Kesihatan

Beta Agonis, Ubat Bronkodilator untuk Penghidap Asma dan COPD

Bagi penghidap asma, tentu sangat menyakitkan apabila penyakit ini berulang. Sesak nafas yang dialami oleh penghidap asma harus segera diubati. Salah satu ubat yang digunakan untuk mengurangkan gejala asma adalah beta agonist. Sebagai tambahan kepada asma, beta agonis juga diberikan kepada orang dengan penyakit paru obstruktif kronik (COPD) untuk membantu mengurangkan penyempitan saluran udara. .

Apakah Agonis Beta?

Beta agonis adalah sejenis ubat bronkodilator yang membuka saluran udara dengan merehatkan otot di sekitar saluran udara yang mengetat kerana asma atau penyakit paru-paru obstruktif kronik. Disebut agonis kerana ubat ini mengaktifkan reseptor beta-2 pada otot-otot yang mengelilingi saluran udara. Ubat agonis beta dapat melebarkan saluran udara dan membantu melegakan sesak nafas. Reaksi agonis beta bermula dalam beberapa minit selepas penyedutan dan berlangsung sekitar empat jam. Oleh kerana tindakannya yang pantas, beta agonis sangat membantu pesakit yang sesak nafas.

Perhatikan perkara ini sebelum menggunakan beta agonis

Selain berguna dalam mengurangkan penyempitan saluran udara, agonis beta juga mempunyai kesan sampingan. Beberapa kesan sampingan beta agonis adalah:
  • Risau
  • Gegaran
  • Berdebar-debar atau degupan jantung yang cepat
  • Kalium darah rendah
Penting untuk memberitahu doktor mengenai keadaan anda supaya doktor mengetahui perkembangan ubat dan mengelakkan kesan yang tidak diingini. Jangan minum ubat lain melainkan telah dibincangkan dengan doktor anda terlebih dahulu. Agonis beta boleh berinteraksi dengan ubat lain. Sekiranya anda mengambil ubat, suplemen, produk herba tertentu, atau hamil, beritahu doktor anda dengan segera sebelum mengambil beta agonis. Terdapat beberapa perkara yang harus anda perhatikan sebelum mengambil ubat ini:
  • Bagi pesakit diabetes

Beta agonis menyebabkan kadar gula darah meningkat, yang dapat mengubah jumlah insulin atau ubat diabetes yang anda ambil.
  • Bagi penghidap asma

Sekiranya anda masih menghadapi masalah bernafas atau keadaan anda bertambah buruk, misalnya anda perlu menggunakan alat sedut lebih kerap untuk melegakan serangan asma, berjumpa dengan doktor anda dengan segera. [[Artikel berkaitan]]

Jenis Agonis Beta

Berikut adalah jenis ubat yang termasuk dalam kelas beta agonis:

1. KEUNTUNGAN (Beta Agonist Bertindak Lama)

Laba atau Long Acting Beta Agonists adalah bronkodilator bertindak panjang yang tidak bertujuan untuk menghilangkan asma dengan cepat. Kesan ubat LABA berlangsung selama 12 jam dengan dos penggunaan dua kali sehari. Beberapa jenis ubat labah-labah adalah:
  • Formoterol
  • Olodaterol
  • Salmeterol

2. SABA (Beta Agonis Lakonan Pendek)

SABA atau Agenis Beta Bertindak Pendek berfungsi dengan pantas, pendek, dan penyelamat bagi penghidap asma. Bronkodilator ini melegakan gejala atau serangan asma akut dengan cepat dengan membuka saluran udara di paru-paru. Bronkodilator ini berfungsi dalam beberapa minit selepas anda menyedutnya hingga 2 hingga 4 jam. Biasanya SABA datang dalam bentuk alat sedut dan digunakan sebelum bersenam untuk mencegah asma akibat senaman. Beberapa contoh ubat SABA adalah:
  • Albuterol
  • Metaproterenol
  • Levalbuterol
  • Pirbuterol

3. Agonis Beta Bertindak Ultra Panjang (ULABA)

Ultra Long Acting Beta Agonist atau ULABA adalah beta agonis dengan kesan terapi pendek. Ubat ini biasanya digunakan hanya sekali sehari dan berlangsung sehingga 24 jam. Beberapa contoh ULABA adalah:
  • Indacaterol
  • Abediterol
  • Trantinerol
Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai beta agonis, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .