Kesihatan

Petua Berpuasa untuk Ibu Menyusu yang Selamat untuk Bayi dan Susu Ibu

Puasa untuk ibu yang menyusui di bulan Ramadhan tidak wajib. Namun, tidak sedikit wanita yang masih ingin menjalani ibadah tahunan ini. Berbeza dengan orang dewasa yang lain, ibu yang menyusu memerlukan penyesuaian tertentu, agar puasa dapat berjalan dengan lancar dan selamat bagi ibu dan bayi. Oleh itu, apakah perkara-perkara yang mesti dipertimbangkan berkaitan dengan berpuasa bagi ibu yang menyusu? Inilah ulasan penuh.

Bolehkah ibu menyusu berpuasa?

Sekiranya ibu menyusu secara eksklusif, ini tentunya menjadi persoalan. Jawapannya ialah ibu menyusu yang berpuasa tidak memberi kesan negatif terhadap pertumbuhan dan perkembangan bayi. Satu kajian dilakukan terhadap 116 bayi. Sebanyak 36 daripadanya disusui oleh ibu yang berpuasa, dan 80 yang lain disusui oleh ibu yang tidak berpuasa. Para penyelidik kemudian memerhatikan pertumbuhan bayi sebanyak 2 kali pada bulan Ramadan, 3 kali pada bulan berikutnya, dan setiap 2 bulan selama 4 bulan selepas itu. Kajian itu mendapati bahawa tidak ada perbezaan yang signifikan dalam pertumbuhan bayi daripada ibu yang berpuasa atau tidak. Sekurang-kurangnya dalam jangka masa pendek. Hasil serupa juga diperoleh dalam kajian lain, yang melibatkan 55 bayi. Sebanyak 20 bayi disusui oleh ibu yang sedang berpuasa, dan 35 bayi lagi disusui oleh ibu yang tidak berpuasa. Dalam kajian ini, bayi diperiksa perkembangannya dua kali pada bulan Ramadan dan empat kali pada bulan pertama, kedua, dan ketiga setelah bulan Ramadan. Setelah mengetahui perkara di atas, bagi anda wanita hamil yang ingin berpuasa, diharapkan dapat menjalankannya dengan lebih sihat dan tenang.

Petua berpuasa untuk ibu menyusu

Ibu yang menyusu yang memutuskan untuk berpuasa, perlu berjumpa doktor terlebih dahulu. Doktor akan memeriksa keadaan kesihatan anda untuk melihat kemampuan anda untuk berpuasa. Sekiranya doktor merasakan keadaan anda cukup sihat, maka anda boleh menetapnya sambil mengikuti beberapa petua berpuasa berikut untuk ibu menyusu.

1. Pengambilan cecair yang mencukupi

Pengambilan cecair yang mencukupi adalah langkah penting untuk mengelakkan dehidrasi kerana berpuasa. Namun, itu tidak bermakna anda diharuskan minum sebanyak mungkin pada waktu subuh. Minum terlalu banyak di suhoor sebenarnya boleh membuat pundi kencing anda kenyang, dan anda akan membuangnya sebagai air kencing tidak lama kemudian. Ini sebenarnya akan membuatkan anda berasa lebih dahaga selepas itu. Sebaliknya, anda disarankan untuk memenuhi keperluan cairan dengan minum secara sederhana, sedikit demi sedikit, dalam kekerapan yang lebih kerap dari waktu iftar, hingga sahur. Dengan begitu, keperluan cecair anda dapat dipenuhi dengan betul.

2. Jaga diet anda

Ketika berpuasa, pola makan seseorang cenderung berubah. Makanan yang tidak sihat, seperti makanan goreng dan minuman manis, menguasai pengambilan setiap hari ketika berbuka puasa. Sebenarnya, agar berpuasa bagi ibu yang menyusui dapat menjalani puasa dengan cara yang sihat, anda masih perlu memperhatikan diet anda, dengan makan makanan berkhasiat yang seimbang. Bagi ibu menyusu yang sedang berpuasa, penting bagi anda untuk memasukkan protein dan karbohidrat kompleks dalam menu sahur. Kedua-dua bahan ini dapat memberikan tenaga yang diperlukan untuk menjalankan aktiviti, sehingga tiba masanya untuk berbuka puasa. Anda juga perlu ingat, jangan terlepas waktu untuk sahur. Sekiranya perlu, ibu menyusu yang berpuasa juga boleh mengambil makanan tambahan vitamin. Anda boleh mengambil suplemen yang mengandungi 10 mikrogram vitamin D di suhoor.

3. Pilih menu iftar untuk ibu menyusu yang sihat

Ibu yang menyusu yang sedang berpuasa diharapkan tidak menangguhkan berbuka puasa, ketika waktunya telah tiba. Semasa berbuka puasa, anda disarankan makan makanan yang dapat memberikan tenaga semula jadi, untuk mengembalikan tenaga yang hilang semasa berpuasa. Salah satu makanan yang dapat memberikan faedah ini adalah makan kurma ketika berpuasa. Sekiranya anda bosan memakannya, anda boleh membuat varian lain dengan membuat jus kurma dengan susu.

4. Ketahui cara menyusukan bayi

Ibu yang menyusukan bayinya secara langsung semasa berpuasa, mungkin menyedari bahawa bayi akan menjadi lebih rewel pada waktu berbuka puasa. Kerana, kesan puasa pada tubuh ibu, sudah mula dilihat dan mempengaruhi refleks untuk mengeluarkan susu. Menjelang berbuka puasa, refleks untuk mengeluarkan susu dapat menjadi perlahan kerana tekanan yang disebabkan oleh puasa. Untuk mengatasi masalah ini, anda boleh menyusui sambil memberi sedikit tekanan pada payudara, sehingga susu dapat keluar lebih cepat.

5. Perhatikan perubahan susu yang dihasilkan

Sekiranya anda tidak menyusukan bayi secara langsung dan lakukan mengepam, Anda mungkin menyedari bahawa susu yang keluar dapat dikurangkan pada waktu berbuka puasa. Tetapi apabila ini berlaku, anda tidak perlu risau. Apabila anda melakukannya mengepam secara berkala, pengeluaran susu akan berterusan. Namun, kerana jumlah cairan tubuh dapat dikurangkan semasa berpuasa, jumlah susu yang dihasilkan juga dapat mengalami sedikit penurunan. Selain itu, susu yang keluar akan kelihatan pekat sedikit.

Perhatikan perkara ini agar puasa bagi ibu yang menyusui lebih selamat

Walaupun ibu menyusu dibenarkan berpuasa, ada beberapa perkara yang mesti dipertimbangkan agar tidak mengganggu susu ibu dan pertumbuhan dan perkembangan bayi. Adakah ibu yang menyusu boleh berpuasa pada dasarnya bergantung kepada keadaan bayi. Puasa untuk ibu yang menyusui akan lebih selamat jika dilakukan ketika bayi berusia lebih dari 6 bulan atau telah menerima makanan pelengkap (MPASI). Sebabnya, bayi yang baru lahir kepada mereka yang berusia di bawah 6 bulan pada umumnya masih memerlukan penyusuan susu ibu secara eksklusif kerana mereka belum mendapat pengambilan makanan tambahan. Berbeza dengan bayi yang telah memakan makanan pejal, mereka biasanya hanya minum susu ibu pada waktu malam sehingga tidak banyak memberi kesan ketika menyusui ibu dengan cepat. Jangan memaksa untuk terus berpuasa sekiranya kesihatan anda terasa merosot. Di samping itu, kerana ibu yang menyusu diizinkan untuk tidak berpuasa, anda tetap harus memperhatikan kesihatan si kecil ketika anda ingin berpuasa. Jangan teragak-agak untuk segera menghubungi doktor anda sekiranya anda mengalami masalah berkaitan penyusuan atau gejala kesihatan lain ketika berpuasa.