Kesihatan

Meconium adalah Najis Pertama Bayi, Kenali Risiko dan Karakteristiknya

Meconium adalah najis pertama bayi yang baru lahir. Najis ini mengandungi sel kulit mati, lendir, cairan ketuban, hempedu, dan air. Selain itu, terdapat juga kandungan lanugo, yaitu rambut halus dan lembut yang menutupi bayi ketika dalam kandungan. Meconium adalah najis yang tidak mengandungi susu ibu atau formula kerana ia adalah najis yang terhasil dari proses pencernaan semasa dalam kandungan. Meconium bahkan dipercayai steril kerana tidak ada bakteria yang telah menjajah di dalam usus bayi anda.

Adakah mekonium berbahaya bagi janin?

Tekstur mekonium berbeza dengan tekstur bayi yang lebih tua. Mekonium melekit, tebal, dan berwarna hijau gelap (kehitaman). Oleh itu, jika anda melihat bahawa najis bayi anda berwarna hijau semasa lahir, anda tidak perlu risau kerana ini adalah perkara biasa. Walau bagaimanapun, terdapat risiko kesihatan yang perlu diperhatikan dari mekonium. Sekiranya bayi melewati mekonium ketika masih dalam kandungan, maka dia berisiko terkena sindrom aspirasi mekonium yang boleh membawa maut. Salah satu gejala bayi melewati mekonium dalam rahim adalah cairan ketuban yang kelihatan kotor dengan mekonium

Ciri-ciri mekonium

Berikut adalah beberapa ciri mekonium yang senang dikenali dan dibezakan dengan najis bayi yang normal.
  • Dalam bentuk cecair pekat dan pekat
  • Warna hitam kehijauan
  • Terdapat lanugo
  • Tiada bau
  • Selalunya melekat pada kulit bayi
  • Ia hanya berlangsung beberapa hari selepas bayi dilahirkan.
Sebaik sahaja bayi mula menyusu, mekonium akan hilang dan najis bayi akan mula berubah. Sekiranya sebelum ini najis bayi berwarna hijau tua dan cenderung hitam, warnanya boleh berubah menjadi coklat kehijauan. Selepas itu, bayi akan mula mengeluarkan najis kekuningan dengan aroma pedas dan tekstur yang lebih berair.

Potensi bahaya mekonium

Mekonium yang dilalui oleh bayi selepas kelahiran tidak berbahaya. Walau bagaimanapun, beberapa bayi mungkin melewati mekonium ketika masih dalam kandungan atau dalam proses kelahiran. Masalah ini berlaku pada hampir 25 peratus bayi. Keadaan ini dapat meningkatkan risiko komplikasi dari menghirup mekonium, yang dikenali sebagai sindrom aspirasi mekonium (MAS). Sindrom aspirasi mekonium adalah keadaan di mana mekonium yang disebarkan dalam rahim ditelan atau disedut ke dalam paru-paru bayi yang belum lahir. Berikut adalah beberapa perkara yang perlu diperhatikan mengenai sindrom aspirasi mekonium.
  • Mekonium yang keluar sebelum bayi dilahirkan boleh dicirikan oleh warna cairan ketuban yang kelihatan kotor. Ini akan membolehkan doktor menyedari bahawa mekonium telah berlalu.
  • Walaupun bayi anda telah mengalami mekonium di dalam rahim, itu tidak bermakna bahawa dia mempunyai sindrom aspirasi mekonium. Walau bagaimanapun, bayi anda memerlukan pemantauan lebih lanjut untuk memastikan bahawa dia tidak mengalami komplikasi.
  • Sindrom aspirasi mekonium jarang berlaku pada bayi yang dilahirkan sebelum usia 34 minggu. Walau bagaimanapun, risikonya mungkin meningkat pada bayi yang dilahirkan terlalu lewat.
  • Sindrom ini boleh berlaku apabila bayi menyedut campuran mekonium dan cecair amniotik sebelum, semasa, atau setelah melahirkan.
  • Keadaan ini boleh menyebabkan sebahagian atau seluruh saluran pernafasan bayi tersumbat, menyukarkan bayi untuk bernafas dan memerlukan rawatan segera.
[[Artikel berkaitan]]

Komplikasi sindrom aspirasi mekonium

Sindrom aspirasi mekonium boleh menyebabkan pneumotoraks. Keadaan ini bermula dengan penyumbatan pada bahagian saluran pernafasan. Walaupun udara masih dapat mencapai bahagian paru-paru di luar penyumbatan, sindrom aspirasi mekonium menghalang udara dari dikeluarkan. Akibatnya, paru-paru menjadi terlalu besar sehingga sebahagian organ ini terus mengembang dan kemudian runtuh (kempis). Kemudian, udara dapat berkumpul di rongga dada di sekitar paru-paru. Selain itu, aspirasi mekonium ke dalam paru-paru dapat menyebabkan radang paru-paru dan meningkatkan risiko jangkitan paru-paru. Bayi baru lahir dengan sindrom aspirasi mekonium juga berisiko tinggi untuk hipertensi paru-paru neonatal.

Rawatan sindrom aspirasi mekonium

Sindrom aspirasi mekonium dirawat dengan cara menghisap sebaik sahaja kepala bayi dikeluarkan, bahkan sebelum seluruh badan dikeluarkan dari janin. Tindakan ini bertujuan untuk mengurangkan jumlah mekonium yang dapat dihirup. Meconium yang ditelan biasanya tidak menimbulkan masalah, tetapi mekonium yang disedut ke dalam paru-paru boleh membawa maut. Bayi yang menghirup mekonium akan memerlukan oksigen tambahan dan mungkin memerlukan alat pernafasan dalam bentuk ventilator. Bayi juga secara amnya perlu dimasukkan ke unit rawatan intensif neonatal (NICU) selama beberapa hari hingga beberapa minggu, bergantung kepada tahap keparahan keadaan bayi. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai masalah kesihatan, anda boleh meminta doktor anda secara langsung di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play.