Kesihatan

Cara Memilih Mayonis untuk Wanita Hamil, Hati-hati dengan Jangkitan Bakteria Salmonella

Terdapat beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan oleh wanita hamil semasa mengandung, salah satunya adalah makanan yang dimakan. Pemilihan makanan semasa kehamilan tidak boleh dilakukan secara sewenang-wenang dan mesti memperhatikan kandungan nutrisi dan bahan mentah yang digunakan untuk membuatnya. Salah satu makanan yang memerlukan perhatian lebih jika anda ingin dimakan oleh wanita hamil adalah mayonis. Pemilihan mayonis untuk wanita hamil mesti dilakukan dengan teliti kerana berpotensi membahayakan keselamatan janin.

Bagaimana memilih mayonis untuk wanita hamil?

Mayonis sebenarnya boleh dimakan oleh ibu hamil. Walaupun begitu, wanita hamil harus lebih memperhatikan bahan mentah yang digunakan untuk membuat produk pilihan mereka, terutama telur. Sejumlah produk mayonis yang dijual di pasaran dibuat menggunakan telur mentah. Telur mentah boleh mengandungi bakteria salmonella. Jangkitan bakteria Salmonella pada wanita hamil boleh mengancam keselamatan nyawa mereka sendiri dan keselamatan bayi. Bukan hanya itu, jangkitan bakteria salmonella juga meningkatkan risiko kelahiran pramatang dan kecacatan kelahiran. Untuk mengelakkan kemungkinan risiko, pastikan produk mayonis pilihan anda menggunakan telur yang dipasteurisasi. Pasteurisasi adalah proses pemanasan bahan makanan, termasuk telur, pada suhu tertentu untuk membunuh bakteria berbahaya di dalamnya. Sekiranya mayonis untuk wanita hamil menggunakan telur yang dipasteurisasi, maka ia selamat untuk dimakan.

Bahaya yang mungkin timbul kerana pengambilan mayonis semasa mengandung

Pengambilan mayonis yang tidak menggunakan telur pasteur pada wanita hamil berpotensi mencetuskan masalah kesihatan yang serius. Jangkitan bakteria Salmonella boleh membahayakan kesihatan ibu hamil, terutama bagi anda yang mempunyai sistem imun yang lemah. Beberapa gejala yang muncul pada wanita hamil ketika memakan mayonis dengan telur yang tidak dipasteurisasi termasuk:
  • Mual
  • Cirit-birit
  • Gag
  • Demam
  • Menggigil
  • Kejang perut
  • Sakit kepala
  • Najis bercampur darah
Gejala biasanya timbul 6 jam hingga 6 hari selepas wanita hamil memakan mayonis dengan telur yang tidak dipasteurisasi. Sekiranya gejala yang muncul semakin teruk dan mengganggu aktiviti, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan segera.

Cara membuat mayonis yang selamat dimakan semasa mengandung

Selain menggunakan bahan mentah telur yang dipasteurisasi, banyak produk mayonis untuk wanita hamil di pasaran dibuat tanpa menggunakan telur. Sekiranya anda menghadapi masalah mencari mayonis tanpa telur, anda boleh membuatnya sendiri di rumah. Untuk membuat mayonis untuk wanita hamil tanpa menggunakan telur, pertama-tama anda perlu menyediakan bahan seperti:
  • 3 sudu besar jus lemon
  • cawan (125 ml) susu soya
  • sudu besar garam
  • sudu besar serbuk paprika
  • sudu besar mustard
  • 6 sudu besar minyak sayuran
Setelah bahan siap, masukkan semua bahan kecuali minyak ke dalam pengisar atau pemproses makanan. Kemudian, hidupkan pengisar atau pemproses makanan pada kelajuan rendah. Dalam keadaan ini, perlahan-lahan masukkan minyak sehingga semua campuran pekat. Sebelum memakannya, masukkan mayonis tanpa telur di dalam peti sejuk selama 1 jam. Mayonis buatan sendiri biasanya berlangsung selama 4 hari 4 malam jika disimpan di dalam peti sejuk.

Tindakan lain yang boleh dilakukan oleh wanita hamil untuk mencegah jangkitan kuman

Selain memperhatikan tingkat kematangan bahan makanan yang dimakan, beberapa tindakan juga dapat dilakukan oleh wanita hamil untuk melindungi diri dari jangkitan. Tindakan ini merangkumi:
  • Vaksinasi
  • Elakkan membersihkan kotoran haiwan kesayangan seperti kucing
  • Jangan makan produk tenusu yang tidak dipasteurisasi, apalagi mentah
  • Gunakan perkakas makanan anda sendiri, jangan mencampurkannya dengan peralatan orang lain
  • Memasak makanan sehingga dimasak sepenuhnya untuk membunuh bakteria yang ada
  • Basuh tangan anda dengan sabun dan air bersih secara berkala, terutamanya setelah menggunakan bilik mandi, menyediakan daging dan sayur-sayuran mentah, atau bermain dengan anak-anak
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Mayonis untuk wanita hamil harus dibuat menggunakan telur yang dipasteurisasi. Sekiranya tidak, pengambilan mayonis pada wanita hamil berpotensi mencetuskan jangkitan bakteria salmonella, yang dapat membahayakan nyawanya dan janin. Sebagai alternatif, wanita hamil boleh membeli mayonis yang tidak menggunakan produk haiwan. Sehingga keselamatan terjamin, membuat mayonis sendiri di rumah juga mudah dilakukan. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai mayonis untuk wanita hamil tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .