Kesihatan

Lemak Trans, Lemak dalam Makanan yang Harus Dielakkan

Lemak sebenarnya adalah makronutrien yang diperlukan oleh badan. Walau bagaimanapun, beberapa jenis lemak harus dielakkan. Salah satunya adalah lemak trans, yang mungkin masih kita konsumsi dari makanan yang diproses. Ketahui lebih lanjut mengenai lemak trans dan risiko kesihatannya kepada tubuh.

Apakah lemak trans?

Lemak trans adalah bentuk lemak tak jenuh. Juga dikenali sebagai asid lemak trans, lemak ini boleh terbentuk secara semula jadi atau buatan atau buatan. Lemak trans semulajadi boleh didapati dalam daging dan produk tenusu dari haiwan ruminan, seperti kambing dan domba. Varieti semula jadi ini biasanya mempunyai 2-6% lemak susu, dan 3-9% lemak daging lembu dan domba. Tahap ini sebenarnya tidak terlalu bermasalah, jika anda makan daging secara sederhana. Jenis lemak trans dalam lemak tenusu, iaitu: asid linoleik konjugasi (CLA), dipercayai bermanfaat dan banyak dijual dalam bentuk makanan tambahan. Lemak trans semula jadi terdapat dalam produk tenusu dan tidak berbahaya bagi pengambilan biasa. Ini tidak berlaku dengan lemak trans buatan. Lemak jenis ini boleh memudaratkan badan. Lemak trans buatan, atau lemak trans industri, terbentuk apabila minyak sayuran ditambah dengan hidrogen. Pencampuran menghasilkan produk separa pepejal yang dipanggil minyak separa hidrogenasi. Pengubahsuaian ini menjadikan lemak tahan lebih lama. Di samping itu, pemain industri juga menggunakan lemak trans untuk meningkatkan rasa dan tekstur produk makanan yang diproses.

Pautan lemak trans kepada risiko kesihatan

Lemak trans industri dikaitkan dengan pelbagai risiko kesihatan, misalnya:

1. Lemak trans dan penyakit jantung

Lemak trans industri boleh meningkatkan risiko penyakit jantung, menurut beberapa kajian. Di samping itu, beberapa kajian klinikal mendapati bahawa orang yang mengonsumsi lemak trans mengalami peningkatan LDL atau kolesterol jahat, dan tidak ada peningkatan kolesterol baik atau HDL.

2. Lemak trans dan keradangan di dalam badan

Keradangan yang tidak terkawal di dalam badan dikatakan mencetuskan penyakit kronik. Sebut saja, penyakit jantung, sindrom metabolik, diabetes, dan artritis. Beberapa kajian pemerhatian mendapati bahawa lemak trans dikaitkan dengan peningkatan tahap keradangan, terutama pada orang yang mempunyai lemak badan yang berlebihan.

3. Lemak trans dan diabetes

Hubungan antara lemak trans dan risiko diabetes belum dijumpai. Ini kerana hasil kajian yang mengkaji hubungan ini masih bercampur-campur. Sebagai contoh, dalam kajian besar yang diterbitkan dalam jurnal Jurnal Perubatan New England menyimpulkan, wanita yang mengambil lemak trans mempunyai risiko diabetes yang tinggi, sehingga 40%. Walau bagaimanapun, beberapa kajian lain tidak menemui kaitan antara pengambilan lemak trans dan diabetes.

4. Kelainan lemak trans dan saluran darah

Lemak trans dipercayai merosakkan lapisan dalam saluran darah (endotelium). Kajian mendapati bahawa pengambilan lemak trans dapat mengganggu pelebaran atau pelebaran saluran darah, sambil meningkatkan penanda disfungsi sel endotel pada endotelium.

Makanan sumber lemak trans dan cara mengelakkannya

Seperti yang dinyatakan di atas, jenis lemak trans yang cenderung berbahaya adalah lemak trans buatan. Lemak trans ini digunakan dalam pemprosesan pelbagai makanan yang diproses atau diproses. Beberapa contoh makanan yang diproses yang mungkin masih mengandungi lemak trans adalah:
  • Produk marjerin tertentu
  • Makanan segera, seperti kentang goreng dan ayam goreng
  • Penyediaan kek, seperti donat, kek, dan mufin
  • Kerepek Kentang dan Kerepek Jagung
  • Makanan dalam tin
Lemak trans dianggap masih mengandungi lemak trans.Untuk mengelakkan lemak trans, cara terbaik yang boleh kita lakukan adalah membaca label produk dengan teliti. Biasanya, nama komposisi pada bungkusan adalah "minyak hidrogenasi separa" atau "minyak hidrogenasi separa". [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Lemak trans dari produk industri dapat meningkatkan risiko pelbagai masalah kesihatan, termasuk masalah jantung dan gangguan saluran darah. Kerana kami berisiko memakan makanan yang diproses, pastikan anda membaca label makanan dengan teliti dan berhati-hati.