Kesihatan

9 Tanda Kekurangan Tidur Yang Perlu Anda Kenali

Orang dewasa memerlukan 7 hingga 8 jam tidur setiap hari. Jumlah yang berpatutan, tetapi agak sukar dicapai. Kurang tidur nampaknya sudah menjadi keadaan biasa sehingga tanda-tanda sering tidak disedari. Apabila waktu tidur ideal seseorang tidak tercapai, terutama secara berterusan untuk jangka masa yang panjang, pelbagai fungsi organ tubuh dapat terganggu. Oleh itu, penting bagi anda untuk mengenali tanda-tanda kurang tidur berikut agar keadaan ini dapat diatasi dengan segera.

1. Kurang Tidur Membuat Jerawat Wajah

Tanda-tanda kurang tidur dapat segera muncul di kulit. Beberapa kajian telah menemui kaitan antara kurang tidur dan penampilan jerawat. Kemungkinan itu disebabkan oleh pengaruh tidur pada kawalan hormon dalam badan.

2. Penampilan Mata yang Memburuk

Mata merah, bengkak, lingkaran hitam, hingga penampilan kantung mata - semua ini adalah tanda-tanda kurang tidur. Sekiranya anda tidak cukup tidur, masalah kulit seperti kedutan, garis penuaan wajah, kulit bengkak, dan kendur juga dapat muncul.

3. Berat Badan

Apabila badan tidak mendapat cukup tenaga yang diperlukannya dari tidur, ia berusaha mendapatkan tenaga itu dari makanan. Jadi, akan lebih mudah bagi anda untuk merasa lapar. Kurang tidur dapat meningkatkan pengeluaran hormon ghrelin. Hormon ini berfungsi untuk menghasilkan rasa lapar yang dihasilkan di saluran pencernaan. Pengeluaran ghrelin yang berlebihan dapat meningkatkan keinginan anda untuk makanan manis dan berlemak. Selain hormon ghrelin, kurang tidur juga dapat mempengaruhi pengeluaran hormon leptin, yang mengawal rasa kenyang. Bukan hanya itu, pengeluaran hormon insulin juga dapat meningkat, menyebabkan tubuh menyimpan lebih banyak lemak dan meningkatkan risiko terkena diabetes jenis 2.

4. Mengidam makanan ringan

Apabila anda bangun lewat, anda akan lebih cenderung mencari makanan ringan seperti makanan segera daripada makanan sihat seperti salad. Otak yang kurang tidur akan lebih tertarik kepada pilihan makanan yang tidak sihat. Ini berlaku kerana bahagian otak yang biasanya membuat keputusan tidak berfungsi sebagaimana biasanya, jadi pilihan makanan menjadi tidak bijaksana.

5. Anda Lebih kerap Sakit

Kurang tidur boleh menyebabkan sistem imun dalam badan terganggu. Sistem kekebalan tubuh yang lemah menyebabkan tubuh sukar untuk melawan jangkitan, terutamanya jangkitan seperti selsema atau selesema. Orang yang tidur kurang dari 7 jam sehari dipercayai mempunyai risiko terkena selesema 3 kali lebih besar daripada orang yang tidur 8 jam atau lebih setiap hari.

6. Kekurangan Tidur Membuat Anda Terganggu

Kerengsaan atau pemarah adalah tanda kurang tidur yang dapat anda rasakan. Satu kajian mengehadkan jumlah tidur seseorang hanya 4.5 jam setiap hari selama seminggu. Keputusan? Orang itu lebih tertekan, marah, dan keletihan mental. Apabila mereka kembali ke waktu tidur normal, semua keadaan emosi mereka secara beransur-ansur kembali normal.

7. Kemurungan

Depresi dan kurang tidur berkait rapat, malah saling mempengaruhi. Depresi menyebabkan kurang tidur dan kurang tidur boleh menyebabkan kemurungan.

8. Fokus dan Ingatan Lemah

Hanya dengan kehilangan 2 jam dari waktu tidur normal yang disyorkan 8 jam, anda dapat dengan cepat merasakan tanda-tanda kurang tidur seperti merasa gugup, kurang fokus, dan sering lupa. Prestasi anda juga akan menurun, termasuk semasa memandu. Sepertiga daripada pemandu kenderaan mengakui bahawa mereka tertidur ketika memandu. Fakta berbahaya kerana kurang tidur.

9. Pagi yang Berat

Kurang tidur boleh menyebabkan pelbagai gangguan ketika anda bangun pada waktu pagi seperti sakit tekak, mulut kering dan pening. Keadaan ini boleh menjadi tanda gangguan tidur yang anda alami seperti sleep apnea, berdengkur atau keadaan refluks asid. Sekiranya anda merasakan keadaan di atas, segera hubungi doktor anda untuk pemeriksaan lebih lanjut. Dengan mengetahui tanda-tanda kurang tidur, anda diharapkan lebih waspada dan tidak lagi memandang rendah kepentingan tidur yang cukup untuk kesihatan anda. Jangan lupa untuk selalu menjalani gaya hidup sihat dan seimbangkan dengan senaman yang teratur dan makan makanan yang sihat dan berkhasiat.