Kesihatan

Ingin Minum Perubatan Diet Herba? Kenali fakta penuh terlebih dahulu

Ubat diet herba sering menjadi pilihan untuk mengurangkan berat badan berlebihan. Kerana ada ramuan herba tambahan, tidak sedikit orang yang menganggapnya 100% selamat. Walaupun seperti ubat lain, risiko kesan sampingan masih ada dan perlu diperhatikan. Terdapat beberapa komponen yang sering digunakan dalam ubat diet herba, seperti kitosan, glukomanan, hingga ekstrak kopi hijau. Sebilangan bahan ini terbukti dapat membantu menurunkan berat badan, tetapi ada juga yang tidak. Berikut adalah penjelasan yang lebih lengkap mengenai ubat diet herba untuk anda.

Ubat diet herba, adakah benar-benar 100% selamat?

Ubat diet herba tidak selamat 100% Pada masa ini, terdapat pelbagai jenis ubat diet herba di pasaran. Ubat ini secara meluas dikatakan berkesan. Di samping itu, kerana bahan yang digunakan adalah semula jadi, ubat ini juga dianggap tidak mempunyai kesan sampingan yang perlu ditakuti dan 100% selamat. Seperti ubat atau suplemen lain, tidak ada ubat diet herba yang 100% selamat. Risiko kesan sampingan selalu ada, walaupun hanya ringan dan jarang berlaku. Ubat diet yang menggunakan cap herba, biasanya dibuat dari bahan yang berasal dari tumbuhan. Walaupun kedengarannya sihat, anda perlu tahu bahawa ubat semula jadi tidak semestinya selamat dan ubat yang selamat tidak selalu berkesan. Oleh itu, jika anda ingin mencuba pengambilan pil diet herba, pastikan anda telah membaca semua ramuan yang terdapat di dalamnya dan fahami keberkesanan dan risiko kesan sampingan yang mungkin timbul.

Keberkesanan ramuan ubat diet herba dan risiko kesan sampingan

Ekstrak teh hijau selamat digunakan sebagai ubat diet herba. Semasa membeli ubat diet herba, cuba lihat senarai bahan mentah yang tertera di dalam bungkusan. Anda mungkin akan membaca maklumat mengenai komponen di bawah, yang sering dimasukkan sebagai salah satu bahan untuk membuatnya.

1. Ekstrak teh hijau

Ekstrak teh hijau telah lama dipercaya dapat membantu menurunkan berat badan. Bahan herba ini dapat berfungsi dengan mengurangkan selera makan dan mempercepat metabolisme lemak dan kalori dalam badan. Keberkesanan ekstrak teh hijau dalam membantu menurunkan berat badan adalah sederhana, tidak rendah, tidak tinggi. Oleh itu, jika anda ingin mengambil teh hijau untuk membantu diet anda, ia boleh dilakukan dengan selamat. Pengambilan teh hijau sebagai minuman biasa juga jarang menyebabkan kesan sampingan. Biasanya, kesan sampingan berlaku dengan pengambilan ekstrak, dengan kepekatan yang lebih tinggi daripada teh biasa. Kesan sampingan yang boleh timbul dari pengambilan ekstrak teh hijau termasuk sakit perut, sembelit, dan loya. Dalam kes yang teruk, tekanan darah tinggi dan kerosakan hati juga dapat terjadi.

2. Ekstrak kopi hijau

Ekstrak kopi hijau dianggap cukup berkesan untuk menurunkan berat badan. Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk memastikan tahap keberkesanan yang tepat. Bahan ini cukup selamat untuk dimakan. Walau bagaimanapun, kafein yang terkandung di dalamnya, pada beberapa orang dapat menyebabkan sakit kepala, sakit perut, perasaan gugup dan kegelisahan, insomnia, dan irama jantung yang tidak normal.

3. Garcinia cambogia

Garcinia cambogia adalah salah satu ramuan herba yang paling popular untuk dicampurkan dengan pil diet. Ini membuat banyak kajian dilakukan untuk melihat keberkesanannya. Tetapi sayangnya, walaupun popularitinya, Institut Kesihatan Nasional dari Jabatan Kesihatan Amerika Syarikat menyatakan bahawa ramuan ini tidak begitu berkesan untuk menurunkan berat badan. Beberapa orang yang mengambilnya juga melaporkan mengalami kesan sampingan seperti sakit kepala, mual, gejala gangguan saluran pernafasan atas, gejala gangguan pencernaan, gejala psikiatri seperti episod mania, dan kerosakan hati.

4. Kitosan

Tidak seperti ubat diet herba lain, kitosan tidak berasal dari tumbuhan. Chitosan adalah gula dari kulit udang karang, ketam, atau udang. Bahan ini dipercayai dapat mencegah penyerapan lemak dan kolesterol dalam badan. Walau bagaimanapun, keberkesanannya dalam menurunkan berat badan sahaja belum terbukti secara meluas. Penggunaan bahan ini pada amnya cukup selamat dan jarang menyebabkan kesan sampingan. Namun, dalam beberapa kes, ada orang yang mengalami sakit perut dan sembelit setelah memakan ubat diet yang mengandungi ramuan ini. Sekiranya anda mempunyai alahan makanan laut, anda juga tidak digalakkan untuk memakannya. Baca juga:Cara Semula Jadi Menurunkan Berat Tanpa Ubat Berkesan

5. Asid linoleat terkonjugasi (CLA)

CLA adalah ramuan yang popular dalam ubat diet herba yang dianggap dapat menyingkirkan lemak berlebihan dalam badan dan membuat anda kurang lapar. Hingga kini, kajian menunjukkan bahawa CLA memang boleh mencetuskan penurunan berat badan, walaupun dengan hasil yang sangat minimum. Mengambil pil diet yang mengandungi CLA sebanyak 2.4-6 gram sehari sehingga 12 bulan, akan meningkatkan risiko kesan sampingan seperti cirit-birit, sakit perut, dan bisul. Kesan sampingan yang teruk seperti peningkatan kadar lipid darah dan penurunan kadar gula dalam darah juga mungkin berlaku.

6. Glucomannan

Glucomannan adalah komponen herba yang diekstrak dari tanaman konjac. Bahan ini sering dimasukkan dalam suplemen penurunan berat badan. Tetapi sehingga kini, kandungannya belum terbukti berkesan untuk mengatasi masalah kegemukan. Bahan ini juga boleh mencetuskan beberapa kesan sampingan seperti buang air besar, cirit-birit, kencing kerap, sembelit, dan sakit perut.

7. Jeruk pahit

Kulit sejenis oren dipanggil oren pahit (Citrus Aurantium), mengandungi synephrine, perangsang yang masih dalam kumpulan yang sama dengan efedrin. Bahan ini dianggap sebagai ubat diet herba kerana akan meningkatkan jumlah kalori yang dibakar. Ephedrine adalah ubat perangsang yang saat ini dilarang untuk digunakan di Amerika Syarikat. Kerana larangan ini, banyak orang beralih ke sinephrine. Pada masa ini, tidak ada bukti yang mencukupi mengenai keberkesanan jeruk pahit dalam menurunkan berat badan. Walau bagaimanapun, beberapa jenama makanan tambahan yang mengandungi buah ini terbukti dapat meningkatkan tekanan darah dan degupan jantung. Sekiranya dimakan bersama dengan perangsang lain seperti kopi, jeruk pahit juga dapat meningkatkan risiko kesan sampingan berbahaya seperti strok, degupan jantung tidak teratur, serangan jantung, dan juga kematian. [[berkaitan-artikel]] Cara terbaik untuk menurunkan berat badan adalah dengan membatasi pengambilan kalori, makan makanan seimbang, dan bersenam secara teratur. Walau bagaimanapun, banyak orang merasakan bahawa ketiga-tiga langkah ini sukar dilakukan sehingga mereka memilih jalan pintas dengan mengambil ubat diet herba. Sekiranya anda lebih suka mengambil ubat diet herba, anda semestinya berjumpa doktor terlebih dahulu untuk memastikan keselamatan ubat. Pastikan anda juga membaca dengan teliti bahan mentah yang terdapat di dalamnya, supaya risiko kesan sampingan seperti alergi dapat dikurangkan.