Kesihatan

Bukan hanya untuk salad, Jicama adalah buah yang sesuai untuk diet

Dengan rasa campuran pir dan kelapa, jicama sebenarnya adalah buah yang biasa disebut jicama. Di dalamnya terdapat vitamin C yang telah memenuhi 44% keperluan harian orang dewasa. Kulit Jicama berwarna coklat dengan daging putih. Teksturnya kaya dengan air tetapi padat, cenderung renyah ketika digigit.

Kandungan khasiat buah jicama

Sebilangan besar kalori dari keladi berasal dari karbohidrat. Selebihnya, hanya ada sedikit lemak dan protein. Dalam 130 gram ubi, terdapat nutrien dalam bentuk:
  • Kalori: 49
  • Karbohidrat: 12 gram
  • Protein: 1 gram
  • Lemak: 0.1 gram
  • Serat: 6.4 gram
  • Vitamin C: 44% RDA
  • Folat: 4% RDA
  • Besi: 4% RDA
  • Magnesium: 4% RDA
  • Kalium: 6% RDA
  • Mangan: 4% RDA
Selain kandungan nutrisi di atas, jicama juga mengandung sejumlah kecil vitamin E, vitamin B6, thaimine, riboflavin, kalsium, fosfor, zink, dan tembaga. Memandangkan kalori dari buah ini tidak terlalu tinggi, ia boleh menjadi pilihan bagi orang yang ingin mengurangkan berat badan. Kandungan serat dalam 130 gram ubi telah memenuhi 17% keperluan harian wanita dan 23% untuk lelaki. Untuk kadar vitamin C, jicama mengandungi vitamin larut air yang dapat menjadi sumber antioksidan. Penting untuk banyak reaksi enzim lain. [[Artikel berkaitan]]

Kebaikan pengambilan jicama

Beberapa kelebihan penggunaan jicama adalah:

1. Kaya dengan antioksidan

Jicama mengandungi beberapa jenis antioksidan yang dapat melindungi sel tubuh dari kerosakan. Mengkonsumsi 130 gram ubi telah memenuhi separuh daripada keperluan harian vitamin C. Bukan itu sahaja, ia juga mengandungi vitamin E, selenium, dan beta-karoten. Antioksidan ini dapat melindungi sel dengan mengimbangi radikal bebas. Jika tidak, tekanan oksidatif boleh berlaku. Ia adalah penyebab penyakit kronik seperti diabetes, barah, dan penurunan fungsi kognitif.

2. Potensi kesihatan jantung

Kandungan nutrien dalam jicama adalah pilihan yang tepat untuk menjaga kesihatan jantung. Terdapat banyak kandungan serat larut yang dapat menurunkan kadar kolesterol sehingga hempedu tidak diserap oleh usus. Plus, jicama adalah buah yang mengandungi kalium yang dapat melonggarkan saluran darah. Oleh itu, tekanan darah dapat menurun. Dalam satu kajian, kalium dapat menurunkan tekanan darah sambil melindungi dari penyakit jantung dan strok.

3. Penghadaman yang lancar

Serat dalam buah jicama adalah teman baik untuk sistem pencernaan manusia. Ini membantu proses pencernaan berjalan dengan lebih lancar. Dalam 130 gram keladi, terdapat 6.4 gram serat yang sesuai dengan keperluan orang dewasa. Serat di keladi dipanggil insulin. Ini adalah sejenis serat yang dapat meningkatkan frekuensi pergerakan usus hingga 31% pada orang yang mengalami sembelit.

4. Menyuburkan bakteria baik

Masih berkat serat inulin jicama, ini adalah jenis prebiotik yang bermanfaat untuk bakteria baik di saluran pencernaan. Orang yang mengambil banyak prebiotik akan meningkatkan bilangan bakteria baik sambil mengurangkan bakteria yang tidak bermanfaat. Menurut kajian, bakteria baik di saluran pencernaan dapat memberi kesan positif pada berat badan, sistem kekebalan tubuh, dan juga kesihatan mood seseorang. Bukan hanya itu, risiko penyakit jantung, diabetes, obesiti, ke buah pinggang juga berkurang.

5. Berpotensi menurunkan risiko barah

Jicama mengandungi vitamin C, vitamin E, selenium, dan beta-karoten. Serat di dalamnya juga dapat melindungi dari barah usus besar. Dalam satu kajian, orang yang mengonsumsi 27 gram serat setiap hari mempunyai risiko 50% lebih rendah terkena barah usus, dibandingkan dengan mereka yang hanya menggunakan 11 gram serat. Serat prebiotik dalam jicama juga dapat meningkatkan pengeluaran asid lemak rantai pendek. Bukan hanya itu, ia juga dapat meningkatkan tindak balas imun seseorang.

6. Membantu menurunkan berat badan

Sekiranya ada buah yang kaya dengan nutrien, jicama adalah salah satunya. Nutrien di dalamnya membuat seseorang merasa kenyang lebih lama, sambil menyeimbangkan kadar gula dalam darah. Pengambilan serat menjadikan sistem pencernaan lebih perlahan sehingga kadar gula tidak meningkat secara drastik. Tambahan, serat prebiotik insulin dalam jicama juga boleh mempengaruhi hormon yang mengawal rasa lapar dan kenyang. Jadi, makan jicama boleh membuat seseorang tidak benar-benar mahu makan atau menambah kalori yang tidak diperlukan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sangat mudah untuk memproses dan memakan jicama, dari memakannya terus hingga dimasukkan ke dalam salad. Sensasi mengunyah buah renyah ini juga menggembirakan. Untuk membincangkan lebih lanjut faedah buah selain jicama, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.