Kesihatan

Pasif-Agresif Adalah Ciri Yang Membingungkan Pasangan

Istilah "pasif-agresif" sudah tentu anda sering dengar. Sama ada dalam persekitaran kerja, persahabatan, atau mungkin anda sering dituduh bertindak agresif pasif. Sebenarnya, apa yang pasif-agresif? Apakah ciri-cirinya? Pasif-agresif adalah tingkah laku meluahkan perasaan kecewa atau marah secara tersirat dan bukannya disampaikan secara terbuka secara langsung. Orang yang mempunyai tingkah laku ini tidak berani menyatakan emosi negatif mereka dan mempunyai perbezaan antara pertuturan dan tingkah laku mereka.

Mengenali pasif-agresif dan contoh

Tingkah laku agresif pasif sebenarnya bukan gangguan mental yang berdiri sendiri. Walau bagaimanapun, tingkah laku ini boleh menjadi gejala gangguan psikiatri tertentu. Individu dengan tingkah laku pasif-agresif berisiko mengalami kesukaran untuk menjaga hubungan baik dengan orang lain, termasuk dalam lingkungan kerja, persahabatan, dan cinta. Tingkah laku agresif pasif berisiko merosakkan hubungan dengan rakan kongsi. Tingkah laku pasif-agresif dapat ditunjukkan dalam pelbagai cara dalam pelbagai senario. Contohnya, dalam hubungan romantis, seseorang sering mengatakan bahawa dia tidak marah dengan pasangannya. Namun, kata-kata ini tidak sesuai dengan tingkah lakunya yang menutup komunikasi dan enggan membincangkan perkara itu lebih jauh. Ini tentu saja memberi kesan kepada risiko kerosakan pada hubungan cinta. Dalam persekitaran kerja, orang dengan tingkah laku pasif-agresif juga sering menunda tugas yang diberikan oleh atasan atau rakan sekerja mereka. Daripada secara terbuka menyatakan bahawa dia terlalu kewalahan dengan pekerjaan yang ada, pekerja lebih suka berdiam diri, menunda-nunda, dan sengaja mengumpulkan tugas terakhir.

Ciri-ciri orang yang agresif pasif

Pada dasarnya, agresif pasif dicirikan oleh ketidakcocokan antara pertuturan dan tingkah laku. Berikut adalah tanda-tanda pencerobohan pasif yang dapat ditunjukkan oleh seseorang.
  • Mudah tersinggung
  • Tingkah laku yang tidak menyenangkan
  • Menunda-nunda atau menjadi pelupa
  • Melaksanakan tugas dengan tidak cekap
  • Berkelakuan sinis
  • Menunjukkan permusuhan
  • Degil
  • Menyalahkan orang lain
  • Mengeluh kerana anda merasa tidak dihargai
  • Menunjukkan rasa tidak senang atas permintaan orang lain
  • Sering mengkritik atau membantah

Apa yang menyebabkan tingkah laku pasif-agresif?

Tingkah laku pasif-agresif adalah perkara biasa yang ditunjukkan oleh banyak individu. Berikut adalah pelbagai penyebabnya.

1. Keibubapaan

Faktor persekitaran dan asuhan sejak kecil dipercayai menjadi salah satu penyebab tingkah laku pasif-agresif. Tingkah laku ini dapat ditunjukkan oleh seseorang dari hasil penjagaan keluarga yang tidak mendorong anak-anak untuk meluahkan perasaan secara terbuka.

Gaya keibubapaan ini membuat individu dengan tingkah laku pasif-agresif merasakan bahawa mereka tidak dibenarkan untuk menyatakan kemarahan dan kekecewaan mereka, sehingga mereka menyebarkannya secara pasif kepada orang lain.

2. Keadaan tertentu yang spesifik

Situasi tertentu boleh menjadi penyebab tingkah laku pasif-agresif seseorang. Sebagai contoh, ketika dalam situasi di mana tidak mungkin bertindak, individu yang pasif-agresif akan terpaksa menyatakan kekecewaannya secara tersirat. Keadaan ini merangkumi keadaan yang berlaku di persekitaran kerja dan persekitaran keluarga.

3. Elakkan konfrontasi

Faktor dalaman seseorang juga boleh mencetuskan tingkah laku pasif-agresif. Oleh kerana terbuka cenderung sukar dan mencabar bagi beberapa orang, mereka akan memilih untuk mencari "jalan pintas". Daripada menghadapi orang yang mencetuskan kekecewaannya, dia akan memilih untuk menunjukkannya dalam kegelapan. [[Artikel berkaitan]]

Petua untuk mengawal tingkah laku pasif-agresif

Cuba tetap tenang sebelum bertindak balas dengan cara tertentu. Keagresifan pasif berisiko merosakkan hubungan peribadi dan profesional. Untuk mengatasinya, petua berikut boleh dicuba untuk mengawal tingkah laku ini.
  • Meningkatkan kesedaran diri terhadap perkara yang anda suka dan tidak suka
  • Mula memperhatikan keadaan dan jenis orang yang boleh merosakkan mood
  • Senaraikan faktor-faktor yang mungkin menimbulkan keghairahan pasif, seperti dalam persekitaran kerja dan hubungan peribadi
  • Cuba bertenang sebelum bertindak balas terhadap keadaan yang memprovokasi tingkah laku pasif-agresif
  • Luahkan pendapat secara terbuka dengan berhati-hati ketika menghadapi situasi yang tertekan. Contohnya, jika tarikh akhir yang mesti diselesaikan tidak membenarkan menerima tugas baru, anda boleh menyatakan peningkatan dalam tarikh akhir untuk tugas baru.
  • Berlatih untuk menyatakan diri
  • Bersikap jujur ​​dengan pasangan anda jika sikap yang mereka tunjukkan cenderung tidak adil dalam hubungan

Rujuk dengan pakar psikiatri

Tingkah laku pasif-agresif boleh menjadi teruk atau menjadi gejala gangguan mental tertentu. Oleh itu, jika sangat sukar untuk mengawal sikap merosakkan ini, anda sangat disarankan untuk berjumpa dengan ahli psikologi dan psikiatri. Seorang psikologi atau psikiatri dapat mengenal pasti tingkah laku pasif-agresif dan memberikan bantuan untuk mengawal dan membetulkannya. Ahli terapi juga dapat membantu memahami kemarahan dan harga diri yang rendah, yang berisiko mencetuskan tingkah laku pasif-agresif. Terapi dengan psikiatri juga akan membantu anda membuat strategi mengatasi, mengawal tingkah laku ini dengan cara yang lebih sihat, untuk diri sendiri dan orang lain.

Catatan dari SehatQ

Tingkah laku pasif-agresif adalah penyataan perasaan yang boleh memudaratkan diri dan hubungan sosial. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai tingkah laku pasif-agresif dan cara mengawalnya, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .