Kesihatan

Bentuk Payudara untuk Ibu Menyusu yang Sihat dan Cara Merawatnya

Perubahan pada payudara ibu yang menyusu kadang-kadang menjadi dilema. Semasa menyusu, bentuk payudara ibu boleh berubah dan juga terdedah kepada masalah seperti jangkitan. Oleh itu, bagaimana anda menjaga kesihatan payudara bagi ibu yang menyusui semasa penyusuan eksklusif? Berikut adalah ulasan dan fakta lengkap mengenai payudara semasa menyusu.

Payudara ibu yang menyusui membengkak secara tidak normal

Payudara bengkak bukanlah keadaan yang normal pada ibu yang menyusui. Sekiranya payudara dikosongkan dengan kerap, pembengkakan tidak akan berlaku. Bengkak pada payudara boleh menyebabkan mastitis. Sekiranya anda tidak dapat mengosongkan payudara anda dengan segera, maka gunakan pam untuk mengekspresikan susu anda. Di samping itu, beri makan bayi lebih kerap setiap 2 hingga 3 jam. Dengan mengosongkan payudara anda, anda dapat membantu dengan rasa tidak selesa dan mencegah pembengkakan. [[Artikel berkaitan]]

Adakah normal puting ibu yang menyusui masuk ke dalam, rata, besar atau panjang?

Puting susu secara semula jadi terdapat dalam pelbagai bentuk yang umumnya tidak akan menimbulkan masalah semasa menyusui bayi. Walau bagaimanapun, beberapa bentuk puting seperti puting yang rata, besar atau panjang akan memberi masalah melekatkan bayi. Puting besar atau panjang akan sukar dimasukkan ke dalam mulut bayi sehingga dia mempunyai kait yang lemah. Sekiranya anda mempunyai payudara dengan puting seperti itu, cubalah mengatasinya dengan menerapkan posisi penyusuan yang lebih sesuai. Contohnya, kedudukan penyusuan semasa berbaring dapat memiringkan payudara ke arah bayi. Anda juga mesti kerap melakukan kaedah ini kulit ke kulit semasa menyusu agar si kecil dapat berusaha mencari jalan sendiri untuk menyusukan bayi.

Adakah normal merasakan sakit payudara semasa menyusu?

Sekiranya bayi menempel dengan betul, payudara ibu yang menyusui mungkin merasa sakit hanya selama 30 hingga 60 saat, ketika areola dan puting memasuki mulut bayi. Walau bagaimanapun, jika lampiran bayi lemah, puting susu ibu mungkin terasa sakit dan bahkan retak. Ini mungkin disebabkan oleh bayi menarik puting anda semasa memberi makan atau kerana tekanan yang kuat pada puting susu kerana kedudukan yang salah. Sekiranya anda terus mengalami kesakitan, periksa untuk melihat apakah kedudukan makan bayi dan penutup mulut betul. Sekiranya selak betul tetapi payudara masih sakit semasa menyusu, anda mungkin mengalami kecederaan atau jangkitan. Selain masalah lampiran, terdapat banyak faktor yang boleh menjadi faktor kesakitan payudara pada ibu menyusu. Sebilangannya seperti mastitis, jangkitan kulat, payudara bengkak, hingga tersumbatnya susu ibu. Inilah penjelasan penuh.

1. Mastitis

Dipetik dari Pusat Maklumat Bioteknologi Nasional (NCBI), ibu yang mengalami mastitis akan menunjukkan simptom:
  • Demam
  • Payudara bengkak, keras dan sakit
  • Terdapat kemerahan pada kulit di atas payudara
Kesakitan payudara umumnya berlaku pada 2-3 minggu pertama setelah melahirkan. Walau bagaimanapun, mastitis boleh menjangkiti ibu yang menyusu pada bila-bila masa. Keadaan yang boleh menyebabkan mastitis termasuk penyisipan yang lemah semasa menyusu, penyumbatan susu di payudara, tekanan atau trauma ke payudara ke puting yang dijangkiti. Walau bagaimanapun, keadaan yang paling biasa yang menyebabkan mastitis pada ibu menyusu adalah penyumbatan susu ibu. Susu ibu yang tidak keluar dengan betul boleh menyebabkan keradangan pada tisu susu. Untuk mengatasi keadaan ini, para ibu disarankan untuk berehat dengan banyak, menggunakan posisi penyusuan dengan selak yang betul dan menyusukan bayi lebih kerap. Untuk mengatasi kesakitan, anda boleh mengambil analgesik yang ditetapkan oleh doktor anda.

2. Jangkitan kulat

Selain payudara yang bengkak dan susu yang tersumbat yang boleh menyebabkan mastitis, ibu yang menyusui juga boleh mengalami jangkitan yis. Gejala keadaan ini adalah:
  • Sakit dada atau terbakar semasa atau selepas penyusuan dan kesakitan yang mendalam
  • Kesakitan yang teruk pada puting atau payudara yang tidak bertambah baik walaupun setelah memberi makan bayi pada kedudukan yang betul
  • Puting retak, gatal, terbakar, merah berkilat, bersisik atau mengalami ruam dengan lepuh kecil di sekitar kulit
Walaupun simptom pada bayi boleh merangkumi sariawan, mulut retak, keputihan di bibir, lidah atau di dalam pipi. Untuk mengatasi keadaan ini, anda perlu segera berjumpa doktor. Oleh itu, adakah ibu yang menyusu masih boleh menyusukan bayinya walaupun mereka mempunyai jangkitan payudara? Jawapannya adalah ya, masih boleh. Anda boleh terus menyusukan bayi anda sambil merawat jangkitan payudara anda. Sebenarnya, dengan terus menyusukan bayi, jangkitan pada payudara akan sembuh lebih cepat.

3. Abses payudara

Keadaan ini biasanya disebabkan oleh mastitis yang belum dirawat sehingga sembuh. Gejala abses payudara membengkak pada payudara yang terasa seperti cairan. Pembengkakan menyebabkan kesakitan dan menyebabkan perubahan warna pada kulit. Sekiranya anda mengalami keadaan ini, anda perlu segera berjumpa doktor. Cecair abses perlu disalirkan dan dirawat dengan antibiotik. Sekiranya boleh, doktor akan membuat sayatan kecil di sekitar payudara untuk mengalirkan cecair. Ibu yang menyusui yang mengalami abses dinasihatkan untuk menyusui bayinya dengan payudara yang lain atau jika terlalu menyakitkan, anda boleh mengeluarkan susu ibu dan kemudian memberikannya kepada bayi menggunakan botol.

Bagaimana cara menjaga payudara ibu yang menyusu?

Sebenarnya tidak ada kaedah khas untuk menjaga payudara ibu yang menyusu. Kadang-kadang, mungkin anda dapat mengalami bengkak payudara ketika diisi dengan susu, kesemutan dan kesakitan, tetapi itu adalah perkara biasa yang biasanya terjadi pada ibu yang menyusui. Untuk menjaga payudara agar tetap sihat semasa menyusu, berikut adalah beberapa petua yang boleh anda ikuti.

1. Jaga kebersihan payudara anda

Pastikan anda mencuci tangan sebelum menyentuh payudara anda. Cuci payudara dan puting susu setiap hari sambil mandi dengan air suam. Elakkan menggunakan sabun pada payudara kerana boleh menyebabkan kulit kering, retak dan jengkel. Penggunaan sabun yang berlebihan juga dapat mengurangkan minyak semula jadi yang dihasilkan oleh kelenjar Montgomery, yang terletak di sekitar areola. Minyak ini membantu menjaga puting dan areola bersih dan lembap.

2. Pakai coli yang selesa

Pilih coli kejururawatan yang ukurannya betul dan tidak terlalu ketat. Pilih bahan coli yang halus dan selesa pada kulit seperti kapas. Jangan memakai coli dengan bahan yang tidak menyerap peluh kerana boleh menyebabkan bakteria tumbuh dengan baik di payudara anda.

3. Pastikan bayi menyusu dengan betul

Setiap kali anda memberi makan bayi anda, pastikan anda memberi makan dengan posisi yang betul dan selak. Juga, pastikan anda memberi makan bayi anda sekurang-kurangnya setiap 2 hingga 3 jam. Penyusuan yang kerap dapat membantu mencegah masalah payudara seperti bengkak, puting sakit, saluran susu tersumbat dan mastitis.

4. Tukar alas coli sekerap mungkin

Sekiranya anda menggunakan sapu kapas atau pelapik pada payudara anda untuk mengelakkan susu keluar, maka pastikan anda menggantinya setiap kali mereka basah. Pad penjagaan yang bersih dan kering dapat mencegah sakit puting dan mastitis.

5. Pastikan puting sentiasa lembap

Anda boleh membasahi puting dengan susu ibu. Selepas memberi makan, sapu sisa susu ibu pada puting dan areola kemudian diamkan dan biarkan kering.

6. Atasi kesakitan dengan kompres sejuk

Apabila payudara anda bengkak, sakit atau keras, anda boleh menggunakan kompres sejuk atau kompres daun kubis untuk mengurangkan keradangan dan melegakan kesakitan. Kemudian apabila payudara anda terasa bengkak kerana penuh dengan susu, anda boleh mengalirkannya dengan mengurut payudara, menyusui, atau mengepam susu. Sekiranya payudara ibu yang menyusui mengalami gejala jangkitan atau sakit yang tidak hilang, maka anda perlu segera berjumpa doktor. Anda juga boleh bertanya kepada doktor secara langsung dengan sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.