Kesihatan

4 Jenis Ekspresi Marah pada Manusia, Bagaimana Mengawalnya?

Membuat ekspresi marah sekali-sekala dikatakan sebagai salah satu cara untuk menjaga kewarasan mental. Namun, amarah yang kerap juga tidak baik untuk kesihatan kerana boleh menyebabkan serangan jantung hingga strok. Lalu, apa yang harus anda lakukan agar kemarahan tidak menjadi liar? Pertama, yang harus anda lakukan adalah mengenal pasti punca kemarahan itu sendiri. Ada banyak perkara yang dapat memicu kemarahan, mulai dari merasa tertekan akibat kerja yang menumpuk, kehilangan kesabaran dengan tingkah laku seseorang, merasa tidak dihargai, atau diperlakukan secara tidak adil. Ekspresi marah juga dapat timbul disebabkan oleh faktor dalaman, seperti ketidakupayaan untuk menyalurkan kemarahan sehingga kekecewaan meningkat dan kemudian meletup pada satu masa. Selain itu, gangguan kesihatan tertentu juga dapat menyebabkan kerengsaan, seperti kemurungan, gangguan kompulsif obsesif, dan gangguan bipolar.

Jenis-jenis ungkapan marah

Kemarahan boleh menjadi ungkapan buli Tahukah anda bahawa ekspresi kemarahan boleh berbeza-beza bergantung pada penyebabnya? Ya, terdapat sekurang-kurangnya 4 jenis kemarahan yang diketahui dalam psikologi.

1. Kemarahan yang dibenarkan

Jenis ekspresi marah ini misalnya adalah orang yang melampiaskan kemarahan mereka kerana rasa kebencian moral terhadap ketidakadilan dunia, misalnya pada pemusnah alam sekitar, penindas hak asasi manusia, orang yang menzalimi haiwan, dan lain-lain. Ungkapan marah ini dibenarkan kerana berpotensi membawa keuntungan dalam jangka pendek. Walau bagaimanapun, kemarahan yang boleh dibenarkan dapat memusnahkan identiti anda jika dibiarkan berlarutan. Oleh itu, patuh pada pengurusan kemarahan agar anda tidak menyakiti diri sendiri dan membahayakan kesihatan anda dalam jangka masa panjang.

2. Merengsa

Ini adalah jenis ungkapan marah yang paling biasa yang dialami oleh banyak orang. Kemarahan semacam ini dapat timbul ketika Anda terganggu dan merasa kecewa dalam kehidupan seharian, seperti ketika anda terperangkap dalam lalu lintas ketika anda harus tergesa-gesa untuk hadir. mesyuarat, pasangan anda mengatakan sesuatu yang tidak sensitif, melihat orang tidak mengikuti protokol kesihatan, dan sebagainya. Apabila anda memusatkan perhatian kepada yang negatif dan membawanya ke hati, anda akan mudah marah dan sering marah. Sekiranya kemarahan ini tidak dikawal, anda akan dilabel sebagai orang yang pemarah. Lebih buruk lagi, anda tanpa sengaja membiarkan masalah orang lain menjadi masalah peribadi juga.

3. Kemarahan yang agresif

Jenis ekspresi marah ini sering digunakan oleh seseorang ketika dia ingin menguasai, menakut-nakutkan, memanipulasi, atau mengawal orang lain. Ketika dinyatakan berulang kali dalam hubungan, seperti perkahwinan, kemarahan yang agresif dapat menjadi bentuk buli atau gangguanbuli, buli, keganasan psikologi, dan penderaan emosi rakan kongsi. Kemarahan agresif kronik (jangka panjang) hanya akan merosakkan semua aspek kehidupan, dari hubungan peribadi, reputasi, hingga kesihatan. Satu-satunya cara untuk menyelamatkan anda dari kesan buruk kemarahan yang agresif adalah dengan menyedari keburukan anda, jika perlu, dengan meminta pertolongan profesional.

4. Tantrum

Ekspresi kemarahan ini menggambarkan keperibadian yang mementingkan diri sendiri. Sebabnya, seseorang boleh menjadi marah dan buta apabila keinginannya tidak dipenuhi, tidak kira permintaan itu tidak masuk akal atau tidak sesuai. Tantrum serupa dengan sifat kanak-kanak dalam fasa 'mengerikan dua' pada usia 2 tahun dengan keadaan yang sama, yang kadang-kadang menjadi amukan tanpa alasan yang jelas. Walau bagaimanapun, sebilangan orang dewasa tidak dapat keluar dari tahap perkembangan emosi ini dan masih menunjukkan ketidakmatangan yang sama dengan kanak-kanak. Seperti kemarahan yang agresif, amarah kemarahan tidak boleh dibiarkan berlarutan kerana ia akan merosakkan banyak perkara. Sekiranya anda atau saudara mara sering menunjukkan ungkapan kemarahan ini, anda harus berjumpa doktor atau psikologi. [[Artikel berkaitan]]

Mengawal ekspresi marah

Terapi muzik dapat mengawal kemarahan Sebaiknya, kemarahan dinyatakan secara membina. Ini bermaksud bahawa anda menyatakan penyebab kemarahan anda kepada seseorang secara langsung dan jelas, tanpa melukai perasaan orang itu, dan tidak menyebabkan diri anda menyimpan dendam. Walau bagaimanapun, jika anda tidak dapat mengawal emosi anda, anda sangat disarankan untuk mendapatkan bantuan doktor atau psikologi. Doktor dan psikologi akan menentukan punca kemarahan anda terlebih dahulu, kemudian mencadangkan rawatan yang sesuai, seperti:
  • Berlatih teknik relaksasi, seperti teknik bernafas, meditasi, atau terapi muzik
  • Terapi tingkah laku
  • Tentukan ubat penenang jika ekspresi marah anda yang berlebihan disebabkan oleh kemurungan, kegelisahan, atau ADHD
  • Ikuti kelas pengurusan kemarahan, baik melalui pertemuan tatap muka dengan ahli terapi, atau melalui konsultasi melalui telefon atau dalam talian
  • Sertailah kumpulan tertentu dengan masalah yang sama dengan anda

Catatan dari SehatQ

Semakin cepat anda mendapat pertolongan, semakin cepat anda dapat mengawal ekspresi marah anda sehingga tidak menyakitkan orang lain atau diri anda sendiri. Sekiranya anda sukar mengawal ekspresi marah anda, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.