Kesihatan

Mengetahui Gula Fruktosa, Benarkah Bahaya bagi Kesihatan?

Tidak ramai orang tahu apa itu fruktosa. Walaupun penggunaan fruktosa dalam jumlah yang tinggi diyakini buruk bagi kesihatan. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai fruktosa dan bahaya yang berpotensi, berikut adalah penjelasan yang boleh anda rujuk.

Apakah fruktosa?

Fruktosa adalah sejenis gula sederhana dalam gula pasir yang biasanya kita konsumsi setiap hari. Terdapat beberapa fungsi fruktosa untuk tubuh, termasuk membantu menghasilkan tenaga, menyimpan tenaga dalam bentuk glikogen, dan membentuk lemak di dalam badan. Selain fruktosa, gula pasir juga mengandungi glukosa yang merupakan sumber tenaga utama bagi tubuh. Fruktosa juga terdapat dalam pelbagai pemanis, seperti sirap jagung fruktosa tinggi (HFCS). Fruktosa telah lama digunakan sebagai pemanis dalam industri makanan dan minuman, seperti minuman ringan, gula-gula, kuki , pastri , dan jeli. Sekiranya anda menemui "gula tambahan" pada bungkusan produk, ia biasanya tinggi kandungan fruktosa. Malah, fruktosa juga terdapat dalam buah-buahan dan beberapa sayur-sayuran, seperti epal, pir, plum, asparagus, daun bawang, dan bawang. Walau bagaimanapun, tahapnya agak rendah sehingga selamat untuk dimakan.

Adakah benar bahawa fruktosa berbahaya kepada kesihatan?

Pengambilan fruktosa yang berlebihan dianggap mencetuskan kegemukan, diabetes jenis 2, penyakit jantung, dan barah. Walau bagaimanapun, tuntutan ini masih mendapat kebaikan dan keburukan dan penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk membuktikannya. Walaupun begitu, anda masih perlu menyedari bahaya fruktosa dalam gula tambahan berikut.
  • Hati berlemak tanpa alkohol

Sebelum dapat digunakan oleh tubuh, fruktosa mesti diubah menjadi glukosa oleh hati sehingga dapat diubah menjadi tenaga. Namun, jika anda makan terlalu banyak makanan dengan fruktosa tinggi, hati anda boleh berlebihan dan mengubahnya menjadi simpanan lemak. Keadaan ini boleh mencetuskan kejadian hati berlemak tanpa alkohol. Sekiranya tidak dirawat dengan baik, hati berlemak tanpa alkohol dapat menyebabkan keradangan hati yang teruk, sirosis hati, dan kegagalan hati.
  • Meningkatkan kolesterol jahat

Fruktosa dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat Fruktosa dapat meningkatkan kadar kolesterol lipoprotein berketumpatan rendah (VLDL) yang umumnya membawa trigliserida. Kolesterol ini dihasilkan oleh hati dan dilepaskan melalui aliran darah. Apabila tahap meningkat, pengumpulan lemak di sekitar organ dapat terjadi, berpotensi memicu penyakit jantung.
  • Meningkatkan tahap asid urik

Salah satu bahaya fruktosa adalah peningkatan kadar asid urik dalam darah. Keadaan ini boleh berlaku jika anda mengambil minuman ringan dengan gula tambahan. Tahap asid urik yang tinggi boleh menyebabkan sendi berasa sakit, merah, dan radang.
  • Menyebabkan ketahanan insulin

Mengonsumsi fruktosa terlalu banyak boleh menyebabkan ketahanan insulin. Terlalu banyak fruktosa diproses oleh hati, yang dapat menyebabkan pengumpulan lemak dan penumpukan trigliserida yang cepat. Keadaan ini dapat mendorong ketahanan insulin yang mencetuskan diabetes jenis 2.
  • Meningkatkan risiko kegemukan

Fruktosa boleh menyebabkan ketahanan leptin yang mengganggu peraturan rasa kenyang lapar dan dapat meningkatkan risiko kegemukan. Selain itu, gula fruktosa tidak memberikan rasa kenyang yang lama sehingga anda mungkin akan makan lebih banyak setelah memakannya. Lebih banyak kajian manusia masih diperlukan untuk memastikan pelbagai risiko bahaya fruktosa. Walaupun fruktosa dianggap selamat untuk dimakan, tidak ada salahnya mengehadkan pengambilan gula tambahan untuk mengelakkan risikonya. Anda juga boleh mendapatkan sumber fruktosa yang lebih sihat dari buah-buahan, beberapa sayur-sayuran, madu, molase, dan banyak lagi. Buah-buahan dan sayur-sayuran umumnya kaya dengan serat dan pelbagai vitamin lain yang baik untuk kesihatan. Sekiranya anda mempunyai soalan mengenai kesihatan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .