Kesihatan

Pendarahan Puting Semasa Menyusu? Kenali 13 Sebab

Pendarahan puting semasa menyusu mungkin tidak asing lagi bagi ibu baru yang belajar melekatkan areola payudara ke mulut bayi. Puting boleh sakit dan kelihatan "retak". Pada wanita yang tidak menyusu, puting berdarah dapat menunjukkan gejala penyakit tertentu. Pelepasan dari puting adalah perkara biasa yang dialami oleh wanita, sama ada mereka sedang menyusui atau tidak. Cara merawatnya juga berbeza-beza, mesti disesuaikan dengan penyebabnya. [[Artikel berkaitan]]

Penyebab puting berdarah ketika menyusu

Sama ada puting berdarah menjadi kebimbangan bergantung kepada penyebabnya. Beberapa penyebab puting berdarah termasuk:

1. Lekapan yang tidak betul

Puting berdarah semasa penyusuan berlaku kerana penyambungan yang tidak betul. Selain itu, penyusuan susu ibu tidak semudah meletakkan mulut bayi ke puting susu. Perlu ada keterikatan yang tepat dan biasanya memerlukan masa untuk mengetahuinya. Sebaik-baiknya, memberi makan bayi dengan selak yang betul tidak akan menyebabkan kesakitan. Tanda lain selak yang tidak betul adalah sakit semasa memberi makan, bayi tidak merasa kenyang dan ia mudah keluar, atau terdapat bintik-bintik putih pada puting susu setelah menyusui. Sekiranya ini mencetuskan pendarahan puting semasa menyusu, anda boleh cuba berbincang dengan kaunselor laktasi untuk mengetahui penyebabnya. Untuk mengelakkan penyisipan yang tidak betul, pastikan puting susu betul-betul berada di dalam mulut bayi, bukan hanya pada bibir.

2. Kulit kering

Kulit puting kering berisiko retak sehingga puting berdarah ketika menyusu.Perempuan yang tidak menyusui juga dapat mengalami puting berdarah. Salah satu penyebabnya adalah kulit kering dan retak yang mudah teriritasi. Dermatitis ini boleh terjadi apabila kulit bersentuhan dengan bahan yang menjengkelkan seperti detergen, kain, sabun, dan bahan lain. Dalam kebanyakan kes, kulit di sekitar puting menjadi kering kerana terkena udara sejuk atau air panas. Sekiranya orang itu memakai pakaian yang terlalu ketat, kerengsaan boleh menjadi lebih teruk. Selain puting berdarah, penderita juga dapat merasakan gatal, ruam, kulit retak, dan luka. Pastikan kulit dilindungi dari jangkitan dengan menggunakan salap sesuai diagnosis.

3. Mencucuk atau trauma lain

Menusuk puting menyebabkan nanah sehingga puting berdarah ketika menyusui.Selain itu puting berdarah ketika menyusui, tindikan atau trauma lain juga dapat menyebabkan pendarahan puting. Bagi orang yang menusuk puting, memerlukan sekurang-kurangnya 2-4 bulan untuk melegakannya. Selanjutnya, menusuk puting juga boleh menyebabkan jangkitan. Sekiranya ini berlaku, akan ada abses nanah pada puting dan areola. Apabila calar, kulit ini akan berdarah. Puting berdarah dari tindikan biasanya kelihatan merah, bengkak, sakit pada sentuhan, dan mengeluarkan nanah. Pastikan puting tetap bersih untuk mengelakkan jangkitan.

4. Jangkitan

Mastitis menjadikan puting berdarah semasa menyusu dengan demam. Tahap pendarahan puting yang lebih teruk semasa menyusu adalah jangkitan yang menyebabkan payudara terasa merah dan menyakitkan. Istilah perubatan untuk keadaan ini adalah mastitis, yang berlaku apabila sakit pada puting terkena jangkitan bakteria. Di samping itu, gejala mastitis lain adalah sakit ketika payudara disentuh walaupun perlahan, terasa hangat, dan ibu menyusu merasakan simptom seperti demam tinggi. Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami jangkitan mastitis. Biasanya, doktor akan menetapkan antibiotik yang perlu diambil selama 10-14 hari.

5. Papilloma intraduktal

Puting berdarah pada ibu yang menyusui boleh disebabkan oleh tumor. Penyebab puting berdarah yang paling biasa adalah papilloma intraduktal, yang merupakan tumor jinak pada payudara. Secara amnya, ini berlaku pada wanita berusia 35 hingga 55 tahun. Pertumbuhan ketumbuhan tumor ini boleh menyebabkan puting keluar termasuk pendarahan puting. Tumor ini berada di belakang atau di sebelah puting. Sekiranya puting berdarah secara berterusan, segera berjumpa doktor. Sekiranya perlu, doktor akan merawat papilloma intraduktal dengan pembedahan.

6. Menggunakan pam payudara yang salah

Pam payudara yang terlalu ketat boleh menyakitkan sehingga puting berdarah ketika menyusu.Pam payudara dengan daya sedutan yang terlalu tinggi sebenarnya dapat membuat puting berdarah ketika menyusui. Selain itu, pelindung payudara pada pam susu yang terlalu kecil juga menjadikan puting sakit. Ia juga boleh menyebabkan puting sakit ketika menyusu.

7. Barah payudara

Kanser payudara berkait rapat dengan pendarahan puting semasa menyusu. Walaupun kemungkinan pendarahan puting menunjukkan kanser payudara, itu tidak biasa. Hanya sekitar 3-9 peratus penghidap barah payudara yang mengalami ini. Dunia perubatan masih berusaha untuk mengetahui hubungan antara puting berdarah dan barah payudara.

8. Ectasia saluran

Saluran susu ibu melebar sehingga menyebabkan jangkitan sehingga puting berdarah ketika menyusu Ectasia adalah keadaan bukan kanker yang berlaku apabila saluran susu melebar. Kadang kala, keadaan ini juga boleh menyebabkan saluran susu tersumbat dan dijangkiti. Penyakit ini, yang sering menyerang wanita berusia 40-an dan 50-an, boleh menyebabkan pendarahan puting. Gejala lain dari ektasia saluran sakit payudara, puting yang masuk, cairan melekit yang keluar dari puting susu, hingga munculnya benjolan di belakang puting.

9. Sindrom paip berkarat

Pendarahan puting semasa menyusu kerana peningkatan aliran darah semasa pengeluaran kolostrum Sindrom paip berkarat Ini berlaku kerana peningkatan aliran darah ke payudara. Biasanya, sindrom ini muncul ketika susu pertama, kolostrum, muncul. Sebenarnya, ini adalah semula jadi. Ingat, aliran darah mesti lancar untuk pengeluaran susu yang optimum.

10. Jangkitan kulat

Jangkitan ragi juga menyebabkan pendarahan puting ketika menyusu. Kulat ini dibawa dari mulut bayi. Cendawan juga dipanggil sariawan Ini menyebabkan jangkitan puting. Akhirnya, puting yang sakit semasa penyusuan berlaku. Gejala yang dapat dilihat pada payudara ibu yang menyusu adalah puting gatal, kemerahan, dan sakit.

11. Ikatan lidah

Ikatan lidah menyebabkan puting yang lemah dan puting berdarah ketika menyusu Ikatan lidah Ia juga menyebabkan puting sakit ketika menyusu. Ini adalah kerana tali leher pada bayi menjadikan lampirannya tidak sesuai. Ikatan lidah adalah keadaan di mana tisu penghubung antara lidah dan mulut bawah terlalu pendek, kaku, atau keras. Ini mencetuskan lidah tidak bebas sehingga bayi sukar menyusu. Akhirnya, selak tidak betul dan menyebabkan puting berdarah semasa memberi makan.

12. Hepatitis

Pesakit dengan hepatitis dengan puting berdarah semasa menyusu tidak boleh menyusui.Selama hepatitis, ibu tidak boleh menyusui bayinya jika mereka mengalami puting yang sakit semasa menyusu. Kerana virus hepatitis dapat menular melalui darah. Sekiranya puting atau areola positif untuk hepatitis retak dan berdarah, anda harus segera berhenti menyusui. Untuk memastikan pengambilan susu bayi anda dipenuhi, gunakan pam susu dan berikan melalui botol.

13. Bayi menggigit semasa menyusu

Pendarahan puting semasa menyusu disebabkan oleh bayi yang menggigitnya. Bayi menggigit semasa menyusu juga boleh menyebabkan puting berdarah. Menurut La Leche League International, bayi menggigit ketika menyusu berlaku kerana bayi:
  • Ganggu sehingga anda menggigit dan bukannya menghisap.
  • Gigi.
  • Selsema yang menyebabkan hidung tersumbat sehingga sukar menelan susu ibu.
  • Jangkitan telinga.

Cara mengatasi puting berdarah semasa menyusu

Untuk mengatasi puting berdarah semasa menyusu, anda harus melakukannya semasa menyusu dan setelah penyusuan selesai. Untuk itu, inilah yang mesti dilakukan sebagai kaedah mengatasi puting susu yang berdarah pada ibu yang menyusui.

1. Cara mengatasi puting berdarah ketika menyusu

Tekanan sejuk untuk mengurangkan sakit puting ketika menyusu. Inilah cara untuk mengelakkan pendarahan puting ketika menyusu:
  • Tukar kedudukan penyusuan Ini berguna agar bayi melekat dengan betul dan memberi keselesaan untuk anda dan si kecil.

  • Pilih lampiran kedudukan tengah , untuk mencari kedudukan tengah yang paling sesuai, lukis garis lurus antara puting dan hidung bayi. supaya gusi bawah bayi tepat pada puting dan areola. Pastikan anda memeluk bayi dengan erat apabila anda menjumpai kait yang betul agar kait tidak berubah.

  • Beri kompres sejuk , berguna untuk mengurangkan sakit puting semasa menyusu. Sapukan kompres sejuk pada batang pertama. Kerana cenderung lebih menyakitkan.

  • Pilih payudara yang tidak terlalu sakit Ini supaya bayi tidak terlalu lama pada payudara yang sakit kerana dia penuh dengan susu dari sebelah payudara yang lain.

  • Terus menyusui 8 hingga 12 kali selama 24 jam atau pam susu ibu sebelum menyusu. Payudara yang bengkak kerana susu ibu penuh memudahkan penyambungan dan mencegah bayi kelaparan kerana lambat makan. Bayi yang lapar menghisap puting terlalu agresif sehingga puting sakit ketika menyusu.
[[Artikel berkaitan]]

2. Cara mengatasi puting berdarah setelah menyusui

Sapukan salap antibakteria untuk merawat puting berdarah semasa menyusui. Ikuti cara-cara ini untuk mengurangkan sakit puting semasa menyusu:
  • Berikan salap dengan kandungan antibakteria, ini boleh didapati dengan preskripsi doktor untuk merawat luka terbuka pada puting susu.

  • Bersihkan puting susu, ini dilakukan tepat selepas menyusu untuk mengelakkan jangkitan. Gunakan sabun ringan tanpa minyak wangi dan tanpa antibakteria.

  • Sapukan lanolin , penyelidikan yang diterbitkan dalam Pangkalan Data Narkoba dan Penyusuan menyatakan, penjagaan payudara bagi ibu menyusu dengan lanolin berkesan dalam mengurangkan sakit puting dan membantu menyembuhkan sakit puting. Walau bagaimanapun, berhati-hati jika anda alah kepada lanolin atau bulu.

  • memberi hidrogel , ia juga berguna untuk membantu menyembuhkan luka. Penyelidikan Biomolekul menunjukkan, struktur hidrogel mampu meningkatkan kadar oksigen pada kulit sehingga luka dapat ditutup dengan cepat.

  • Ambil ubat penahan sakit, ambil ibuprofen 30 minit sebelum menyusu. Walau bagaimanapun, pastikan untuk berunding dengan doktor anda sebelum memutuskan untuk mengambil ibuprofen.

Kesan puting berdarah semasa menyusukan susu ibu dan bayi

Warna najis bayi berubah kerana minum susu ibu dari puting berdarah ketika menyusu. Sekiranya demikian, ini menyebabkan:
  • Bayi tidak mahu menyusu , kerana rasa susu ibu telah berubah.
  • Bayi muntah susu kerana tahap darah dalam susu ibu terlalu banyak.
  • Pertumbuhan bayi terganggu kerana pengambilan susu ibu berkurang kerana muntah atau tidak menyukai rasa susu ibu.
  • Warna najis berubah, kerana minum darah dalam susu ibu, ini menyebabkan perubahan warna najis menjadi lebih gelap, bahkan beberapa bintik darah muncul.

Bila hendak berjumpa doktor

Rujuk doktor untuk rawatan lanjut puting berdarah semasa menyusu.Jika ini tidak bertambah lebih dari 24 jam, berjumpa doktor. Kemudian, doktor akan mengetahui lebih lanjut melalui pemeriksaan ultrasound , MRI, dan mamogram . Kenali juga jika ada gejala lain yang anda alami, seperti demam, payudara panas ketika disentuh, hingga sakit yang tidak dapat ditanggung. Sekiranya ini berlaku, beritahu doktor anda juga. Namun, jika puting berdarah semasa penyusuan berlaku kerana selak yang tidak betul, cari tahu cara menggunakan kait yang betul. Pastikan mulut bayi benar-benar terbuka lebar dan puting berada di bahagian dalam mulut bayi. Lawati kaunselor laktasi untuk mendapatkan maklumat yang tepat.

Ubat semula jadi untuk puting berdarah semasa menyusu

Untuk mengatasi puting berdarah ketika menyusu, ada ubat herba yang boleh anda gunakan. Inilah ubat semula jadi untuk sakit puting semasa menyusu:

1. Turun Susu

Sapukan titisan susu ibu untuk melegakan puting yang sakit ketika menyusu. Sapukan titisan susu ibu ke puting yang berdarah. Kandungan mikroba yang baik dalam susu ibu membantu menyembuhkan puting yang sakit. Hal ini dijelaskan dalam jurnal Nutrients bahawa susu ibu mempunyai sifat antibakteria.

2. Aloe vera

Glucomannan dalam lidah buaya membantu menyembuhkan pendarahan puting semasa menyusu Menyapu lidah buaya juga mengurangkan kesakitan dan mempercepat penyembuhan luka. Ini kerana penyelidikan yang diterbitkan dalam Jurnal Sains Perubatan Iran mendapati bahawa lidah buaya mengandungi sifat antibakteria, antiseptik, dan anti-radang. Lidah buaya juga mempercepat penyembuhan luka pada kulit puting. Berkat kandungan glukomanan, zat ini mampu mempercepat penghasilan kolagen sehingga pertumbuhan semula kulit berlaku sehingga luka berkurang. Walau bagaimanapun, jangan lupa membersihkan sisa lidah buaya sebelum anda menyusu. Ini supaya bayi mengelakkan cirit-birit kerana menghisap gel lidah buaya. [[Artikel berkaitan]]

3. Teh chamomile

Setetes teh chamomile merawat jangkitan sehingga puting berdarah ketika menyusu kering dengan cepat Teh chamomile yang diaplikasikan pada puting yang berdarah semasa menyusu juga mempercepat penyembuhan luka. Kerana, kajian yang diterbitkan dalam Molecular Medicine Reports mendapati, chamomile mampu mengatasi jangkitan mikrob. Kesannya, puting sakit ketika menyusukan bayi lebih cepat kering.

4. Minyak kelapa

Minyak kelapa murni membantu menyembuhkan luka pada puting yang berdarah ketika menyusui. Minyak kelapa juga terbukti dapat merawat puting berdarah ketika menyusui. Kerana, menurut jurnal Skin Pharmacology and Physiology, minyak kelapa dara atau minyak kelapa dara (VCO) mempercepat penyembuhan luka. VCO mampu meningkatkan aktiviti kolagen sehingga tisu baru di luka terbentuk sehingga luka sembuh.

5. Minyak zaitun

Oleocanthal dalam minyak zaitun meningkatkan kulit pada pendarahan puting semasa menyusu Satu kajian yang dikemukakan oleh Worldviews on Evidence-Based Nursing mendapati bahawa minyak zaitun dara atau minyak zaitun dara tambahan (EVOO) mengandungi oleocanthal yang bersifat analgesik dan anti-radang. Selain itu, minyak zaitun jenis ini mencetuskan sel-sel pada kulit tumbuh lebih cepat. Ini menjadikan kulit lebih tebal. Oleh itu, kulit yang retak dan menyebabkan puting berdarah semasa menyusu dapat dicegah.

6. Daun selasih

Daun selasih yang mengandung eugenol mengurangkan puting yang sakit ketika menyusui.Sebuah kajian yang dilakukan oleh Pain Research and Management mendapati bahawa daun selasih mengandungi saponin yang mempunyai sifat anti-radang dan analgesik. Selain itu, daun selasih juga mengandungi minyak esensial eugenol yang merupakan antioksidan. Kedua-dua bahan ini berguna untuk mengurangkan kesakitan puting berdarah ketika menyusu.

Catatan dari SehatQ

Puting berdarah semasa penyusuan berlaku disebabkan oleh banyak faktor, mulai dari posisi penyusuan yang tidak betul, keadaan kulit payudara, jangkitan, hingga gangguan dan penyakit tertentu. Cara mencegahnya dilakukan sebelum dan selepas menyusu dengan memberi ubat atau smear pada puting susu. Jangan lupa untuk terus menyusukan bayi agar payudara tidak membengkak dan bayi tidak terlalu agresif. Sekiranya terdapat puting yang sakit semasa menyusu, segera hubungi doktor melalui sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ dan segera ke pusat perkhidmatan kesihatan terdekat untuk rawatan selanjutnya. Sekiranya anda ingin memenuhi keperluan ibu menyusu, lawati Kedai Sihat untuk mendapatkan tawaran menarik. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]