Kesihatan

Kesempurnaan Adalah Obsesi yang Menetapkan Piawaian Tinggi, Haruskah Dikendalikan?

Dalam menyelesaikan sesuatu pekerjaan atau tugas, setiap orang mesti menetapkan standard mereka sendiri. Sebilangan orang telah menetapkan standard yang terlalu tinggi, sehingga yang lain disebut perfeksionis. Adakah perfeksionisme ini baik atau buruk?

Apa itu perfeksionis?

Seperti yang dinyatakan dalam istilah, perfeksionisme adalah obsesi untuk menjadi orang yang sempurna. Kesempurnaan juga boleh didefinisikan sebagai menetapkan standard yang terlalu tinggi untuk diri sendiri dan orang lain. Ini berlaku untuk pelbagai aktiviti, dari akademik hingga memilih pasangan. Kesempurnaan sebenarnya mempunyai kesan positif dan negatif. Di sisi positifnya, perfeksionisme memotivasi kita untuk memberikan hasil terbaik dalam mencapai sasaran kita. Bagi orang yang dapat mengawal sifat ini, perfeksionisme juga mendorong peningkatan diri. Tetapi dari sudut negatifnya, tidak sedikit orang yang mengaku perfeksionis terganggu dengan sifat ini. Kesempurnaan berisiko menyebabkan anda menunda-nunda dalam melakukan sesuatu, sehingga hasilnya tidak optimal atau tidak tercapai. Sifat ini kadang-kadang juga membuat kita merendahkan diri. Di samping itu, sifat perfeksionis yang merosakkan ini juga mencetuskan penurunan harga diri (harga diri), membandingkan pencapaian diri dengan orang lain, dan menjadi lebih mudah stres.

Kesempurnaan boleh menjadi negatif dan menjadi gejala gangguan mental

Dalam kes yang teruk, perfeksionisme dapat menjadi gejala pada orang yang menderita gangguan psikologi tertentu. Gangguan psikologi ini, termasuk:
  • gangguan obsesif-kompulsif (gangguan obsesif-kompulsif - OCD)
  • Gangguan kebimbangan sosial (gangguan kebimbangan sosial)
  • Gangguan panik (gangguan panik)
Kesempurnaan boleh menjadi gejala gangguan mental. Terdapat beberapa gejala yang dapat anda rasakan, jika perfeksionisme menjadi obsesi yang mengganggu dan mempunyai kesan negatif:
  • Selalunya merasa seperti kegagalan dalam semua aktiviti
  • Kerja menunda-nunda, misalnya malas untuk memulakan aktiviti kerana bimbang tidak dapat menyelesaikannya dengan sempurna
  • Sukar untuk berehat dan berkongsi perasaan dengan orang lain
  • Cenderung terlalu mengawal hubungan peribadi dan profesional
  • Kira secara negatif dengan peraturan dan kerja, atau menjadi sangat apatis

Cara mengawal perfeksionisme yang berlebihan dan menjengkelkan

Mencuba untuk memperoleh lebih banyak nilai dalam aktiviti sudah tentu merupakan perkara positif. Walau bagaimanapun, jika sifat perfeksionis mengganggu anda dan memberi kesan negatif, berikut adalah cara anda boleh mengawalnya:

1. Tetapkan jangkaan dan sasaran yang realistik

Sebilangan orang yang mengaku sebagai perfeksionis menetapkan standard tinggi yang tidak masuk akal untuk diri mereka sendiri dan orang lain. Menetapkan standard yang tinggi tentunya tidak menjadi masalah. Masalahnya adalah jika standard ini tidak realistik untuk dicapai dan sebaliknya 'merosakkan' mental dan fizikal. Dalam merancang sasaran, sentiasa menilai secara mendalam apakah tujuannya realistik atau tidak, seperti garis masa dan pemboleh ubah lain. Ini berlaku bukan hanya untuk diri sendiri, tetapi juga untuk orang lain, termasuk anak-anak dan pasangan.

2. Buat skala keutamaan

Anda boleh menetapkan skala keutamaan mengenai perkara-perkara yang benar-benar perlu mendapat perhatian besar, dan perkara-perkara mana yang harus 'sedikit' diturunkan oleh standard. Dengan membuat skala keutamaan ini, anda dapat menumpukan tenaga dan pemikiran anda kepada masalah yang lebih penting. Kesalahan dalam membuat risiko skala keutamaan ini menimbulkan rasa kecewa yang lebih besar dalam diri kita.

3. Cari saat-saat tenang untuk mengetahui keperluan anda

Ramai individu yang bersifat perfeksionis berlebihan tidak mengetahui keperluan asasnya. Pada masa lain, anda mungkin sudah mengetahui keperluan anda, tetapi bingung dengan proses untuk mencapainya. Luangkan masa untuk mengetahui keperluan anda. Anda boleh memperuntukkan masa untuk saya-waktu dan bertanya pada diri sendiri. Pada masa ini anda juga dapat memahami keperluan yang paling penting.

4. Terima kegagalan

Walaupun sukar, kegagalan adalah kemungkinan yang dapat terjadi ketika kita mengejar sesuatu. Anda dinasihatkan untuk selalu berlatih agar dapat mengawal diri ketika menghadapi kegagalan.

5. Dapatkan bantuan pakar

Sekiranya anda merasa kesempurnaan anda terlalu tinggi, merosakkan mental, dan mengganggu aktiviti anda, sangat digalakkan untuk mendapatkan bantuan daripada kaunselor atau psikiatri. Menjalani terapi tingkah laku kognitif dapat dilakukan untuk mengatasi kesempurnaan dan obsesi yang tidak sihat. Dengan terapi ini, anda dapat mempelajari perspektif baru dalam mencapai pencapaian dan sasaran. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Kesempurnaan mungkin merupakan perkara positif bagi sesetengah orang. Walau bagaimanapun, obsesi ini boleh merosakkan mental dan emosi bagi seluruh kumpulan. Sekiranya anda merasakan kesempurnaan mengganggu anda, dapatkan bantuan daripada kaunselor dan psikiatri.