Kesihatan

Ini adalah peringkat perkembangan emosi untuk kanak-kanak berumur 11-21 tahun yang penting untuk diketahui

Penting bagi ibu bapa untuk memahami perkembangan emosi remaja. Kerana, perkembangan emosi yang optimum dapat menolong mereka memiliki tahap kesedaran diri dan sosial yang tinggi. Di samping itu, perkembangan emosi remaja yang berjalan dengan baik dapat membuat mereka belajar mengawal perasaan dan mengasah kemampuan mereka dalam membuat keputusan. Untuk membantu mengoptimumkan perkembangan ini, mari kita fahami lebih lanjut mengenai pelbagai peringkat perkembangan emosi pada remaja berusia 10-21 tahun.

Tahap perkembangan emosi remaja

Remaja adalah fasa yang mencabar dan unik bagi kanak-kanak. Mereka akan mengalami perkembangan emosi yang kuat dan menjalani proses pematangan diri. Kadang-kadang, remaja mungkin bertanya pada diri sendiri, "Apakah saya normal?", "Bolehkah saya bergaul dengan orang lain?", Atau "Siapa saya sebenarnya?". Tambahan, perubahan fizikal yang dibawa oleh akil baligh juga dapat membuat remaja tidak selamat. Inilah sebab mengapa anda perlu memahami perkembangan emosi remaja agar dapat menemani dan membimbing mereka dalam menghadapinya.

1. Perkembangan emosi kanak-kanak berumur 11-12 tahun

Pada usia 11-12 tahun, remaja biasanya akan menghadapi perubahan fizikal pada awal akil baligh. Perubahan fizikal ini dapat membuat sebahagian dari mereka merasa janggal dan tidak selamat. Keadaan ini dapat membuat remaja hanya memikirkan diri sendiri dan cenderung membandingkan diri mereka dengan rakan sebaya. Bukan hanya itu, perkembangan emosi remaja pada usia ini dapat membuat mereka tidak memikirkan akibat jangka panjang dari tingkah laku mereka. Sebagai ibu bapa, anda perlu tahu bahawa kanak-kanak berumur 11-12 tahun boleh bimbang tentang penampilan fizikal mereka dan bimbang tidak diterima oleh rakan sebaya mereka.

Apa yang boleh dilakukan oleh ibu bapa?

Anda dapat membantu remaja meningkatkan kesedaran diri mereka. Yakinkan mereka bahawa semua rakan sebaya mereka juga merasa rendah diri dan emosional mengenai perubahan badan mereka. Anda juga boleh membicarakan pengalaman peribadi ketika anda sedang akil baligh. Dengan cara itu, diharapkan anak anda tidak merasa sendirian. Sekiranya dia masih merasa bimbang, tidak ada salahnya membawa anak itu ke psikologi untuk mendapatkan pertolongan yang tepat.

2. Perkembangan emosi remaja berusia 13-14 tahun

Remaja pada usia 13-14 tahun biasanya cenderung lebih peka terhadap masalah sosial, seperti dikucilkan oleh rakan sebaya mereka di sekolah. Pada fasa ini, emosi di dalam dirinya bergolak. Mungkin dia menyatakan kemarahannya dengan menutup pintu dengan kuat, berteriak, ingin bersendirian, dan menjauhkan diri dari orang tuanya. Namun, anda perlu ingat, pelbagai masalah sosial yang dihadapi oleh anak-anak di luar rumah adalah proses pembelajaran anak-anak untuk menjadi individu yang bebas dan tidak bergantung kepada orang lain.

Apa yang boleh dilakukan oleh ibu bapa?

Luangkan masa dengan anak-anak, dengarkan semua kebimbangan mereka. Anda juga perlu memahami bahawa kadangkala mereka memerlukan masa bersendirian atau bersama rakan. Sokong anak-anak untuk memahami interaksi sosial dan ajarkan mereka tentang hubungan yang sihat. Pada masa ini, sokongan keluarga mempunyai peranan penting untuk perkembangan emosi anak-anak.

3. Perkembangan emosi kanak-kanak berumur 15-16 tahun

Remaja berusia 15-16 tahun boleh mula mencari sensasi dengan melakukan perkara-perkara negatif, seperti minum alkohol, mencuba dadah, atau melakukan seks santai. Penting bagi ibu bapa untuk memantau mereka agar tidak terjerumus dalam perkara negatif ini. Di samping itu, remaja berusia 15-16 tahun juga mungkin merasa tertekan mengenai skor ujian mereka di sekolah dan hubungan mereka dengan rakan atau teman lelaki. Selain itu, mereka dapat menetapkan harapan yang tinggi untuk diri mereka sendiri. Pada masa ini, remaja menjadi tidak stabil. Mereka boleh menjadi sombong dan memberontak hari ini, tetapi jangan terkejut ketika keesokan harinya mereka tiba-tiba merasa tidak yakin dan tidak aman. Bukan hanya itu, kanak-kanak berumur 15-16 tahun juga boleh mula berusaha memahami akibat jangka panjang dari tindakan mereka.

Apa yang boleh dilakukan oleh ibu bapa?

Ini adalah masa yang penting bagi ibu bapa untuk berkomunikasi secara terbuka dengan anak-anak mereka. Jangan lupa untuk mengenali rakan anak anda di luar rumah. Menurut satu kajian, remaja berusia 15-16 tahun dapat mengelakkan tingkah laku berisiko jika mereka dekat dengan ibu bapa mereka. Bersedia untuk membuat peraturan dan menetapkan batasan yang tegas untuk anak-anak agar mereka tidak terjerumus dalam perkara negatif.

4. Perkembangan emosi kanak-kanak berumur 17-21 tahun

Pada usia ini, tubuh remaja dikembangkan sepenuhnya. Mereka juga dianggap dapat mengawal diri agar tidak melakukan perkara yang berisiko. Anak anda juga dewasa. Mereka dapat membuat rancangan strategik untuk masa depan secara kreatif dan dapat menyelesaikan masalah mereka sendiri. Keutamaan remaja pada usia ini biasanya tertumpu pada masa depan, seperti masuk ke kolej kegemaran mereka untuk bekerja. Walaupun begitu, otak remaja akan terus berkembang hingga usia pertengahan 20-an. Oleh itu, teruskan membimbing mereka agar tidak tersasar.

Apa yang boleh dilakukan oleh ibu bapa?

Semasa remaja anda berumur 17-21 tahun, anda mesti terus membimbing mereka untuk menjauhi tingkah laku berisiko. Selain itu, bantulah mereka belajar membuat keputusan yang baik. Minta anak belajar dari kesilapan mereka. Jelaskan kepada anak-anak anda bahawa anda sedia membantu sekiranya mereka mempunyai masalah.

Catatan dari SehatQ

Dalam menjalani pelbagai peringkat perkembangan emosi remaja di atas, kanak-kanak biasanya akan menghadapi banyak halangan. Oleh itu, anda mesti terus menemani dan membimbing remaja agar mereka tidak tersasar. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai kesihatan remaja, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turunnya di App Store atau Google Play sekarang.