Kesihatan

Kebaikan Flavonoid untuk Kesihatan Tubuh dan Sumbernya

Flavonoid adalah antioksidan yang juga merupakan salah satu jenis fitonutrien (bahan kimia yang terdapat pada tumbuhan) yang terdapat di hampir semua buah dan sayur-sayuran. Kompaun ini mempunyai banyak manfaat untuk tubuh berkat sifat anti-radang dan kemampuannya untuk meningkatkan imuniti. Di dunia ini terdapat kira-kira 6,000 jenis flavonoid. Walau bagaimanapun, jenis yang paling terkenal termasuk quercetin dan kaempferol. Walaupun mempunyai banyak manfaat kesihatan, sebatian ini juga mempunyai kesan sampingan yang perlu diperhatikan.

Manfaat sebatian flavonoid untuk kesihatan badan

Terdapat banyak kajian saintifik yang mengukuhkan lagi manfaat sebatian flavonoid untuk tubuh. Sebahagian daripadanya adalah:

1. Panjang umur

Terdapat kajian yang dilakukan secara besar-besaran dengan jangka masa yang tidak terkira: selama 25 tahun. Dari penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Archives of Internal Medicine, 7 lelaki dari pelbagai negara di seluruh dunia merasakan manfaat hidup yang lebih lama berkat pengambilan makanan yang kaya dengan sebatian flavonoid. Para penyelidik menyimpulkan bahawa penggunaan flavonoid menyumbang sekurang-kurangnya 25% untuk jangka hayat yang lebih lama, terutama bagi penghidap barah dan penyakit jantung koronari.

2. Kawal berat badan anda

Sebatian flavonoid juga terkenal dengan khasiatnya sebagai makanan anti-radang semula jadi dan kawalan berat badan. Kandungan sebatian flavonoid dapat mengurangkan keradangan dan menekan leptin hormon pencetus rasa lapar.

3. Mencegah penyakit jantung

Memandangkan sebatian flavonoid kaya dengan antioksidan dan sifat anti-radang, banyak kajian menunjukkan bahawa makanan yang kaya dengan sebatian flavonoid dapat melindungi kolesterol baik dari terdedah kepada radikal bebas. Bukan hanya itu, makanan yang kaya dengan sebatian flavonoid juga dapat meningkatkan kualiti dinding saluran darah. Ini bermaksud bahawa jantung lebih sihat dan lebih selamat dalam menjalankan tugasnya mengepam darah ke seluruh badan.

4. Diabetes

Satu kajian pada tahun 2013 mendapati bahawa penghidap diabetes jenis 2 yang selalu mengonsumsi makanan yang tinggi kandungan senyawa flavonoid terbukti dapat meningkatkan fungsi vaskular dan mengurangkan risiko diabetes.

5. Mencegah barah

Salah satu kajian yang paling menjanjikan berkaitan dengan hubungan antara sebatian flavonoid dengan barah payudara dan barah usus besar berlaku pada tahun 2003. Sebatian flavonoid nampaknya mempunyai kesan yang sangat baik pada paru-paru, mulut, usus, kulit, dan bahagian badan lain yang menghidap barah.

6. Mencegah Alzheimer dan Parkinson

Kandungan antioksidan dalam flavonoid juga dapat membantu mengurangkan risiko penyakit neurodegeneratif seperti Alzheimer dan Parkinson. Selain itu, flavonoid juga dapat meningkatkan aliran darah ke otak, sehingga dapat menjaga fungsi yang baik.

Sumber makanan flavonoid

Memandangkan banyak faedah sebatian flavonoid, memalukan untuk membuang makanan yang tinggi dengan flavonoid seperti yang berikut:
  • Wain merah
  • Epal (bahagian kulit), ingat untuk mencuci kulit dengan bersih kerana boleh mengandungi racun perosak
  • Asparagus
  • Beri
  • Bawang putih
  • Jingga
  • Brokoli
  • Coklat gelap dan koko
  • Kobis
  • Sayuran berdaun hijau
  • Teh hijau
Untuk memastikan anda mendapat pengambilan sebatian flavonoid yang mencukupi, idealnya keperluan badan adalah 500 miligram sehari. Ini sama dengan secawan teh hijau, epal, oren, cawan blueberry, dan satu cawan brokoli. Sekiranya anda belum membayangkan cara makan makanan yang mengandungi sebatian flavonoid yang tinggi dalam sehari, sekurang-kurangnya bertujuan untuk memakan satu makanan yang mengandungi flavonoid dalam setiap jadual makan anda. Seboleh-bolehnya, makan makanan di atas yang sudah lama tidak melalui proses memasak. Semakin banyak proses memasak, semakin besar kemungkinan kandungan sebatian flavonoid dikurangkan. Ia juga tidak perlu mentah kerana badan juga memerlukan serat dari proses memasak. Tetapi sedapat mungkin diproses dengan cara yang sederhana sehingga kandungan sebatian flavonoid tetap utuh. Contohnya, brokoli yang dikukus dan tidak diproses dalam adunan.

Kesan sampingan pengambilan flavonoid

Mengkonsumsi flavonoid dalam kuantiti yang mencukupi terutamanya dari sumber semula jadi umumnya sangat selamat untuk dilakukan dan tidak menyebabkan kesan sampingan. Tetapi kisahnya berbeza jika anda memenuhi keperluan flavonoid dalam badan daripada makanan tambahan. Mengambil terlalu banyak suplemen dan teh flavonoid dianggap mencetuskan beberapa kesan sampingan, seperti:
  • Mual
  • Gag
  • Gegaran
  • Pening
Oleh itu, sebelum memilih makanan tambahan untuk menambah pengambilan flavonoid, ada baiknya berjumpa doktor terlebih dahulu. Anda boleh bertanya secara langsung mengenai flavonoid atau mengenai pemakanan dan makanan lain kepada doktor dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.