Kesihatan

5 Ciri-ciri Bayi Buta yang Perlu Diketahui oleh Ibu Bapa Sejak Dini

Ciri-ciri bayi yang buta perlu diketahui dengan segera supaya anda dapat segera mendapatkan bantuan untuk bayi. Bantuan perubatan dapat membantu meningkatkan penglihatan anak anda di masa hadapan. Di Indonesia, kes rabun pada kanak-kanak cukup tinggi. Menurut Pusat Data dan Maklumat Kementerian Kesihatan (Pusdatin Kemenkes), jumlah kanak-kanak dengan kebutaan mencapai 5,921 orang. Sementara itu, dalam skala global, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menganggarkan bahawa jumlah kanak-kanak dengan kebutaan mencapai 1.4 juta orang. Itulah sebabnya WHO bersama Agensi Antarabangsa untuk Pencegahan Buta (IAPB) telah melancarkan visi untuk membasmi kebutaan pada anak sejak tahun 2020. Penyebab gangguan mata pada bayi dalam bentuk kebutaan mungkin berasal dari penyakit kongenital, gangguan genetik, hingga kekurangan nutrisi tertentu. Oleh itu, adalah penting bagi setiap ibu bapa untuk mengenali ciri-ciri bayi yang buta seawal mungkin. [[Artikel berkaitan]]

Gejala bayi buta

Untuk mengesan gangguan penglihatan pada bayi dari usia dini, terdapat ciri-ciri bayi buta yang dapat dipertimbangkan. Sebilangan tanda-tanda itu bahkan dapat dilihat dengan mata kasar. Tanda-tanda bayi mengalami kebutaan dapat dilihat dari refleks, tingkah lakunya, hingga memerhatikan bola matanya secara langsung. Berikut adalah ciri-ciri bayi yang tidak dapat melihat bahawa anda boleh memperhatikan si kecil:

1. Terlalu kerap menggosok mata

Menggosok mata adalah tanda sindrom oculodigital Menurut penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Jurnal Oftalmologi Afrika Timur Tengah Ciri-ciri bayi buta yang dapat dilihat dari tingkah laku mereka adalah menggosok atau bahkan menekan matanya terlalu kerap. Penyelidikan menjelaskan bahawa menggosok mata pada amnya merupakan ciri sindrom oculodigital. Sindrom ini sering dijumpai pada kanak-kanak dengan keadaan mata kongenital yang disebut amaurosis kongenital Leber. Gangguan ini adalah gangguan visual yang disebabkan oleh kelainan kongenital dalam bentuk kecacatan pada retina mata (retina distrofi). Penyelidikan jurnal Pusat Maklumat Bioteknologi Negara dijelaskan jika retina mempunyai gangguan kongenital, ini boleh menyebabkan kebutaan pada kanak-kanak walaupun dari usia satu tahun. Retina adalah lapisan di mata yang berguna untuk menangkap cahaya yang memasuki mata. Cahaya kemudian dihantar ke otak melalui saraf untuk menghasilkan gambar visual.

2. Pergerakan mata yang tidak teratur

Ciri-ciri buta dilihat dari pergerakan mata yang tidak teratur.Pergerakan mata secara rawak atau tidak teratur, aka nystagmus, adalah salah satu daripada banyak ciri bayi buta. Gejala nystagmus adalah biasa pada bayi. Sebenarnya, nystagmus adalah tanda kebutaan yang disebabkan oleh pelbagai jenis, seperti: hipoplasia saraf optik dan Saraf optik Leber. Berdasarkan hasil kajian yang diterbitkan di Jurnal Akademi Sains Perubatan Bosnia dan Herzegovina Pergerakan mata yang tidak teratur juga dijumpai pada pesakit dengan retinitis pigmentosa. mengikut Institusi Mata Negara Retinitis pigmentosa dapat didefinisikan sebagai gangguan genetik yang menyebabkan kerosakan dan kehilangan sel retina. Ini menyebabkan bayi kehilangan penglihatan pada waktu malam dan kehilangan sebahagian penglihatannya. Kesan jangka panjang juga menyebabkan kebutaan.

3. Berpandangan mata

Mata bersilang sering dijumpai pada bayi pramatang. Biasanya, ciri bayi buta yang mudah dilihat dengan mata kasar adalah mata yang terlintas. Penyelidikan yang diterbitkan di Jurnal Oftalmologi Afrika Timur Tengah menunjukkan, juling adalah salah satu tanda kebutaan yang disebabkan oleh retinopati pramatang. Penyelidikan ini juga menjelaskan bahawa retinopati pramatang adalah penyebab 60% kes kebutaan di negara-negara membangun. Retinopati pramatang biasanya muncul pada bayi yang dilahirkan sebelum waktunya. Penyelidikan yang diterbitkan di Jurnal Penyiasatan Klinikal menunjukkan, gangguan mata ini menjadikan pertumbuhan saluran mata pada retina tidak normal dan menyebabkan retina terlepas.

4. Mata kelihatan keruh

Mata mendung pada kanak-kanak yang disebabkan oleh katarak Mata yang mendung juga dapat menunjukkan katarak pada bayi. Sebenarnya, WHO menyatakan, katarak pada bayi telah dikenal pasti sebagai penyebab kebutaan yang dapat dihindari. Malangnya, menurut penemuan yang diterbitkan dalam jurnal Jurnal Ilmiah The Royal College of Ophthalmologists menunjukkan, katarak pada bayi adalah penyumbang kepada 5 hingga 20 peratus kebutaan bayi di dunia. Katarak adalah gangguan mata yang disebabkan oleh lapisan legap yang merupakan salah satu ciri bayi buta kerana penyumbatan lensa mata. Akibatnya, penglihatan tidak jelas dan ketajaman penglihatan menurun. Selain itu, mata yang keruh juga disebabkan oleh keratomalacia. Dalam kes ini, bayi kekurangan vitamin A. Penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Jurnal Kesihatan Mata Komuniti dijelaskan, sebelum berlakunya keratomalacia, bola mata juga mengalami kekeringan (xerophthalmia). Keratomalacia menyebabkan bola mata mendung kerana penumpukan cairan mata yang menebal dan kemudian mengalir ke mata. Ini disebabkan oleh kematian tisu di kornea. Ini boleh menyebabkan kebutaan pada bayi.

5. Tidak bertindak balas terhadap cahaya yang cukup terang

Bayi buta tidak bertindak balas terhadap cahaya terang Salah satu ciri bayi yang tidak dapat dilihat dapat dikesan dari refleksnya ketika mereka melihat cahaya yang cukup terang. Ini disampaikan dalam penyelidikan yang disajikan dalam jurnal Community Eye Health Journal. Dalam kajian ini, jika bayi berusia lapan minggu sama sekali tidak merespon cahaya, seperti cahaya dari tingkap terbuka, mata bayi harus diperiksa lebih jauh untuk mengetahui apakah ada kecenderungan buta. Tidak hanya di atas. Ciri-ciri bayi buta juga dapat dilihat pada reaksi mata bayi ketika mereka melihat objek atau orang yang berada berdekatan. Jurnal Kesihatan Mata Komuniti merumuskannya hingga perkara berikut:
  • Tidak berkelip apabila cahaya berada tepat di atas mata bayi.
  • Tidak dapat memberi tumpuan pada wajah pada usia 3 bulan ke atas.
  • Tidak bertindak balas ketika orang lain tersenyum pada usia 3 bulan ke atas.
  • Tidak dapat memberi tumpuan dan mengikuti pergerakan objek atau orang pada usia 4 bulan ke atas.
  • Tidak berkelip ketika ancaman menghampiri bayi berumur 5 bulan ke atas.
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Ciri-ciri bayi buta dapat dilihat dari penampilan mata hingga tindak balas bayi ketika ada cahaya atau objek menghampirinya. Mengetahui ciri-ciri bayi buta dari usia dini dapat membantu mereka di masa depan. Kerana, tidak mustahil jika kebutaan masih dapat diselesaikan dengan cepat sehingga penglihatan mereka dapat menjadi lebih baik ketika mereka dewasa. Memang, tidak semua penyebab kebutaan dapat dicegah. Terdapat sejenis gangguan mata kongenital yang disebut hipoplasia saraf optik dan bayi buta sejak lahir. Menurut penyelidikan yang diterbitkan Jurnal Oftalmologi Oman , buta kerana hipoplasia saraf optik Ia disebabkan oleh saraf optik yang menipis dan kurang berkembang. Sekiranya bayi anda mempunyai ciri-ciri rabun seperti di atas, jangan panik. Anda boleh berjumpa doktor terlebih dahulu berbual di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]