Kesihatan

Jangan salah, mengenai hipertiroidisme ini yang perlu anda ketahui

Lihat, adakah leher anda bengkak akhir-akhir ini? Kemudian, adakah gejala ini disertai dengan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, kesukaran bernafas, dan kerap berpeluh? Sekiranya jawapannya adalah "ya", berhati-hatilah kerana anda mungkin mengalami gejala hipertiroidisme. Hipertiroidisme atau hipertiroidisme adalah penyakit yang disebabkan oleh tahap hormon tiroid yang tinggi di dalam badan. Orang yang mengalami keadaan ini, banyak fungsi badan dapat terganggu.

Lebih banyak mengenai hipertiroidisme

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai hipertiroidisme, anda perlu mengetahui mengenai tiroid dan hormon yang dikeluarkannya. Sebenarnya, apa itu tiroid? Tiroid adalah kelenjar yang terletak di bahagian depan leher anda yang kelihatan seperti sayap rama-rama. Kelenjar ini menghasilkan hormon tiroid. Untuk mengawal metabolisme badan, kelenjar tiroid menghasilkan hormon tiroid yang dipanggil tetraiodothyronine (T4) dan triiodothyronine (T3). Hipertiroidisme berlaku apabila tiroid menghasilkan terlalu banyak T4, T3, atau kedua-duanya. Apabila seseorang mengalami hormon berlebihan, fungsi tubuhnya pasti terganggu. Inilah sebabnya mengapa gejala hipertiroidisme muncul.

Gejala hipertiroidisme yang perlu dikenali

Gejala hipertiroidisme yang dialami oleh setiap orang boleh berbeza. Sebenarnya, tidak semua penghidap mengalami simptom. Gejala biasa yang boleh muncul pada orang dengan hipertiroidisme adalah:
  • Leher kelihatan bengkak atau goiter
  • Selalunya gugup atau pemarah
  • Daya tumpuan berkurang
  • Sukar bernafas
  • Cirit-birit
  • Peluh lebih banyak
  • Keletihan
  • Gangguan haid pada wanita
  • Jantung berdegup lebih pantas dari biasa
Pada mulanya, orang dengan hipertiroidisme mungkin merasa lebih bertenaga. Sebabnya, hormon yang berlebihan menjadikan proses metabolik berlaku lebih cepat. Tetapi lama-kelamaan, peningkatan metabolisme sebenarnya akan membuat badan cepat letih. Seorang doktor boleh mendiagnosis hipertiroidisme, salah satunya adalah melalui ujian TSH untuk mengukur jumlah dan tahap hormon tiroid anda.

Penyebab hipertiroidisme

Terdapat beberapa keadaan yang boleh menyebabkan hipertiroidisme. Walau bagaimanapun, penyebab hipertiroidisme yang paling biasa adalah penyakit Graves, penyakit autoimun yang boleh berlaku dalam keluarga. Dihidupkan Penyakit kubur, sistem imun menyerang kelenjar tiroid dan menjadikannya melepaskan terlalu banyak hormon. Penyakit ini lebih kerap berlaku pada wanita berusia 20 hingga 40 tahun dan perokok. Bukan hanya penyakit Graves yang boleh mencetuskan hipertiroidisme. Terdapat juga keadaan lain yang boleh mempengaruhi pengeluaran berlebihan kelenjar tiroid. Beberapa penyebab hipertiroidisme lain adalah seperti berikut:

1. Iodin berlebihan

Mengonsumsi yodium terlalu banyak, baik dari makanan, makanan tambahan, atau ubat-ubatan, dapat memicu kelenjar tiroid untuk menghasilkan hormon tiroid yang berlebihan. Penyakit tiroid yang disebabkan oleh berlebihan yodium juga dikenali sebagai gondok.

2. Tiroiditis

Keradangan tiroid ini dapat membuat T4 dan T3 keluar dari kelenjar. Ini boleh disebabkan oleh gangguan sistem imun, virus, radiasi dan ubat-ubatan.

3. Tumor jinak pada kelenjar tiroid

Keadaan ini juga boleh menyebabkan hipertiroidisme. Tumor jinak dalam bentuk ketulan yang dipenuhi dengan air atau boleh juga terasa padat.

4. Kanser tiroid folikular

Tiroid yang terlalu aktif juga boleh disebabkan oleh barah tiroid, tetapi keadaan ini jarang berlaku.

Apakah akibatnya jika hipertiroidisme tidak dirawat dengan baik?

Sekiranya tidak dirawat, gangguan tiroid seperti hipertiroidisme boleh membawa maut. Berikut adalah dua komplikasi yang boleh berlaku:

1. Oftalmopati Graves

Masalah mata ini dapat dialami oleh penghidap hipertiroidisme akibat penyakit Graves. Gejala termasuk sakit mata, mata sensitif cahaya, mata membonjol, dan pelbagai masalah penglihatan. Penggunaan titisan mata dan cermin mata hitam dapat membantu melegakan gejala. Walau bagaimanapun, untuk kes yang teruk, ubat dari doktor akan diperlukan.

2. Ribut tiroid

Komplikasi ini boleh dipicu oleh jangkitan, kecederaan, dan trauma (misalnya selepas pembedahan dan kelahiran anak). Semasa ribut tiroid, seseorang akan mengalami gejala seperti degupan jantung yang cepat, demam tinggi, penyakit kuning, muntah, cirit-birit, dehidrasi, dan halusinasi. Ribut tiroid adalah keadaan yang mengancam nyawa. Oleh itu, keadaan ini, yang sering disebut sebagai krisis tiroid, memerlukan rawatan perubatan segera.

Cara merawat hipertiroidisme

Dengan rawatan perubatan yang tepat, hipertiroidisme dapat disembuhkan sehingga tidak berulang. Langkah rawatan utama untuk hipertiroidisme adalah:

1. Ubat antitiroid

Jenis ubat metimazol Ia dapat menghentikan pengeluaran hormon tiroid yang berlebihan. Walau bagaimanapun, pesakit mesti bersabar dengannya kerana memerlukan beberapa minggu atau bulan untuk tahap hormon tiroid kembali normal. Sama seperti ubat lain, ubat metimazol boleh mencetuskan kesan sampingan. Contohnya, reaksi alahan, jangkitan, hingga kegagalan hati. Walau bagaimanapun, kesan sampingan kegagalan hati jarang berlaku.

2. Iodin Radioaktif

Terapi ini dapat memusnahkan sel-sel yang menghasilkan hormon. Kesan sampingan boleh merangkumi mulut kering, mata kering, perubahan rasa, dan sakit tekak. Pesakit juga disarankan untuk berhati-hati selama beberapa waktu setelah menjalani rawatan untuk mencegah penyebaran radiasi.

3. Operasi

Sekiranya ubat dan yodium radioaktif tidak berkesan, doktor anda mungkin mencadangkan pembedahan membuang kelenjar tiroid. Prosedur ini juga disyorkan untuk orang-orang dengan hipertiroidisme yang tidak mungkin menjalani rawatan melalui ubat-ubatan atau yodium radioaktif. Contohnya, wanita hamil atau penghidap barah. [[Artikel berkaitan]]

Siapa yang berisiko menghidap hipertiroidisme?

Penting untuk difahami bahawa wanita berkemungkinan 2 hingga 10 kali ganda berbanding lelaki untuk mengalami hipertiroidisme. Berikut adalah orang yang cenderung menghidap hipertiroidisme:
  • Mempunyai sejarah keluarga mengenai penyakit tiroid.
  • Mempunyai masalah kesihatan yang lain, termasuk: anemia yang merosakkan, keadaan yang disebabkan oleh kekurangan vitamin B12, diabetes jenis 1, kekurangan adrenal primer, dan gangguan hormon.
  • Makan sejumlah besar makanan yang mengandung yodium, seperti rumput laut, atau ubat-ubatan yang mengandung yodium, seperti amiodarone dan ubat jantung.
  • Lebih dari 60 tahun.
  • Wanita hamil dalam 6 bulan terakhir.

Catatan dari SehatQ

Hyperthyroidism adalah penyakit yang boleh menyerang sesiapa sahaja dan boleh membawa maut jika tidak dirawat dengan baik. Oleh itu, adalah mustahak untuk memahami simptom agar tidak dikesan dan dirawat terlalu lambat. Sekiranya anda mengalami gejala yang disyaki menunjukkan hipertiroidisme, segera berjumpa doktor. Jangan memandang ringan walaupun aduan itu terasa ringan.