Kesihatan

Pelbagai Cara Membersihkan Pusar Bayi Dengan Betul

Cara membersihkan pusar bayi sangat penting untuk diketahui oleh ibu bapa. Sebabnya, jika kaedah membersihkan pusar bayi tidak betul, risiko pendarahan pusar atau cedera akan menjadi lebih besar dan boleh mencetuskan jangkitan. Cara terbaik untuk menjaga butang perut bayi anda adalah dengan memastikan ia tetap bersih dan kering sehingga tali pusat hilang dengan sendirinya. Untuk menjaga kebersihannya, anda tidak perlu mencucinya dan hanya menjauhkan kawasan dari kotoran. Menjaga tunggul atau tali pusat kering adalah kaedah terbaik untuk memberi penyembuhan semula jadi yang sihat.

Fungsi tali pusat

Bayi dilahirkan dengan tali pusat yang melekat pada plasenta. Di dalam rahim ibu, tali pusat ini akan menyampaikan oksigen dan nutrien kepada bayi. Tali pusat ini juga akan membawa najis menjauhi bayi. Selepas kelahiran, bayi boleh bernafas, makan, dan membuang air besar sendiri. Oleh itu, kehadiran tali pusat tidak lagi diperlukan dan akan dipotong. Tinggal beberapa sentimeter tali pusat dan disebut sebagai tunggul. Tunggul ini akan perlahan-lahan kering dan jatuh dengan sendirinya. Inilah yang kemudian akan disebut sebagai pusar bayi. Untuk memotong tali pusat bayi, doktor akan mengepitnya di dua tempat dan memotong di antara pengapit. Langkah ini dilakukan untuk mengelakkan pendarahan berlebihan. Tali pusat tidak mempunyai saraf, jadi tidak akan sakit jika anda mencubitnya seperti memotong rambut atau kuku. Tali pusat yang masih tersisa atau jatuh mesti dijaga kebersihannya agar tidak mencetuskan jangkitan. Bagaimana membersihkan pusar bayi dengan betul dan betul? Inilah ulasan penuh.

Cara membersihkan perut bayi dengan cara yang betul

Berikut adalah beberapa cara untuk membersihkan butang perut bayi yang baik dan sesuai untuk bayi baru lahir yang boleh anda lakukan di rumah:

1. Sediakan peralatan

Untuk membersihkan pusar bayi dengan lebih berkesan, sediakan terlebih dahulu semua peralatan yang diperlukan. Sejumlah peralatan yang diperlukan untuk membersihkan pusar bayi adalah tuala atau kain bersih, bulu kapas, lampin dan air suam.

2. Basuh tangan anda dengan bersih

Pastikan anda mencuci tangan sebelum menyentuh butang perut bayi anda supaya anda tidak dijangkiti. Basuh tangan anda dengan sabun supaya kuman di tangan anda tidak dijangkiti di bahagian perut bayi.

3. Bersihkan pusar bayi dengan lembut

Menurut Ikatan Pediatrik Indonesia (IDAI), pusar bayi yang masih mempunyai tali pusat umumnya tidak perlu dibersihkan secara berterusan dengan air kerana anda harus tetap kering. Sekiranya pusar kelihatan kotor, anda boleh membersihkannya dengan kapas yang telah diberi air suam. Pertama, tempelkan kapas yang telah direndam dalam air suam sehingga tidak basah. Setelah membersihkan, keringkan tali pusat dengan tuala untuk mengelakkannya basah dan lembap. Sementara itu, ketika bayi kehilangan pusar, cara membersihkan pusar bayi secara umum dapat dilakukan ketika mandi. Anda hanya perlu membersihkannya dengan lembut dengan kain kapas jika butang perut bayi kelihatan kotor. Bersihkan pusar dengan lembut dan elakkan pergerakan menggosok. Cara terbaik untuk membersihkan pusar adalah dengan bergerak ketuk ketuk pusar sehingga najis hilang. Sekiranya basah, tepuk lembut pusar bayi dengan kain lembut dan bersih.

4. Pakai lampin dengan betul

Lipat lampin kain di pinggang ke bawah untuk menjauhkannya dari tunggul. Beberapa jenis lampin yang baru lahir, telah dirancang supaya tidak terkena tunggul. Lampin yang menutupi perut akan menjadikan tunggul lembap dan boleh menyebabkan jangkitan. Selain lampin, juga memakai pakaian yang terbuat dari kapas lembut dan bersih untuk mengelakkan kegatalan. Cara membersihkan pusar bayi juga mesti dipertimbangkan ketika memandikan anak kecil anda. Mandi dan span yang hangat disarankan sementara menunggu tunggul keluar dengan sendirinya. Berikut adalah langkah-langkah yang boleh diambil:
  1. Pastikan anda mencuci tangan sebelum menyentuh butang perut bayi
  2. Letakkan tuala mandi kering di lantai yang hangat
  3. Letakkan bayi di atas tuala
  4. Basah kain lap yang bersih dengan air suam dan lekatkan sehingga tidak basah
  5. Bersihkan kulit bayi dengan pukulan lembut, mengelakkan pusar.
  6. Sekiranya tunggul atau pusar kelihatan kotor, maka bersihkan dengan tuala atau kain lembut yang telah dibasahi dengan air suam perlahan-lahan dan jangan direndam
  7. Fokus pada lipatan leher dan ketiak
  8. Biarkan kulit kering secara semula jadi, kemudian keringkan dengan tuala lembut dan pastikan tunggul tidak basah dan lembap
  9. Pakai pakaian kapas yang bersih dan tidak terlalu ketat atau terlalu longgar
Apabila tali pusat tidak jatuh, elakkan mandi anak kecil anda di dalam tab mandi. Ini kerana boleh merendam tali pusat bayi dan menjadikannya lembap. Anda boleh memandikan bayi anda dengan kain lap atau tuala dengan cara yang sama seperti yang disebutkan di atas. Elakkan menggunakan sabun dan jangan digosok dengan kuat kerana boleh membuat perut bayi berdarah. Apabila tali pusat bayi jatuh, maka anda boleh memandikan anak kecil anda menggunakan mandian. Pukul perlahan pusar bayi. Sekiranya butang perut anda masih kelihatan seperti luka terbuka, tunggu sehingga sembuh sepenuhnya sebelum anda menggosoknya.

Keadaan Pusar Bayi Tidak normal

Selain memperhatikan cara membersihkan pusar bayi, Anda juga harus memperhatikan keadaan pusar bayi. Kadang-kadang, butang perut bayi dapat menunjukkan gejala hernia umbilik. Ini berlaku apabila usus dan lemak menekan otot perut di bawah butang perut. Hernia umbilik biasanya tidak menyakitkan. Komplikasi berpotensi lain adalah omphalitis. Keadaan ini adalah jangkitan yang jarang berlaku tetapi mengancam nyawa. Bayi anda akan memerlukan rawatan kecemasan jika anda melihat keadaan berikut di bahagian perut:
  • Pus
  • Kemerahan atau perubahan warna
  • Pendarahan berterusan
  • Bau tidak sedap
Sekiranya anda menemui simptom seperti yang disebutkan di atas, segera berjumpa dengan pakar pediatrik untuk mendapatkan rawatan perubatan yang lebih baik.