Kesihatan

Inilah Kesan Pelabelan terhadap Kesihatan Mental

Pelabelan melekatkan seseorang berdasarkan tingkah laku orang itu pada satu masa. Pelabelan ini boleh memberi kesan yang besar terhadap kesihatan mental, terutama jika cap mempunyai konotasi negatif. Apabila seseorang diberi label atau cap tertentu, dia secara tidak sedar akan mengikuti label itu. Contohnya, ada anak yang sering dilabel atau disebut anak bodoh ketika dia tidak dapat menjawab soalan. Kesannya, dia akan menganggap dirinya bodoh. Ini tentunya akan memberi kesan negatif pada masa depan.

Lebih lanjut mengenai teori pelabelan

Pelabelan sebenarnya mesti dilakukan oleh hampir semua orang. Dalam fikiran anda, mesti ada orang tertentu yang dilabel sebagai orang jahat, cheapskate, orang yang baik hati, atau dilabel berdasarkan pekerjaannya, doktor, penyanyi, atau atlet. Walaupun pada pandangan pertama setem ini tidak penting, tetapi secara tidak langsung ia menggambarkan identiti orang tersebut. Semasa melabelkan identiti seseorang, ada harapan tertentu dari diri anda untuk tingkah laku orang itu. Harapan inilah yang kemudiannya akan mencetuskan tekanan, baik pada labeler maupun pada label. Harapan identiti cenderung kaku. Sebenarnya, kita tahu sendiri bahawa setiap manusia boleh berubah.

Contoh pelabelan

Berikut adalah beberapa contoh pelabelan dalam kehidupan seharian.

• Contoh melabel orang lain

Anda melabel A orang yang baik. Kemudian, A menunjukkan tingkah laku yang lebih sesuai untuk dilabel sebagai orang jahat. Ini akan menyukarkan anda untuk menerimanya. Kerana dalam fikiran anda, ada jangkaan bahawa A akan selalu baik. Pelabelan membuat anda berfikir bahawa orang baik selalu baik dan orang jahat selalu buruk. Sebenarnya, ini tidak berlaku. Orang baik mempunyai sisi buruk, dan sebaliknya. Orang jahat masih mempunyai sisi baik. Ketidakcocokan antara harapan dan realiti ini boleh mencetuskan tekanan atau tekanan, terutama jika perubahan itu memberi kesan besar kepada kehidupan anda.

• Contoh menerima label dari orang lain

Menerima label juga sukar. Pelabelan boleh datang dari orang lain atau anda sendiri.

Sebagai suri rumah yang mesti kembali bekerja, misalnya. Setakat ini, label suri rumah begitu melekat pada wanita itu. Kemudian apabila keadaan memaksanya bekerja untuk memenuhi keperluan, identiti suri rumah akan sukar dikeluarkan. Orang akan tertanya-tanya mengapa ibu kembali bekerja. Begitu juga, ibu mungkin merasa bersalah kerana melepaskan statusnya sebagai suri rumah kerana dia harus "meninggalkan" anaknya di rumah. Perasaan bersalah yang terus ada, dari masa ke masa dapat berkembang menjadi kemurungan. Pelabelan membuat minda yang harus dibuka seluas mungkin, memiliki sempadan yang sempit. Ini berlaku untuk pelabel dan penerima label. Oleh itu, walaupun pelabelan tidak dapat dielakkan sepenuhnya, tingkah laku ini perlu dikurangkan dengan ketara. Baca juga:Mengapa Manusia Suka Bergosip? Ini adalah alasan saintifik

Kesan pelabelan terhadap kesihatan mental

Pelabelan boleh mencetuskan pelbagai kesan terhadap kesihatan mental seseorang, seperti berikut.

1. Merasakan diri anda kurang berharga

Apabila terdapat label negatif yang dilampirkan, maka timbul rasa rendah diri. Label itu akan membuat orang percaya bahawa cap yang diberikan orang adalah kenyataan yang mesti diterima.

2. Membawa stigma yang melekat

Label yang dilampirkan melahirkan stigma. Seseorang yang diberi stigma negatif, akan merasakan pelbagai emosi negatif, seperti rasa malu, rasa bersalah, dan kemurungan.

3. Membuat seseorang mengasingkan diri dari kehidupan sosial

Semua emosi negatif yang dirasakan, akan mencetuskan orang yang dilabel, menarik diri dari kehidupan sosial. Ini dilakukan sebagai cara melindungi diri daripada pelbagai akibat yang menyakitkan yang akan atau telah berlaku. Pelabelan yang membawa kepada stigma akhirnya dapat didiskriminasikan dalam banyak cara. Pelabelan negatif boleh menyukarkan seseorang untuk mencari pekerjaan, dipandang rendah oleh orang lain, dan bahkan lebih mudah dianiaya.

4. Keyakinan begitu rendah

Perkara negatif yang berlaku membuat orang yang menerima label negatif hilang keyakinan. Bukan hanya pada orang dewasa. Pada kanak-kanak, ini juga boleh berlaku. Contohnya, misalnya, ada kanak-kanak yang salah menjawab soalan di kelas sekali, maka guru dan rakannya mentertawakannya dan secara tidak langsung melabelkannya sebagai bodoh. Ini akan menjadikan anak tidak lagi berani menjawab soalan guru di hadapan rakannya. Keyakinannya sudah hilang.

5. Kebolehan tidak berkembang dan tidak bebas melakukan aktiviti

Keyakinan diri yang telah hilang, membuatnya juga kehilangan banyak peluang, termasuk peluang untuk belajar. Dalam jangka masa panjang, pelabelan boleh membuat seseorang tidak malas tetapi malu untuk belajar. Ini tentu dapat menjadikan kemampuannya tidak berkembang dan pada akhirnya, tidak boleh bebas melakukan aktiviti kerana kemampuannya yang terhad. [[berkaitan-artikel]] Semua kesan pelabelan di atas, boleh berjalan sebagai kitaran berbahaya yang akan terus berputar jika stereotaip ini tidak dihentikan segera. Berurusan dengan pelabelan bukanlah perkara yang mudah dilakukan. Mengubah pandangan orang terhadap kita bukanlah sesuatu yang mudah. Tetapi lebih sukar untuk mengubah pandangan kita tentang diri kita sendiri. Sekiranya kita sudah merasa tidak berharga, tidak aman, dan harus menjauhkan diri dari lingkaran sosial, mengubah semua emosi negatif ini memerlukan usaha ekstra. Sekiranya anda adalah salah satu orang yang mengalami kesan negatif pelabelan, jangan ragu untuk meminta pertolongan profesional, baik kepada psikologi atau psikiatri.