Kesihatan

6 Ciri Peningkatan Asid Perut pada Pesakit dengan GERD

Rasa mual, pedih ulu hati, hingga rasa pahit di kerongkong adalah beberapa ciri banyak refluks asid yang sering dialami oleh penghidap GERD ( Penyakit refluks gastroesophageal) . Penyakit Gastroesophageal Reflux (GERD) adalah kenaikan asid perut ke dalam esofagus kerana injap gastrik tidak berfungsi secara optimum. Seseorang boleh dinyatakan menderita GERD jika terdapat sedikit peningkatan asid perut sekurang-kurangnya dua kali seminggu, atau peningkatan asid perut yang teruk sekurang-kurangnya sekali seminggu. Ciri-ciri refluks asid perlu diketahui secara khusus oleh penghidap GERD kerana kadang-kadang gejala ini serupa dengan penyakit pencernaan yang lain. Sekiranya gejala refluks asid berlaku kira-kira 2-3 kali seminggu, adalah penggera untuk segera diperiksa.

Gejala kenaikan asid perut

Adalah normal bagi penghidap GERD untuk merasa mual atau kembung setelah makan. Ini berlaku kerana otot-otot di bawah saluran ke perut lemah atau longgar. Akibatnya, asid perut bergerak kembali ke kerongkong. Terdapat banyak tanda-tanda refluks asid yang biasa, termasuk:
  • Pedih ulu hati

Walaupun namanya pedih ulu hati, tetapi gejala ini tidak ada kaitan dengan masalah jantung. Menurut American College of Gastroenterology, pedih ulu hati adalah aduan pencernaan yang paling biasa dialami oleh sekurang-kurangnya 60 juta orang Amerika setiap bulan. Bila pedih ulu hati Sekiranya ini berlaku, dada akan terasa sakit dan terbakar. Biasanya, ini dirasakan selepas makan dan boleh menjadi lebih teruk ketika duduk atau berbaring. Perlu diingat bahawa perut dapat menahan asid perut. Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku dengan tiub esofagus, saluran antara mulut dan perut. Itulah sebabnya apabila asid perut menyentuh tiub esofagus, penghidapnya akan merasakan sakit yang membakar.
  • Memuntahkan

Ciri refluks asid seterusnya adalah regurgitasi. Ini adalah rasa pahit kerana asid yang dirasakan di bahagian belakang mulut atau esofagus. Sekurang-kurangnya 80% orang dengan GERD akan mengalami regurgitasi mengikut makan. Regurgitasi sangat mirip dengan sensasi yang dirasakan ketika seseorang hendak muntah tetapi tidak. Mulut akan terasa pahit atau masam dari makanan yang baru ditelan. Perkara yang mencetuskan regurgitasi termasuk membongkok setelah makan, bersenam tanpa memanaskan badan, makan sebahagian besar, malah boleh berlaku secara tiba-tiba.
  • Nafas berbau

Nafas berbau tidak hanya berlaku ketika seseorang belum makan atau tidak sempat membersihkan mulut. Pada orang yang menghidap GERD, bau mulut juga merupakan tanda refluks asid. Perkara yang boleh mengganggu interaksi dengan orang lain berlaku kerana asid perut mencetuskan rasa pahit di mulut orang yang menghidap GERD. Biasanya, bau mulut berlaku dengan regurgitasi.
  • Sukar ditelan

Istilah perubatan untuk sukar menelan yang dialami oleh penghidap GERD adalah disfagia . Apabila ini berlaku, sensasinya adalah makanan nampaknya melekat di sepanjang esofagus. Akibatnya, makanan tidak turun ke perut. Sekiranya kesukaran menelan ini berlaku kerana makanan tidak dikunyah sepenuhnya atau ditelan terlalu cepat, itu normal. Tetapi menjadi tidak wajar jika sensasi kesukaran menelan berlaku secara berterusan kerana kerongkongan terganggu atau cedera. Di samping itu, disfagia berlaku kerana tisu esofagus - selaput nipis di tengah kerongkongan - tidak lagi berfungsi secara optimum.
  • Batuk kronik

Nampaknya, batuk kronik juga boleh menjadi salah satu ciri refluks asid. Secara logiknya, batuk adalah reaksi merengsa di badan sebagai tindak balas terhadap kemasukan benda asing. Bagi penderita GERD, batuk berlaku sebagai bentuk pertahanan ketika asid gastrik dikesan di sekitar laring, saluran udara yang membawa udara ke trakea. Selain itu, batuk juga dapat menjadi reaksi refleks tubuh terhadap apa yang berlaku di sistem pencernaan atas.
  • Panas di dalam

Ciri lain dari refluks asid adalah bahawa orang dengan GERD dapat merasakan sensasi terbakar atau sakit ketika menelan. Ini berlaku kerana asid perut yang naik boleh menyebabkan kerengsaan pada pita suara. Selalunya, gejala ini lebih ketara pada waktu pagi setelah berbaring berjam-jam. Biasanya, kesakitan ini mereda pada waktu siang dan malam. Pencetus utama adalah kerengsaan tekak seseorang yang berterusan.

Menyedari pencetus asid perut meningkat

Sekiranya simptom-simptom refluks asid yang dijelaskan di atas dapat dihindari, mengapa tidak? Terdapat beberapa faktor risiko yang menyebabkan asid perut naik. Beberapa cara di bawah ini dapat membantu menjangkakan, seperti:
  • Makan dalam bahagian kecil dan kerap
  • Jangan berbaring sebaik sahaja makan
  • Kurangkan berat badan jika dikesan berat badan berlebihan atau obes
  • Elakkan makan sebelum tidur
  • Jangan mengambil minuman seperti alkohol, soda, kopi, teh
  • Berhenti atau hadkan merokok
  • Elakkan memakan makanan seperti tomato, coklat, pudina, bawang putih, atau makanan pedas dan berlemak

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Beberapa gejala GERD berikut perlu dirawat oleh doktor jika tidak membaik dengan ubat:di kaunteratau perubahan diet. Berikut adalah senarai gejala.
  • Muntah dalam jumlah besar
  • Muntah selalu
  • Muntah berwarna hijau atau kuning, kelihatan seperti kopi, atau mempunyai darah
  • Mengalami kesukaran bernafas selepas muntah
  • Mengalami sakit di mulut atau tekak ketika makan
  • Mengalami masalah menelan atau merasa sakit ketika menelan
Terdapat banyak masalah yang dapat dialami oleh penghidap GERD, salah satu yang paling biasa adalah refluks asid. Perhatikan lebih banyak lagi apabila gejala kenaikan asid perut di atas berlaku secara berterusan dan tidak mereda walaupun selepas minum ubat. Mungkin sudah tiba masanya untuk berjumpa doktor. Anda boleh menggunakan ubat refluks asid preskripsi untuk melegakan gejala refluks asid. Orang sumber:

dr. Tito Ardi Suwandoko, Sp.PD, FINASIM

Pakar Perubatan Dalaman

Hospital Permata Pamulang