Kesihatan

Hati-hati, herpes di mata juga boleh berlaku dan menyerang

Setakat ini, apa yang lebih dikenali ialah herpes genital atau herpes genital zooster di bahagian dada atau belakang, terdapat juga herpes di mata. Juga dikenali sebagai herpes okular, Penyakit ini disebabkan oleh jangkitan virus herpes simplex (HSV). Salah satu jenis herpes mata yang paling biasa adalah keratitis epitelium yang mempengaruhi kawasan kornea mata. Semakin dalam jangkitan HSV pada lapisan kornea, semakin besar risiko terkena kebutaan. [[Artikel berkaitan]]

Gejala herpes mata

Dalam kebanyakan kes, herpes mata hanya berlaku pada satu kornea. Pada mulanya, beberapa gejala yang dialami oleh penderita adalah:
  • Sakit di mata
  • Lebih sensitif terhadap cahaya
  • Penglihatan kabur
  • Mata berair
  • Menghilangkan pembuangan mata
  • mata merah
  • Sakit kepala
  • Terasa ada sesuatu yang terpaku di mata
  • Kelopak mata yang meradang
Beberapa gejala di atas sangat serupa dengan masalah konjungtivitis pada mata, kedua-duanya dicirikan oleh mata merah. Walau bagaimanapun, konjungtivitis berlaku kerana terdapat bakteria, alergi, atau bahan kimia tertentu. Yang pasti, tentu ada diagnosis pasti dari doktor. Kemudian, doktor akan menguji sama ada sampel dari mata yang mempunyai masalah mengandungi HSV jenis 1 atau tidak.

Punca herpes mata

Virus herpes simplex adalah penyebab utama herpes mata. Sekurang-kurangnya, 90% orang dengan herpes mata adalah orang yang berumur lebih dari 50 tahun. Selanjutnya, herpes di mata bukan sahaja boleh terjadi pada kornea. Herpes juga menjangkiti kelopak mata, retina, dan konjungtiva. Tidak seperti herpes genital (HSV-2) yang umumnya menular melalui jangkitan seksual, herpes di mata boleh berlaku kerana bersentuhan dengan kulit atau cairan penderita HSV-1 yang aktif. Perlu diingat bahawa seseorang yang menghidap herpes, bermaksud virus tidak akan keluar sepenuhnya dari badan. Virus ini hanya tidak aktif dan dapat diaktifkan semula pada bila-bila masa ketika imuniti badan menurun. Keadaan yang boleh mencetuskan pengaktifan semula HPV adalah tekanan, kecederaan mata, terdedah kepada cahaya matahari yang terlalu kuat, demam di atas 38 darjah Celsius, haid, atau ketika sistem kekebalan tubuh menurun secara mendadak. Tetapi tidak perlu bimbang tentang penularan kerana risiko menyebarkan herpes mata kepada orang lain agak rendah. Rawatan yang betul dapat mengatasi masalah herpes di mata dengan cepat.

Cara merawat mata yang terkena herpes

Sebenarnya, masalah herpes di mata dapat bertambah baik dengan sendirinya setelah satu atau dua minggu. Namun, keadaan ini dapat membuat penghidap tidak selesa dan bahkan mengganggu aktiviti. Atas sebab ini, perlu segera mengambil tindakan perubatan untuk mengelakkan risiko komplikasi. Biasanya, tindakan yang diambil adalah:
  • Titisan atau salap antivirus untuk mencegah penyebaran virus, boleh digunakan beberapa kali sehari
  • Titik mata steroid untuk mengurangkan keradangan
  • Dadah dalam bentuk tablet untuk merawat jangkitan yang lebih teruk
Rawatan ini juga penting untuk mengelakkan komplikasi. Walaupun jarang berlaku, herpes di mata boleh menyebabkan komplikasi seperti:
  • Kornea cedera, menyebabkan penglihatan kabur kekal
  • Jangkitan mata lebih kompleks disebabkan oleh bakteria atau kulat
  • Glaukoma apabila saraf optik yang menghubungkan mata dan otak rosak
  • Buta tetapi kurang biasa

Mencegah kambuhnya herpes di mata

Tidak ada pencegahan khusus untuk herpes di mata. Apa yang perlu dilakukan adalah menjaga agar tidak dijangkiti semula dan menjaga sistem imun yang baik. Herpes mata berulang juga berisiko menjadikan kerosakan mata menjadi lebih teruk. Itulah sebabnya orang dengan herpes mata mesti benar-benar menyampaikan gejala yang mereka rasakan kepada pakar oftalmologi. Oleh itu, diagnosis dan rawatan yang dibuat dapat lebih tepat.