Kesihatan

Komitmen Janji Temu Yang Perlu Dipertimbangkan Sebelum Menjadi

Kencan adalah langkah pertama yang biasanya dilakukan oleh banyak pasangan sebelum memasuki tahap hubungan yang lebih serius. Pada masa itu, komitmen temu janji akan dibina dan anda dan pasangan akan berusaha mengenali watak masing-masing. Walau bagaimanapun, sebelum mula membina janji temu janji dengan orang baru, ada beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan agar hubungan kencan dapat bertahan dan berakhir pada tahap yang lebih serius.

Apa yang perlu anda tanyakan kepada diri sendiri sebelum membina komitmen untuk berpacaran

Terdapat beberapa perkara yang perlu ditanyakan kepada diri sendiri sebelum mula berkomitmen untuk berkawan dengan seseorang yang baru, termasuk:

1. Adakah dia memenuhi kriteria pasangan anda?

Melalui pendekatan ini, anda dapat memahami perspektif dan nilai pasangan anda. Setiap orang pasti mempunyai kriteria yang berbeza dalam mencari pasangan. Bermula dari kriteria fizikal, visi dan misi, agama, gaya hidup, dan nilai kehidupan yang lain. Nah, sebelum memutuskan untuk mula berkencan dengan orang baru, ada baiknya anda bertanya soalan ini kepada diri sendiri. Melalui tempoh pendekatan yang anda jalani, sudah cukup untuk melihat pandangan dan nilai hidupnya. Kesamaan visi dan misi serta nilai kehidupan dapat menjadi syarat yang cukup bagi anda untuk mempunyai komitmen berpacaran jangka panjang dan serius dengan pasangan anda.

2. Bagaimana perasaan anda ketika bersamanya?

Sebelum meneruskan membina janji temu, tanyakan pada diri anda bagaimana perasaan anda setiap kali bersamanya. Adakah anda merasa selesa untuk berbual dengannya? Bolehkah anda menjadi diri anda di hadapannya? Mengetahui perasaan yang anda ada semasa bersamanya adalah penting. Ini kerana hubungan yang sihat adalah hubungan yang mampu memberikan kebahagiaan bagi kedua-dua belah pihak. Banyak orang bergantung pada hubungan untuk saling melengkapi. Namun, daripada berharap orang baru dapat menjadikan anda utuh, pertimbangkan bahawa anda dan pasangan saling menyokong untuk menjadi orang yang lebih baik daripada sebelumnya.

3. Bolehkah anda menerima kelebihan dan kekurangan?

Kenali kelebihan dan kekurangan pasangan ketika mendekati Jika anda dan bakal pasangan anda telah menjalani tempoh pendekatan sebelum berpacaran, anda biasanya mula dapat melihat pelbagai kelebihan dan kekurangan yang mereka ada. Ini dapat dilihat melalui tingkah laku harian mereka, baik terhadap anda, rakan, orang lain, dan keluarga. Kelebihan yang ada pada pasangan itu tentunya tidak perlu dipersoalkan. Namun, apa yang perlu dipertimbangkan adalah kekurangan Si He. Contohnya, apakah dia mudah marah, terlalu posesif, terlalu banyak bicara, cemburu? Adakah terdapat sejarah perselingkuhan yang telah dilakukan oleh calon pasangan pada masa lalu? Atau bagaimana kedekatan pasangan berpotensi dengan minuman beralkohol atau dadah? Oleh itu, tanyakan pada diri sendiri, bolehkah anda berhubung dengan orang seperti itu? Sekiranya demikian, anda boleh meneruskan komitmen berpacaran yang serius. Tetapi, jika tidak dan anda mungkin masih ragu-ragu, sebaiknya jangan terburu-buru untuk membina hubungan dengannya segera.

4. Adakah anda membincangkan masa depan dengan bakal pasangan anda?

Perkara yang perlu ditanyakan kepada diri sendiri sebelum membina janji temu janji adakah anda pernah membincangkan masa depan anda dengan bakal pasangan? Contohnya, jika anda dan pasangan berpotensi bekerja di bandar yang berbeza, adakah anda berdua telah membincangkan kemungkinan mengadakan hubungan jarak jauh (hubungan jarak jauh/ LDR)? Atau ceramah kerjaya, di mana anda atau pasangan anda mungkin ingin meneruskan kerjaya dengan sekolah siswazah. Mungkin juga jika anda dan pasangan berpotensi bekerja di pejabat yang sama, apakah ada perbincangan jika salah seorang dari anda akan memilih meletak jawatan? Walaupun kemungkinan ini terlalu awal untuk dibincangkan dengan rakan kongsi yang berpotensi, tidak ada salahnya untuk berbincang untuk mengetahui sokongan yang diberikan antara satu sama lain. Ini boleh menjadi asas komitmen janji temu yang akan anda dan pasangan anda berpotensi untuk hidup.

5. Adakah anda benar-benar teruskan dari bekas?

Perkara yang perlu ditanyakan kepada diri sendiri sebelum membina janji temu janji dengan orang baru adalah sama ada anda benar-benar teruskan dari bekas kekasih? Ya, jangan biarkan anda membuat keputusan untuk berkomitmen untuk berpacaran lagi hanya kerana anda dapat melepaskan kekecewaan atau kesedihan anda setelah putus cinta, memamerkannya kepada mantan anda, atau hanya kerana anda tidak boleh hidup bujang. Juga, jangan biarkan anda melupakan mantan anda dan membawa bayangan bekas pasangan anda. Contohnya, anda sering membandingkan pasangan anda dengan bekas pasangan anda atau bercakap buruk tentang pasangan anda dengan pasangan anda. Ini bermaksud, anda tidak bersedia membuat komitmen untuk bertemu dengan orang lain. Ingat, jangan mengorbankan pasangan masa depan anda hanya demi memenuhi keegoisan anda. Sekiranya anda melakukannya, itu adalah petanda bahawa anda tidak bersedia untuk berkahwin dengan seseorang yang baru.

6. Adakah anda benar-benar bersedia untuk membina komitmen berpacaran dengannya?

Perkara terakhir untuk bertanya kepada diri sendiri ialah adakah anda benar-benar bersedia untuk membina komitmen temu janji dengan bakal pasangan anda? Sekiranya demikian, itu adalah tanda bahawa anda sudah bersedia menjadikannya sebahagian daripada orang yang akan mengetahui semua rahsia, perkara buruk, dan perkara lain yang mungkin tidak dapat anda kongsi dengan orang lain. Anda juga bermaksud bahawa anda harus bersedia menerima semua perkara baik dan buruk yang ada pada pasangan anda di masa hadapan. Bukan itu sahaja, anda perlu bersedia untuk berkongsi kesedihan dan kebahagiaan yang akan mewarnai perjalanan kisah cinta anda. Namun, itu bukan perkara buruk jika anda tidak bersedia membina komitmen temu janji dengan orang baru. Oleh itu, adalah penting untuk menentukan sama ada anda benar-benar bersedia untuk membina komitmen temu janji atau tidak.

Sebabnya penting untuk mempunyai janji temu janji

Apakah komitmen temu janji? Komitmen berpacaran adalah batasan antara hubungan yang serius dan tidak. Mengapa sangat penting untuk mempunyai komitmen berpacaran? Inilah jawapannya.

1. Hubungan yang dijalani terasa lebih terjamin

Salah satu sebabnya penting untuk mempunyai komitmen hubungan atau hubungan yang serius, menjadikan anda dan pasangan lebih aman dan bersedia menghadapi segala halangan yang berlaku. Ini sering menjadi asas perbezaan persefahaman antara anda berdua. Dengan berpegang teguh pada janji temu, anda tidak akan terlalu risau atau cemburu mengetahui bahawa anda dan pasangan anda sedang menjalani janji temu yang telah dipersetujui.

2. Menjadi orang yang lebih dewasa

Menjalani komitmen berpacaran bermaksud anda dan pasangan bertanggungjawab untuk hubungan yang dijalin. Ini bermaksud, anda tidak mudah terpengaruh dengan masalah yang disebabkan oleh perkara remeh. Anda boleh berfikir secara matang kerana apa sahaja keputusan yang anda dan pasangan anda buat boleh mempengaruhi masa depan.

3. Menjadi kepercayaan bersama

Sekiranya anda dan pasangan anda sudah berkomitmen untuk berpacaran, kemungkinan anda berdua akan saling mempercayai. Anda dan pasangan menjadi lebih matang dan bijaksana, baik dalam hal peribadi maupun hubungan. Anda dan pasangan juga menjadi lebih bersedia untuk mengambil risiko kerana anda tahu ada seseorang yang selalu anda boleh percayai pada bila-bila masa. [[berkaitan-artikel]] Ingat, mulakan hubungan hanya apabila anda sudah bersedia. Jangan membuat komitmen untuk berkencan dengan orang lain jika anda tidak bersedia memberikan komitmen kepada diri sendiri.