Kesihatan

Kenali Diet Bebas Gluten, Diet untuk Pesakit Penyakit Seliak

Diet bebas gluten memerlukan pengikutnya untuk "mengharamkan" semua makanan yang mengandungi gluten. Biasanya, diet bebas gluten digunakan oleh penghidap penyakit Celiac. Tetapi nampaknya, bukan hanya penderita Celiac yang harus menjalani diet bebas gluten. Beberapa keadaan perubatan lain juga memerlukan sebilangan orang menggunakan diet bebas gluten dalam kehidupan seharian mereka. Sebenarnya, orang yang tidak mempunyai penyakit, "tergoda" dengan diet bebas gluten kerana dipercayai mempunyai banyak manfaat kesihatan. Bagi anda yang ingin tahu tentang diet bebas gluten, mari kita mengetahui selok-beloknya di sini.

Diet bebas gluten dan penyakit seliak

Penyakit seliak menjadikan tubuh bertindak balas terhadap gluten sebagai ancaman. Apabila gluten dimakan oleh penderita penyakit Celiac, tubuh akan melawannya secara automatik. Malangnya, organ dalam badan seperti dinding usus juga boleh menjadi mangsa. Komplikasi yang mengintai boleh merangkumi kekurangan nutrisi, kemunculan masalah pencernaan, anemia, dan meningkatkan risiko beberapa penyakit lain. Gejala umum penyakit seliak termasuk sakit perut, cirit-birit, sembelit, ruam kulit, kembung, penurunan berat badan, keletihan, dan kemurungan.

Siapa yang harus menjalani diet bebas gluten?

Ternyata, orang dengan penyakit Celiac bukanlah satu-satunya "kelompok" yang harus menjalani diet bebas gluten.

Berikut ini adalah penyakit yang juga membuat penghidap harus menjalani diet bebas gluten:

  • Ataksia gluten

Gluten ataxia adalah penyakit autoimun yang mempengaruhi tisu saraf dan memberi kesan buruk kepada kawalan dan pergerakan otot.
  • Alahan gandum

Gandum adalah salah satu makanan yang mengandungi gluten. Sekiranya seseorang mempunyai alergi terhadapnya, biasanya doktor akan mengesyorkan menjalani diet bebas gluten.
  • Kepekaan gluten (bukan seliak)

Ternyata, tubuh juga sensitif terhadap gluten, walaupun penghidapnya tidak menghidap penyakit Celiac. Gejala serupa dengan penyakit seliak, seperti cirit-birit, kembung, sakit perut, dan sakit kepala. Sebagai tambahan kepada penyakit di atas, beberapa orang yang sihat tanpa keadaan perubatan juga "tergoda" dengan kelebihan diet bebas gluten yang dianggap dapat membantu menurunkan berat badan. Kerana, diet bebas gluten memerlukan pengikutnya untuk "menghilangkan" makanan ringan yang cenderung memberikan lebih banyak kalori kepada tubuh.

Bagaimana melaksanakan diet bebas gluten?

Tepung bebas gluten Mengamalkan diet bebas gluten bukanlah sesuatu yang mudah. Perlu komitmen untuk lebih waspada dalam melihat kandungan dan label nutrisi pada setiap bungkusan makanan yang dimakan. Berikut adalah makanan yang boleh dimakan dalam diet bebas gluten:
  • Daging yang belum diproses (ayam, daging lembu atau ikan)
  • Telur
  • Produk tenusu (yang tidak mengandungi gluten)
  • Buah-buahan dan sayur-sayuran
  • Nasi
  • Biji-bijian (beras, ubi kayu, quinoa)
  • Kanji dan tepung (yang tidak mengandungi gluten)
  • Kacang
  • Minyak sayur dan jem sayur
  • Herba dan rempah
Hati-hati, kadang-kadang ada makanan dari senarai di atas, yang juga mengandungi gluten. Itulah sebabnya, anda mesti komited sepenuhnya untuk selalu memeriksa label pada bungkusan dan kandungan nutrisi, untuk memastikan kehadiran gluten. Setelah mengetahui makanan yang dibenarkan untuk dimakan dalam diet bebas gluten, sekarang adalah masa untuk mengetahui makanan mana yang "dilarang". Makanan apa yang dilarang dalam diet bebas gluten?
  • Makanan berasaskan gandum seperti tepung gandum, kamut, semolina, hingga durum
  • Barli (barli)
  • Rye
  • Ragi
  • Bahasa Malta
  • Triticale
Ketahuilah, beberapa makanan seperti roti, pasta, bijirin, makanan ringan, hingga sos juga boleh mengandungi gluten. Oleh itu, penting bagi anda untuk selalu melihat kandungan nutrien dan label "bebas gluten" pada bungkusan.

Faedah diet bebas gluten

Bebas gluten Diet bebas gluten dipercayai memberi manfaat bagi orang yang menghidap penyakit Celiac. Bukan hanya itu, mereka yang tidak memilikinya juga berpotensi untuk merasakan faedah diet bebas gluten. Berikut adalah faedah diet bebas gluten bersama dengan penjelasan saintifik.

1. Melegakan masalah pencernaan

Ramai orang mencuba diet bebas gluten untuk melegakan masalah pencernaan, seperti kembung, cirit-birit, dan sembelit. Beberapa kajian membuktikan, menerapkan diet bebas gluten dapat melegakan masalah pencernaan pada orang dengan penyakit Celiac atau kepekaan terhadap gluten (non-celiac). Dalam satu kajian, 215 penderita Celiac diminta untuk mengikuti diet bebas gluten selama 6 bulan. Akibatnya, gejala gangguan pencernaan dikurangkan dengan ketara.

2. Mengubati penyakit kronik

Pesakit dengan penyakit seliak juga dihantui oleh penyakit kronik kerana keradangan di dalam badan. Dengan mengikuti diet bebas gluten, penyakit kronik akibat keradangan dapat diatasi. Beberapa kajian telah melihat kesan diet bebas gluten dalam mengurangkan keradangan pada antibodi. Ini dapat merawat kerosakan usus yang disebabkan oleh gluten.

3. Menambah tenaga

Orang dengan penyakit seliak kadang-kadang dapat merasa letih dengan mudah. Ini biasanya disebabkan oleh kekurangan pemakanan kerana kerosakan pada dinding usus. Dalam satu kajian, kira-kira 66% daripada 1.031 orang dengan penyakit Celiac selalu mengadu gejala kelesuan. Namun, setelah menjalani diet bebas gluten, 44% dari mereka tidak lagi mengalami gejala keletihan.

4. Berpotensi menurunkan berat badan

Kerana diet bebas gluten melarang pengikutnya makan makanan ringan, ia juga dapat mencapai berat badan yang ideal. Kerana, makanan ringan yang mengandungi gluten, dan dapat menambahkan lebih banyak pengambilan kalori ke dalam badan. Biasanya, makanan ringan akan diganti dengan sayur-sayuran, buah, dan daging berprotein tinggi. Itulah sebabnya diet bebas gluten dipercayai dapat menurunkan berat badan.

Risiko diet bebas gluten

Diet bebas gluten juga mempunyai risiko yang perlu diperhatikan. Tidak selalu diet bebas gluten dapat membawa manfaat kesihatan bagi orang yang menderita penyakit Celiac. Berikut adalah risiko diet bebas gluten yang boleh mengancam kesihatan:
  • Kekurangan nutrien

Nampaknya, beberapa kajian mendapati bahawa diet bebas gluten tidak dapat mengatasi kekurangan nutrisi. Kerana, orang yang menghayatinya cenderung melupakan sayur-sayuran dan buah-buahan. Mereka lebih tergoda dengan makanan yang telah diproses, dilabel "bebas gluten". Sementara itu, nutrien penting untuk tubuh biasanya dikandung oleh sayur-sayuran dan buah-buahan. Sekiranya kedua-duanya jarang dimakan, bagaimana kekurangan pemakanan dapat diatasi?
  • Sembelit

Oleh kerana diet bebas gluten melarang banyak sumber serat seperti roti dan produk bijirin lain, mustahil untuk mencapai pergerakan usus yang sihat. Masalahnya ialah, pengganti roti dan produk gandum lain yang dimakan dalam diet bebas gluten tidak tinggi serat. Oleh itu, sembelit adalah salah satu risiko diet bebas gluten. Sekiranya anda merasa sembelit semasa menjalani diet bebas gluten, ada baiknya makan sayur-sayuran dan buah-buahan yang mengandungi banyak serat, seperti brokoli, beri, kacang, hingga tauge Brussels. [[artikel berkaitan]] Sebaiknya berjumpa doktor sebelum mencuba diet bebas gluten ini. Kerana, ada beberapa risiko yang dapat Anda rasakan, jika Anda tidak menerapkannya dengan benar.