Kesihatan

Steatorrhea: Keadaan Najis Berlemak Kerana Penyerapan Nutrien Terjejas

Steatorrhea adalah keadaan apabila najis mengandungi terlalu banyak lemak. Ini dapat menjadi petunjuk bahawa tubuh tidak menyerap nutrien dengan baik. Selain itu, steatorrhea juga berpotensi terjadi kerana penghasilan enzim atau hempedu untuk mencerna makanan tidak seperti yang diperlukan. Selain lemak, idealnya kotoran mengandung air, serat, lendir, protein, garam, dinding sel, hingga bakteria. Keadaan penyerapan yang tidak optimum ini boleh berlaku kerana terdapat keadaan perubatan lain yang memerlukan rawatan.

Gejala steatorrhea

Cukup mudah untuk mengetahui keadaan najis bagi orang yang menghidap steatorrhea. Warnanya cenderung lebih pucat, ukurannya lebih besar dari biasanya, disertai dengan bau yang menyengat. Selain itu, kotoran seperti ini juga cenderung melayang kerana kandungan gas di dalamnya lebih tinggi. Terdapat juga lapisan seperti minyak di dalam tinja. Tetapi perlu diingat bahawa steatorrhea hanyalah salah satu daripada banyak gejala biasa penyerapan nutrien yang buruk. Gejala lain yang disertakan adalah:
  • Kejang perut
  • Cirit-birit
  • Kembung
  • Pengurangan berat
  • Senak
Sekiranya gejala di atas berlaku secara serentak, segera berjumpa doktor untuk mengetahui apakah pencetus itu. [[Artikel berkaitan]]

Penyebab steatorrhea

Penyerapan nutrien tidak baik dalam pencernaan menyebabkan Steatorrhea Terlalu banyak lemak dalam tinja bermaksud sistem pencernaan tidak dapat memecah makanan secara optimum. Tubuh tidak menyerap sebahagian besar dari apa yang dimakannya, termasuk lemak. Beberapa sebab keadaan ini termasuk:

1. Fibrosis sista

Penyakit Sistik Fibrosis Ini adalah keadaan keturunan yang mempengaruhi kelenjar lendir dan kelenjar peluh. Organ badan yang lain juga boleh terjejas. Akibatnya, sistem pencernaan mungkin tidak berfungsi secara optimum, menyebabkan tinja mengandung terlalu banyak lemak.

2. Pankreatitis kronik

Penyebab lain dari steatorrhea adalah pankreatitis kronik. Ini adalah keadaan radang pankreas, organ yang terletak berdekatan dengan perut. Sebaik-baiknya, pankreas berfungsi dengan menghasilkan enzim sehingga lemak, protein, dan karbohidrat dapat dicerna dengan baik di usus kecil.

3. Kekurangan eksokrin pankreas

Juga dikenali sebagai kekurangan pankreas exocrine (EPI), ini adalah keadaan ketika pankreas tidak menghasilkan enzim yang diperlukan oleh sistem pencernaan untuk mencerna makanan. Pada masa yang sama, kekurangan ini juga menjadikan penyerapan nutrien tidak optimum. Pada orang yang mengalami kekurangan exocrine pankreas, sistem pencernaan membuang lemak daripada menyerapnya. Secara amnya, ini berlaku apabila enzim pencernaan lemak di pankreas turun 5-10% dari yang sepatutnya.

4. Toleransi Laktosa

Keadaan alergi laktosa bermaksud tubuh tidak dapat mencerna gula dalam produk tenusu. Ini berlaku kerana kekurangan pengeluaran enzim laktase disebabkan oleh gangguan genetik. Ketidakupayaan badan untuk menyerap laktosa juga mempengaruhi keadaan steatorrhea.

5. Atresia bilier

Atersia bilier adalah penyumbatan saluran yang membawa hempedu dari hati ke pundi hempedu. Akibatnya, hempedu yang seharusnya membantu sistem pencernaan serta membuang sisa menjadi tidak berfungsi dengan optimum.

6. Penyakit lain

Beberapa penyakit lain seperti penyakit Celiac, penyakit Crohn, dan penyakit Whipple juga mencetuskan steatorrhea. Ketiga-tiga kesamaan penyakit ini ialah penyakit ini mempengaruhi fungsi sistem pencernaan. Akibatnya, keupayaan untuk mencerna nutrien seperti lemak dan karbohidrat terganggu. [[Artikel berkaitan]]

Pengurusan steatorrhea

Sudah tentu, apabila najis kelihatan tidak normal kerana warnanya pucat, berbau tidak sedap, dan kelihatan berminyak, inilah masanya untuk mengetahui mengapa. Terutama jika terdapat gejala malabsorpsi lain seperti kekejangan perut dan penurunan berat badan yang ketara. Doktor akan melakukan ujian kualitatif untuk mengira bilangan globula lemak dalam sampel najis. Kemudian, terdapat juga ujian kuantitatif dengan mengumpulkan sampel tinja dalam jangka masa 2-4 hari. Dari sana, pakar akan mengira jumlah lemak setiap hari. Selanjutnya, terdapat ujian D-xylose untuk melihat tahap gula jenis ini di dalam tinja dan air kencing. Untuk mengubatinya, doktor akan melihat apakah sebenarnya penyebab malabsorpsi. Ketika berkaitan dengan jenis makanan tertentu, doktor akan menyarankan agar tidak mencetuskan. Sebagai contoh, individu dengan intoleransi laktosa disarankan untuk mencari pengganti produk tenusu. Sementara mereka yang menderita penyakit Celiac, juga disarankan untuk menghindari gandum dan makanan lain yang mengandung gluten. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Untuk jenis pencetus lain untuk penyerapan nutrien yang lemah, seperti kekurangan jumlah pankreas eksokrin, doktor akan memberikan ubat dan suplemen pemakanan. Ini juga berlaku untuk penyakit lain, akan menyesuaikan diri dengan gejala dan seberapa parah keadaannya. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai perbezaan antara steatorrhea dan aduan lain seperti najis hitam, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.