Kesihatan

Cabaran Mempunyai Hubungan dengan Pasangan yang Berusia Berusia

Walaupun tidak ada peraturan standard untuk jurang usia yang ideal untuk pasangan, fenomena ini sering menarik perhatian masyarakat. Terutama jika ada pasangan dengan perbezaan usia yang cukup besar, 5 tahun ke atas. Malangnya, sering terdapat persepsi negatif terhadap perkara seperti ini. Menariknya, pandangan miring orang yang berpasangan dengan jurang usia yang kurang ideal bukan hanya kerana terasa janggal. Menurut teori, pasangan seperti ini dianggap tidak seimbang sehingga tidak mendapat lampu hijau dari persekitarannya.

Umur, bukan sekadar angka

Mungkin ada orang yang selama ini hidup dekat dengan orang dan mula meneroka hubungan ke arah yang lebih serius. Walaupun mengetahui bahawa perbezaan usia lebih dari 10 tahun, rasanya seperti mengabaikan perbezaan itu kerana mereka dapat berkomunikasi dengan baik. Sebenarnya, usia bukan sekadar angka. Ada sebab mengapa jurang usia yang ideal untuk pasangan adalah 1-5 tahun, tidak lebih dari satu dekad. Apa pertimbangannya?

1. Sasaran berbeza

Orang yang berusia pertengahan 20-an dan mereka yang menghampiri 40 tahun tentu mempunyai sasaran yang berbeza. Ini boleh menyebabkan geseran dan ketidaksesuaian. Sebagai contoh, seorang wanita pada usia 25 tahun masih mahu melanjutkan pelajaran sebelum akhirnya berkahwin 3 tahun kemudian dan merancang untuk mempunyai anak. Sebaliknya, pasangannya yang berusia 38 tahun sudah mahu berkahwin dan mempunyai anak kerana dia tidak lagi muda. Perbezaan ini dapat membuat wanita merasa seperti perkara yang terlalu tergesa-gesa. Sebaliknya, lelaki itu juga dapat merasakan bahawa semuanya mesti tergesa-gesa kerana tidak ada perkara lain yang harus dikejar selain perkahwinan.

2. Menambah cabaran

Hubungan dengan pasangan yang berumur sama atau 1-2 tahun boleh mempunyai cabaran tersendiri, terutama mereka yang berumur lebih dari satu dekad. Mungkin masalahnya tidak akan timbul pada awalnya, tetapi ia dapat meningkatkan potensi konflik di kemudian hari. Masalah yang dihadapi oleh orang-orang berusia 20-an dan 30-an pastinya berbeza dengan mereka yang menginjak kepala mereka 4. Setiap orang mempunyai masalah yang berbeza. Ini akan menjadikan persepsi tentang mendesak masalah yang hendak diselesaikan dapat berbeza.

3. Perbezaan dari sekeliling

Jangan lupa juga bahawa ketika memutuskan untuk mempunyai pasangan dan beralih ke hubungan yang lebih serius, ada pemboleh ubah yang juga harus dipertimbangkan. Bermula dari restu ibu bapa, adik-beradik, hingga ke lingkaran rakan-rakan di luar itu semua. Akan ada banyak pandangan budaya yang berbeza, penolakan dari keluarga atau rakan, dan sebagainya. Tidak mustahil, akan menjadi lebih sukar untuk masuk ke dalam lingkaran rakan karib pasangan kerana usia terlalu jauh.

4. Persepsi negatif

Sangat tidak baik untuk terlalu memperhatikan apa yang orang katakan. Namun, pasangan dengan perbezaan usia yang terlalu tinggi berisiko dipandang negatif oleh masyarakat sekitar. Mungkin pencetus adalah kecanggungan melihat pasangan yang lebih sesuai menjadi bapa saudara dan anak saudara daripada suami isteri.

5. Rasa tidak puas hati dalam perkahwinan

Seorang profesor ekonomi CU Boulder bernama Terra McKinnish melakukan kajian terhadap 8,682 isi rumah Australia. Tempoh penyelidikan adalah 13 tahun. Dari situ, diketahui bahawa tahap kepuasan dalam perkahwinan lebih tinggi pada orang yang pasangannya lebih muda. Sebaliknya. Menariknya, apabila usia perkahwinan adalah 6-10 tahun, semakin jauh perbezaan usia antara suami dan isteri, semakin tinggi tahap ketidakpuasan. Terutamanya, jika terdapat konflik yang berpunca dari masalah wang. [[Artikel berkaitan]]

Sekiranya anda mengelakkan perbezaan usia?

Sekiranya anda mempunyai pasangan dengan usia yang berbeza, pastikan untuk membincangkan kelebihan dan kekurangannya. Walaupun beberapa perkara di atas menjelaskan risiko yang mungkin timbul bagi pasangan yang mempunyai perbezaan usia yang cukup besar, tidak semuanya akan mengalami nasib seperti itu. Semua orang unik, begitu juga hubungan. Bukan hanya usia, ada banyak faktor juga berperanan. Bermula dari prinsip peribadi, faktor sosial, agama, norma, budaya, dan banyak lagi. Kesemuanya juga mempengaruhi pengambilan keputusan dalam rumah tangga.

Catatan dari SehatQ

Selain usia, parameter utama ketika mencari pasangan adalah berfikir secara realistik. Buka persahabatan dan hubungan seluas mungkin sehingga anda menemui orang yang tepat untuk menjadi pasangan hidup anda. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai kesan perbezaan usia dengan pasangan terhadap kesihatan mental, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.