Kesihatan

6 Punca Batuk Kahak pada bayi ini yang perlu diketahui oleh ibu bapa

Dalam meningkatkan sistem imun, bayi lebih mudah diserang pelbagai penyakit. Salah satunya adalah batuk dengan kahak. Punca batuk dengan kahak pada bayi umumnya disebabkan oleh jangkitan virus atau bakteria. Apabila terkena batuk jenis ini, bayi dapat mengalami sakit tekak, tidak mempunyai selera makan, bangun pada waktu malam, dan membuatnya lebih rewel. Untuk mengatasinya, anda mesti terlebih dahulu mengetahui punca batuk kahak pada bayi anda.

Penyebab batuk dengan kahak pada bayi

Batuk kahak adalah batuk yang menghasilkan lendir atau kahak. Keadaan ini menunjukkan adanya lebih banyak lendir yang terbentuk di saluran pernafasan bayi. Semasa batuk kahak, kahak terasa di bahagian belakang tekak atau dada. Penyebab batuk kahak pada bayi termasuk:
  • Virus selsema atau selesema

Batuk kahak pada bayi paling sering disebabkan oleh jangkitan virus atau bakteria yang menyebabkan selesema atau selesema. Dalam keadaan ini, bayi mungkin mengalami simptom, seperti batuk kahak, sakit tekak, hidung tersumbat, sakit kepala, sakit otot, tidak ada selera makan, dan demam rendah. Dalam menangani hal ini, berikan banyak cecair seperti susu ibu (jika masih menyusu) atau air untuk bayi sehingga sistem ketahanannya mampu melawan jangkitan. Gunakan juga bahan atau alat, seperti madu, alat penguap, atau pelembap untuk menenangkan sakit tekak bayi anda. Jadikan bayi banyak berehat agar batuk dengan kahak dapat sembuh dengan segera.
  • Asma

Asma jarang berlaku pada bayi di bawah usia 2 tahun, kecuali terdapat riwayat keluarga asma. Penyempitan saluran udara yang berlaku pada asma boleh menyebabkan gejala, seperti mengi, mengah batuk, hidung tersumbat, dan mata yang gatal dan berair. Namun, jika bayi belum mendapat diagnosis asma dari doktor maka keadaan ini juga boleh disebut penyakit saluran udara reaktif. Untuk mengatasi keadaan ini, segera bawa bayi anda berjumpa doktor. Doktor biasanya akan menggunakan ubat asma untuk gejala bayi anda, terutamanya mengi dan batuk. Doktor anda mungkin menetapkan ubat asma cair atau menyedut untuk membuka saluran udara bayi anda. Selain itu, anda juga harus memperhatikan kadar pernafasan bayi anda kerana dikhuatiri akan mengalami sesak nafas.
  • Batuk rejan

Batuk rejan adalah jangkitan bakteria yang meradang paru-paru dan saluran pernafasan. Batuk ini juga dapat menjangkiti saluran angin, menyebabkan batuk yang teruk dan berterusan pada bayi. Bayi yang mengalami batuk rejan akan mengalami simptom, seperti hidung berair, kahak batuk, bersin, demam, batuk selama 20-30 saat tanpa berhenti, dan mungkin muntah kahak tebal. Untuk merawat bayi dengan batuk rejan, anda harus membawanya ke doktor. Penyakit ini boleh menjadi sangat berbahaya bagi bayi di bawah usia 1 tahun kerana menyebabkan komplikasi yang boleh mengakibatkan kematian. [[Artikel berkaitan]]
  • Menghirup sesuatu

Bayi yang menyedut sesuatu, seperti asap rokok, udara kotor, bahan kimia, atau perengsa lain, boleh menyebabkan batuk pada bayi. Ini boleh mengganggu saluran pernafasan bayi sehingga menyebabkan kahak berlebihan. Bukan hanya itu, gejala lain yang mungkin timbul, seperti batuk yang berterusan, sesak nafas, atau kulit pucat. Dalam mengatasi keadaan ini, anda harus menjauhkan bayi dari perkara-perkara yang boleh memperburuk batuk, asap rokok dan pencemaran udara. Beri susu ibu sekerap mungkin sehingga tekaknya terasa selesa dan menguatkan sistem ketahanan badannya. Sementara itu, jika bayi anda berumur lebih dari 1 tahun, maka anda boleh memberinya satu sdt madu sebelum tidur untuk menenangkan tekaknya.
  • Bronkiolitis

Bronkiolitis menyebabkan bayi batuk kahak. Penyakit ini biasanya muncul selepas selesema. Sebilangan besar kes bronkiolitis pada bayi di bawah umur 1 tahun disebabkan oleh: virus sinsitial respiratori (RSV). Bronkiolitis biasanya berlaku ketika udara sejuk, dan disertai dengan gejala, seperti demam rendah dan hilang selera makan. Ini adalah batuk pada bayi yang perlu diperhatikan. Untuk merawat bronkiolitis, anda boleh memberi bayi anda banyak cecair seperti susu ibu dan menghidupkan pelembap. Di samping itu, bayi perlu lebih banyak berehat agar keadaan akan bertambah baik tidak lama lagi. Sekiranya anda sukar bernafas, bawa bayi anda ke doktor dengan segera. Selain bronkiolitis, bronkitis (radang saluran bronkus) juga boleh menyebabkan batuk hingga kahak.
  • Pneumonia

Pneumonia adalah jangkitan paru-paru yang berbahaya bagi bayi. Penyakit ini disebabkan oleh virus atau bakteria seperti selesema biasa. Bayi dengan keadaan ini mungkin mengalami gejala, seperti batuk yang berterusan, keletihan, dan batuk kahak yang berwarna hijau atau kuning. Selain itu, bayi juga dapat mengalami demam, mulai dari ringan hingga parah. Seperti bronkiolitis, ini juga batuk pada bayi yang harus diperhatikan. Cara merawat radang paru-paru bergantung kepada penyebabnya, iaitu virus atau bakteria. Oleh itu, jika gejala muncul pada bayi anda, segera berjumpa doktor untuk mengetahui penyebabnya dan tentukan rawatannya. Pneumonia yang disebabkan oleh bakteria biasanya lebih berbahaya. Untuk mengetahui penyebab batuk kahak pada bayi anda, ibu bapa harus membawa anak mereka ke pakar pediatrik untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. Selain itu, jika batuk bayi anda dengan kahak tidak membaik, atau bahkan disertai demam tinggi yang tidak turun, bawa bayi anda ke doktor dengan segera.