Kesihatan

Mengetahui Kejelasan Terminal, Tanda Seseorang Akan Mati

Terdapat banyak perkara yang sering mengundang tanda tanya besar yang berkaitan dengan kematian seseorang. Salah satunya ialah ketulenan terminal, iaitu keadaan ketika seseorang kelihatan sihat sebelum mati. Mungkin bukan hanya satu atau dua orang yang merasa seperti ini. Ketika orang tersayang mereka tidak berdaya dalam keadaan kritikal, tetapi tiba-tiba kembali sihat dan dapat melakukan aktiviti normal. Sudah tentu semua orang di sekitarnya akan menyangka keadaannya bertambah baik secara fizikal dan mental. Tetapi sayang, ketulenan terminal hanya sementara sehingga mereka menghembuskan nafas terakhir beberapa minit atau jam kemudian. Kejernihan terminal sebelum kematian biasanya dirasakan oleh individu dengan demensia, tumor otak, strok, dan penyakit mental seperti skizofrenia. Tidak ada penjelasan saintifik mengapa ini berlaku. Satu perkara yang pasti, ketulenan terminal setiap pesakit boleh berbeza antara satu sama lain, bergantung pada penyakit mereka.

Kejernihan terminal sebelum kematian 

Sebelum penggal ketulenan terminal dijumpai, terdapat banyak nama yang disematkan pada fenomena orang yang tiba-tiba bertambah baik tetapi mati tidak lama kemudian. Bermula dari "selamat tinggal terakhir", "perhimpunan akhir hayat", hingga "hore terakhir". Istilah ketulenan terminal datang dari penyelidik Jerman bernama Michael Nahm yang meneliti perkara ini. Menurut Nahm, ketika berada dalam fasa ketulenan terminal, pesakit benar-benar dapat berkomunikasi dengan orang di sekelilingnya. Bermula dari bercerita, meminta pertolongan untuk mendapatkan sesuatu, hingga memperlihatkan ciri-ciri yang sama dengannya ketika dia sihat. Orang yang menemani pesakit akan menjadi saksi kejadian ini, termasuk jururawat yang bersedia menunggu pesakit dalam keadaan kritikal. Sudah tentu ini mengejutkan kerana datang dari pesakit yang pada awalnya tidak memberi reaksi terhadap persekitarannya dan keadaannya hampir mati.

Mencari penjelasan yang berkaitan ketulenan terminal

Penyelidik berusaha untuk mengetahui apa yang sebenarnya berlaku ketika fenomena tersebut ketulenan terminal sebelum kematian berlaku. Penyelidik lain dari Vienna, Alexander Betthyany juga mengumpulkan soal selidik untuk keluarga pesakit yang pernah menjadi saksi ketulenan terminal. Hasilnya, daripada 227 pesakit demensia yang dikaji, sekurang-kurangnya 10% daripadanya pernah mengalami ketulenan terminal. Bukan itu sahaja, dari mereka yang merasa ketulenan terminal, 84% mati dalam seminggu, sementara 42% lagi mati pada hari yang sama. Dari penemuan ini, jelas bahawa fungsi kognitif normal seperti orang yang sihat dapat terjadi walaupun otaknya rosak. Contoh kes yang dikemukakan oleh Nahm dalam penyelidikannya adalah seorang nenek berusia 91 tahun yang menderita Alzheimer selama 15 tahun. Selama bertahun-tahun pesakit ini tidak bertindak balas terhadap persekitaran dan tidak mengenali anak perempuannya atau orang lain di sekelilingnya. Tiba-tiba pada suatu petang, dia memulakan perbualan biasa dengan anak perempuannya. Topiknya berkisar pada ketakutan kematian, masalah yang dihadapinya dengan komuniti gereja, dan banyak lagi. Hanya beberapa jam kemudian, pesakit ini meninggal dunia. Sehingga kini, tidak ada penjelasan saintifik untuk misteri perubatan ketulenan terminal sebelum kematian ini.

Contoh kes ketulenan terminal

Dari kes ketulenan terminal sebelum kematian dilaporkan sepanjang abad ke-20, yang menonjol adalah bahawa ini berlaku pada mereka yang mempunyai penyakit tertentu. Beberapa di antaranya adalah penyakit yang menunjukkan petunjuk kerosakan otak seperti tumor, strok, meningitis, skizofrenia, Alzheimer, dan gangguan mental yang lain. Sekiranya disebut sebelum ini contohnya ketulenan terminal pada pesakit Alzheimer, contoh lain datang dari orang yang mempunyai tumor otak. Kes tersebut adalah seorang budak lelaki berusia 5 tahun yang berada dalam keadaan koma selama tiga minggu kerana tumor otak. Ahli keluarganya selalu menemaninya semasa menjalani rawatan sehingga akhirnya dia sampai ke titik melepaskan. Tiba-tiba, budak lelaki ini sedar dan mengucapkan terima kasih kepada keluarganya kerana membiarkannya pergi. Bukan hanya itu, dia juga mengatakan bahawa dia akan mati dalam beberapa saat. Seolah-olah membuktikan maksudnya, budak lelaki ini mati pada keesokan harinya. Contoh seterusnya ialah pesakit strok 91 tahun yang lumpuh di kedua-dua belah badannya. Suatu hari, dia bangun dan tersenyum lebar. Tanpa perlu bersusah payah, dia dapat meluruskan badan di atas katil, mengangkat tangan, dan menyebut nama suaminya dengan jelas dan ceria. Hanya beberapa saat kemudian, tangannya terkulai, berbaring di atas katil, dan menghembuskan nafas terakhir. Perkara yang sama berlaku pada seorang lelaki yang menderitastrok selama 11 tahun. Hanya seminggu sebelum kematiannya, dia terkena strok kedua dan sedar sepenuhnya. Sebenarnya, si mati dapat mengucapkan ayat yang lengkap dan memahami perbualan yang panjang.

misteri ketulenan terminal

Ketahui apa yang berlaku di sebalik fenomena tersebut ketulenan terminal sebelum dia meninggal nampaknya masih berkeping-keping teka-teki yang tidak lengkap. Masih ada keperluan untuk penyelidikan lebih lanjut mengenai kejadian ini. Kejernihan terminal Apa yang berlaku pada pesakit dengan gangguan mental yang berbeza berlaku dengan proses yang berbeza. Semuanya bergantung kepada penyebab penyakit. Terdapat dua kategori kejadian ketulenan terminal. Pertama, apabila fungsi mental menurun seiring dengan keadaan badan. Kedua, ketika keadaan mental benar-benar sihat sepenuhnya beberapa saat sebelum kematian. Andaian semasa adalah ketulenan terminal berlaku kerana turun naik fungsi kognitif. Tambahan pula, keadaan saraf seseorang yang mengalami ketulenan terminal tentu lebih kompleks daripada anggapan konvensional bahawa ketulenan terminal adalah 'perpisahan' dari pesakit kepada keluarganya. Penyelidikan lebih lanjut akan membantu dunia perubatan dalam menangani fenomena ini. Bukan hanya itu, keluarga dapat memahami dan mempersiapkan diri untuk menghadapi kemungkinan berlakunya fenomena ini.