Kesihatan

Anak Suka Tampar? Ini adalah 11 Cara Berkesan untuk Mengatasi

Apabila anak suka memukul, bukan sahaja adik beradik atau rakan yang boleh menjadi mangsa. Ibu bapa kadang-kadang boleh menjadi sasaran tingkah laku agresif ini. Kebiasaan memukul tidak boleh dipandang rendah. Tingkah laku buruk ini mesti diatasi sejak usia dini agar tidak berlaku hingga dewasa. Mari lihat pelbagai cara untuk menangani kanak-kanak yang suka memukul.

Kaedah yang berkesan untuk menangani anak yang suka memukul

Melaporkan dari Healthline, ada beberapa sebab mengapa kanak-kanak suka memukul, termasuk:
  • Adakah had ujian
  • Belum sepenuhnya mengembangkan kemampuan untuk mengawal diri
  • Tidak tahu bahawa memukul adalah tindakan yang tidak terpuji
  • Tidak tahu bagaimana mengawal emosi mereka.
Agar anak anda berkelakuan baik dan tidak bersikap agresif terhadap orang di sekelilingnya, cubalah pelbagai cara untuk menangani anak yang marah dan memukul ini.

1. Buat peraturan yang ketat

Apabila anak suka memukul, ada baiknya ibu bapa membuat peraturan yang tegas. Jelaskan kepada kanak-kanak bahawa memukul, menendang, menggigit atau tingkah laku agresif lain tidak dibenarkan. Juga jelaskan kepada anak anda bahawa anda akan menghukumnya jika peraturan tidak dipatuhi dengan betul. Cara menghilangkan kebiasaan memukul anak dianggap berkesan sekiranya anda ingin menerapkan peraturan dengan tegas.

2. Beri hukuman sekiranya anak itu melanggar peraturan

Cara seterusnya untuk menangani kanak-kanak yang suka memukul dan melempar adalah dengan membuat hukuman yang ketat. Sekiranya anak anda terus memukul walaupun ada peraturan, anda boleh menghukumnya. Pelbagai kaedah hukuman di bawah boleh dicuba:
  • Masa tamat

Masa tamat adalah kaedah hukuman untuk menenangkan kanak-kanak dan menjauhkan mereka dari persekitaran mereka. Kaedah ini dipercayai sebagai salah satu kaedah berkesan untuk menangani kanak-kanak yang suka memukul.
  • Batalkan haknya di rumah

Membuang anak-anak di rumah boleh menjadi kaedah yang berkesan untuk menangani anak-anak yang marah dan memukul. Sekiranya anak anda melanggar peraturan, melarangnya mengakses peranti (alat) selama 24 jam atau setengah hari, sebagai contoh.
  • Minta anak membuat kerja rumah tambahan

Sekiranya anak anda suka memukul walaupun anda menyuruhnya tidak, cubalah memberinya kerja rumah tambahan. Sekiranya anak anda hanya perlu membersihkan biliknya, minta dia membersihkan bilik adiknya juga. Hukuman ini dipercayai memberikan kesan pencegahan sehingga dia tidak lagi memukul.

3. Beri pujian kepada anak ketika dia berkelakuan baik

Setelah memberikan hukuman, jangan lupa memuji anak anda, terutama jika dia telah berkelakuan baik dan telah meninggalkan tingkah laku agresifnya. Selain pujian, sentuhan lembut dari kedua ibu bapa juga dapat menjadi hadiah ketika anak berkelakuan baik. Cara menangani anak-anak yang suka marah dan memukul dipercayai dapat memotivasikan anak-anak untuk berkelakuan baik.

4. Campur tangan ketika anak suka memukul

Penting bagi ibu bapa untuk mengetahui apa yang mencetuskan kemarahan pada anak-anak. Dengan cara itu, anda dapat mengelakkan tingkah laku agresif pada kanak-kanak. Apabila kanak-kanak itu menunjukkan kemarahan, campur tangan segera dan bawa dia pergi dari orang ramai. Cara menghilangkan kebiasaan memukul kanak-kanak dianggap berkesan untuk mengelakkan kanak-kanak bersikap tidak sopan terhadap orang-orang di sekeliling mereka.

5. Ajar anak mengawal emosi mereka

Kadang kala, kata-kata tidak dapat menghalang anak daripada memukul. Oleh itu, anda mesti mengajarnya bagaimana mengawal emosinya. Apabila anak anda marah dan ingin memukul, minta dia membaca buku, menarik sesuatu, menarik nafas panjang, atau masuk ke biliknya. Ini dipercayai kaedah yang berkesan untuk menangani kanak-kanak yang suka memukul dan membuang.

6. Ajar anak tentang perasaan

Kanak-kanak biasanya tidak memahami perasaan, seperti perasaan sedih atau kecewa. Ini boleh menjadi salah satu sebab mereka melepaskan kemarahan mereka dengan memukul mereka. Oleh itu, anda perlu mengajar tentang perasaan kepada anak-anak. Dengan cara itu, dia dapat meluahkan perasaannya dengan cara yang lebih positif.

7. Jangan sekali-kali menjatuhkan hukuman yang berat kepada anak-anak

Sekiranya anda menghukum anak anda dengan kekerasan, ini hanya akan menjadikan anak anda lebih agresif. Oleh itu, jangan sekali-kali memberikan hukuman dalam bentuk keganasan kepada anak-anak. Jadilah teladan yang baik untuk mereka. Tunjukkan kepada mereka bahawa masalah itu dapat diselesaikan dengan cara yang lebih baik.

8. Ajar anak berkomunikasi

Salah satu sebab mengapa kanak-kanak suka memukul adalah kerana mereka tidak dapat menyatakan kemarahan mereka dengan kata-kata. Oleh itu, anda perlu mengajarnya cara berkomunikasi. Dengan memiliki kemampuan untuk berkomunikasi, anak-anak akan belajar untuk menyatakan kemarahan mereka menggunakan kata-kata, bukan kekerasan fizikal.

9. Memberi ganjaran yang bermakna untuk anak-anak

Cara menghilangkan kebiasaan memukul anak yang patut dicuba adalah memberi hadiah. Tetapi ingat, ganjaran yang disebut di sini bukan ganjaran material. Ganjaran yang dimaksudkan dapat berupa waktu bermain dengan Ibu dan Ayah, dapat memilih makan malam mereka, memilih filem untuk ditonton bersama saudara dan saudari mereka.

10. Bertenang

Cara berurusan dengan anak yang suka memukul dan melempar adalah dengan tetap tenang. Sebabnya, jika Ibu dan Ayah bertindak balas terhadap tingkah laku agresif anak dengan kekerasan, keadaan akan menjadi lebih tegang. Menurut Klinik Kesihatan Cleveland, cubalah untuk tetap tenang. Ini dapat mengajar anak-anak untuk tidak menggunakan kekerasan untuk menyelesaikan masalah.

11. Berjumpa dengan ahli psikologi atau doktor

Sekiranya pelbagai cara untuk berurusan dengan anak yang suka memukul di atas tidak berfungsi, mungkin sudah tiba masanya anda membawa anak anda ke psikologi atau pakar pediatrik. Kemudian, pakar pediatrik atau psikologi dapat menilai punca pukulan anak anda dan membantu anda mencari jalan keluar. Kadang kala, kebiasaan memukul kanak-kanak boleh disebabkan oleh keadaan perubatan, seperti gangguan defisit perhatian / alias hiperaktifgangguan hiperaktif kekurangan perhatian (ADHD). Kanak-kanak yang mengalami kelewatan perkembangan dan kognitif juga boleh bertindak agresif kerana mereka sukar mengawal emosinya. Inilah sebabnya mengapa perlu berjumpa dengan pakar pediatrik atau psikologi untuk mengetahui mengapa anak anda suka memukul dan bersikap agresif. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sekiranya anak anda suka memukul, anda perlu mencari jalan keluar dengan segera. Sekiranya dibiarkan, dikhuatiri tingkah laku agresif ini boleh membawa ke dewasa. Bagi anda yang mempunyai pertanyaan mengenai kesihatan anak-anak, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor mengenai aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turunnya di App Store atau Google Play sekarang.