Kesihatan

Penyakit Tidur Menyebabkan Kematian, Kenali Gejalanya

sakit tidur ( sakit tidur ) atau lebih dikenali sebagai Trypanosomiasis adalah gangguan kesihatan yang biasa berlaku di benua Afrika. Menurut laporan WHO, penyakit ini yang sering menimpa penduduk di kawasan luar bandar yang miskin sangat mematikan. Sebenarnya, penyakit tidur adalah penyebab utama kematian di sejumlah negara Afrika seperti Angola, Congo, dan Sudan dalam wabak terakhirnya, di mana jumlahnya melebihi HIV / AIDS.

Apakah penyakit tidur?

Sakit tidur adalah gangguan kesihatan yang disebabkan oleh parasit Trypanosoma brucei . Boleh menjangkiti mamalia dan manusia, parasit mematikan ini disebarkan melalui gigitan lalat tsetse. Bukan hanya satu, terdapat dua jenis parasit Trypanosoma brucei , masing-masing memberikan kesan berjangkit yang berbeza.
  • Trypanosoma brucei rhodesiense

Biasa dijumpai di Afrika Timur, sakit tidur disebabkan oleh parasit Trypanosoma brucei rhodesiense dicirikan oleh perkembangan gejala yang pesat. Parasit ini menyerang sistem saraf pusat dan berkembang dalam beberapa minggu selepas jangkitan. Sekiranya dijangkiti parasit ini, seseorang boleh mati hanya dalam beberapa bulan setelah dijangkiti.
  • Trypanosoma brucei gambiense

Parasit ini bertanggung jawab atas 98 peratus kes penyakit tidur di benua Afrika, terutama bahagian barat. S Sakit Leep yang disebabkan oleh Trypanosoma brucei gambiense sukar dikesan, selalunya hanya akan diketahui setelah parasit sampai ke sistem saraf pusat (otak). Walaupun kes sakit tidur hanya berlaku di Afrika, anda masih harus berwaspada dan berhati-hati. Sekiranya anda mempunyai rancangan untuk bercuti atau tinggal di Afrika, anda perlu mengetahui tempat-tempat yang berisiko menjadi kumpulan penularan penyakit tidur. Ini adalah kampung-kampung di mana kegiatan utama penduduk adalah bertani, memburu, dan menangkap ikan.

Gejala yang muncul ketika dijangkiti penyakit tidur

Setelah digigit seekor lalat tsetse yang dijangkiti parasit, orang yang sakit tidur akan mengalami sejumlah gejala.Gejala mulai muncul tiga minggu setelah digigit oleh lalat tsetse dan terbahagi kepada dua tahap. Tanda-tanda yang muncul pada peringkat pertama ketika anda dijangkiti penyakit tidur termasuk:
  • Badan tidak cergas
  • Luka kecil ( chancre ) pada kulit dalam masa 5 hingga 10 hari selepas gigitan lalat tsetse, tetapi tidak menyakitkan
  • Kelenjar getah bening (limfadenopati) bengkak di ketiak dan pangkal paha
  • Demam sekejap, suhu badan kadang-kadang kembali normal selama beberapa jam sehari
  • Denyutan jantung lebih daripada 100 denyutan seminit (takikardia)
  • Ruam kulit, gatal-gatal dan gatal-gatal
  • Edema atau bengkak anggota badan kerana penumpukan cecair
  • Sakit otot
  • Sakit kepala
  • Pengurangan berat
  • Mengalami masalah dengan organ seperti limpa, hati, jantung, dan mata
Sementara itu, peringkat kedua adalah yang paling berbahaya. Gejala tahap kedua biasanya muncul kurang dari satu bulan setelah pesakit dijangkiti Trypanosoma brucei atau satu tahun sekiranya dijangkiti Trypanosoma brucei gambiense . Beberapa gejala yang muncul pada tahap ini termasuk:
  • gangguan makan ( anoreksia ) yang membawa kepada penurunan berat badan
  • Penurunan kepekaan terhadap rangsangan, gegaran, dan peningkatan nada otot
  • Perubahan tingkah laku seperti mengalami psikosis, gangguan pertuturan, hingga kejang. Kejang sendiri adalah perkara biasa pada kanak-kanak, orang dewasa jarang mengalaminya
  • kehilangan kesedaran ( kegagahan ) dan koma
Apabila menyedari gejala penyakit tidur, pesakit harus segera mendapatkan rawatan. Jika dibiarkan begitu lama, sakit tidur boleh menyebabkan kematian. [[Artikel berkaitan]]

Selain itu sakit tidur, adakah gangguan tidur lain yang juga mematikan?

Bukan sahaja sakit tidur , ada gangguan tidur lain yang juga boleh mengorbankan nyawa anda jika tidak dirawat dengan segera. Berikut adalah beberapa gangguan tidur yang boleh menyebabkan kematian:
  • Apnea tidur

Apnea tidur adalah keadaan di mana penghidapnya sukar bernafas atau tiba-tiba berhenti bernafas semasa tidur. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, apnea tidur dapat memicu munculnya penyakit seperti strok, asma, hingga diabetes mellitus. Penyakit ini biasanya menyerang lelaki lebih banyak daripada wanita.
  • Insomnia keluarga yang membawa maut (FFI)

Jarang, FFI mempengaruhi struktur otak yang anda gunakan untuk mengawal ekspresi emosi dan tidur. Selain insomnia, gejala lain yang boleh muncul disebabkan oleh FFI seperti gangguan pertuturan dan kehilangan ingatan (demensia). Berakibat fatal seperti namanya, orang dengan FFI boleh mati dalam satu tahun gejala muncul jika tidak dirawat. Gangguan tidur seperti apnea tidur dan FFI sangat berbahaya dan mematikan. Sekiranya anda mengalami gangguan tidur yang serupa, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan.