Kesihatan

Jangkitan nifas menyekat wanita setelah melahirkan, mengenali gejalanya

Setelah melalui proses persalinan, anda dapat menarik nafas lega untuk melihat anak anda dilahirkan di dunia. Namun, anda masih perlu berwaspada kerana terdapat masalah kesihatan yang boleh bersembunyi setelah melahirkan. Salah satunya adalah jangkitan nifas atau jangkitan nifas. Jangkitan nifas adalah jangkitan yang menyerang rahim dan sekitarnya setelah melahirkan. Beberapa bentuk jangkitan ini adalah endometritis (jangkitan pada lapisan rahim), myometritis (jangkitan pada otot rahim), dan parametritis (jangkitan pada kawasan sekitar rahim). Jangkitan selepas melahirkan anak boleh membahayakan dan menyebabkan kematian.

Penyebab jangkitan nifas

Jangkitan nifas disebabkan oleh beberapa jenis bakteria, seperti: Streptokokus , Staphylococcus , E coli , atau Gardnerella vaginalis , yang menjangkiti rahim dan sekitarnya selepas melahirkan. Bakteria ini dapat berkembang di persekitaran yang lembap dan hangat. Jangkitan selepas bersalin ini boleh berlaku sama ada pada kelahiran normal atau pembedahan caesar. Kebersihan yang buruk adalah pencetus utama jangkitan nifas. Selain itu, beberapa faktor juga dapat meningkatkan risiko anda terkena jangkitan ini setelah melahirkan, seperti:
  • Anemia kerana melambatkan proses penyembuhan luka setelah melahirkan
  • Obesiti kerana dapat menurunkan daya tahan tubuh
  • Vaginosis bakteria
  • Tempoh proses buruh
  • Penghantaran lewat selepas pecah kantung ketuban
  • Terdapat sisa plasenta di rahim selepas bersalin
  • Pendarahan berlebihan selepas melahirkan
  • Pemindahan bakteria Streptokokus kumpulan B di saluran faraj.
Jangkitan nifas boleh berlaku selepas hari bersalin hingga hari ke-42 selepas bersalin. Jangkitan ini malah menjadi salah satu penyebab utama kematian ibu di dunia.

Gejala jangkitan nifas

Berikut adalah beberapa gejala jangkitan nifas yang boleh anda alami:

1. Demam

Jangkitan nifas boleh menyebabkan demam.Fever adalah reaksi sistem imun untuk melawan jangkitan. Keadaan ini menyebabkan suhu badan meningkat dan seluruh badan berasa tidak selesa. Sekiranya keadaan bertambah baik, demam secara beransur-ansur akan turun dan hilang.

2. Sakit di bahagian bawah perut atau pelvis

Pembengkakan rahim akibat jangkitan nifas boleh menyebabkan sakit di bahagian bawah perut atau pelvis. Keadaan ini tentunya boleh menyebabkan ketidakselesaan yang luar biasa mengganggu aktiviti harian anda.

3. Sakit kepala dan menggigil

Anda mungkin merasa sakit kepala dan demam ketika anda mengalami jangkitan nifas. Badan menjadi menggigil walaupun suhu badan sebenarnya panas. Selain itu, sakit kepala juga boleh muncul, menyukarkan anda tidur.

4. Bau faraj

Pelepasan berbau busuk mungkin menunjukkan jangkitan nifas.Salah satu gejala jangkitan nifas yang harus anda perhatikan adalah munculnya keputihan yang berbau busuk. Pertumbuhan bakteria yang tidak terkawal mencetuskan bau yang tidak menyenangkan ini.

5. Denyutan jantung meningkat

Gejala lain jangkitan nifas adalah peningkatan kadar denyutan jantung. Keadaan ini boleh membuat anda merasa tidak selesa dan mencetuskan kegelisahan.

6. Kehilangan selera makan

Demam dan pelbagai gejala lain yang anda rasa boleh mempengaruhi selera makan anda. Kehilangan selera makan menghalang tubuh daripada mendapatkan nutrien yang mencukupi, yang dapat melambatkan proses penyembuhan. Dalam beberapa kes, gejala jangkitan nifas tidak muncul segera setelah melahirkan. Namun, jika anda mula melihat pelbagai gejala ini, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat. [[Artikel berkaitan]]

Cara merawat jangkitan nifas

Sekiranya jangkitan nifas diabaikan tanpa rawatan perubatan, keadaan ini boleh berkembang menjadi peritonitis (radang pada lapisan perut), embolisme paru, sepsis (kemasukan bakteria ke dalam aliran darah), dan bahkan kematian. Oleh itu, keadaan ini harus segera mendapatkan rawatan perubatan. Jangkitan ini selepas bersalin biasanya dirawat menggunakan antibiotik oral. Doktor akan menetapkan antibiotik yang disesuaikan dengan jenis bakteria yang menyebabkan jangkitan. Antibiotik tentunya mesti dihabiskan sehingga keadaan anda pulih. Jangan berhenti atau mengubah penggunaan ubat-ubatan yang diambil tanpa persetujuan doktor. Oleh itu, pastikan anda selalu berjumpa dengan doktor mengenai rawatan yang anda jalani. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai jangkitan nifas, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .