Kesihatan

Melahirkan dengan Forceps: Syarat, Risiko dan Petua Selamat

Pelbagai jenis masalah mungkin berlaku semasa anda bersalin secara normal. Salah satu masalah yang mungkin berlaku semasa bersalin adalah kelewatan proses keluar bayi melalui saluran kelahiran. Untuk mengatasi keadaan ini, terdapat pelbagai pilihan yang boleh diambil oleh doktor untuk membantu mempercepat proses kelahiran anda, salah satunya adalah dengan menggunakan alat yang disebut forceps ( forceps ). Fungsi forceps adalah untuk membantu bayi mencari jalan keluar dengan mudah.

Apa itu forceps?

Forceps adalah alat khas yang digunakan oleh doktor untuk membantu bayi mencari jalan keluar semasa bersalin. Fungsi forceps adalah untuk memegang kepala bayi, sebelum kemudian mengarahkannya ke saluran kelahiran (mulut rahim). Sebelum menggunakan forceps, doktor akan memberi anda anestetik epidural atau tulang belakang dan memasukkan kateter kencing untuk mengosongkan pundi kencing wanita hamil. Sebaik sahaja kepala bayi menghala ke saluran kelahiran, doktor akan meminta anda mendorong untuk menolak si kecil. Forceps adalah alat yang jarang digunakan, tetapi doktor mungkin mengesyorkan mereka untuk mempercepat proses bersalin, terutama jika terdapat tanda-tanda kesusahan bagi ibu dan bayi. Baca juga: Apa yang Terjadi ketika Tenaga Kerja macet dan Bagaimana Mengatasinya?

Penghantaran dengan forceps

Semasa bersalin secara faraj, anda mesti berada dalam keadaan berbaring dengan kaki anda tersebar sebelum menggunakan forceps. Semasa anda memasuki peringkat kedua kelahiran normal, anda mungkin akan mengalami kontraksi secara beransur-ansur. Di tengah pengecutan, doktor akan terus memasukkan forceps ke dalam faraj sehingga menyentuh kepala bayi. Setelah memasuki faraj, doktor kemudian mengepit kepala bayi dan memikatnya sambil ditarik keluar. Setelah bayi dapat selamat dilahirkan, doktor kemudian melakukan pemeriksaan terhadap bayi yang baru lahir. Di samping itu, keadaan anda juga akan diperiksa, untuk mengetahui sama ada terdapat komplikasi atau tidak.

Keadaan yang memerlukan penghantaran forceps

Forceps Ia biasanya digunakan pada fasa kedua buruh. Tahap ini adalah fasa di mana anda berusaha untuk mendorong bayi ke bawah melalui saluran kelahiran. Forceps baru akan digunakan jika penghantaran anda memenuhi kriteria seperti serviks dilatasi sepenuhnya, membrannya pecah, dan kepala bayi telah memasuki saluran kelahiran. forceps :
  • Terdapat masalah dengan degupan jantung bayi.
  • Anda menderita keadaan perubatan tertentu seperti penyakit jantung dan darah tinggi. Keadaan ini mungkin mengehadkan jumlah masa anda mendorong.
  • Anda telah mendorong sebagai bentuk dorongan, tetapi bayinya masih berusaha untuk keluar. Tenaga kerja dianggap berpanjangan jika anda tidak maju setelah jangka waktu tertentu.
  • Bayi anda tersekat di saluran kelahiran.
  • Anda begitu letih sehingga sukar untuk ditolak.
  • Proses persalinan perlu dipercepat kerana bayi mengalami masalah janin ( gangguan janin ) kerana kekurangan oksigen.
  • Bayi berada dalam keadaan canggung semasa peringkat kedua. Forceps boleh digunakan untuk memusingkan kepala bayi dan mengarahkannya ke saluran kelahiran.

Keadaan wanita hamil yang tidak disyorkan untuk melahirkan forcep

Sebaliknya, dipetik dari Mayo Clinic, penghantaran menggunakan forceps mungkin tidak digalakkan jika bayi mempunyai keadaan seperti:
  • Kedudukan kepala bayi anda tidak diketahui.
  • Bahu atau lengan bayi anda berada di saluran kelahiran.
  • Kepala bayi belum bergerak melewati titik tengah saluran kelahiran.
  • Bayi anda mengalami gangguan pendarahan seperti hemofilia (gangguan sistem pembekuan darah).
  • Bayi tidak dapat melalui pelvis kerana bayi terlalu besar atau pelvis anda terlalu sempit.
  • Bayi anda mempunyai keadaan yang mempengaruhi kekuatan tulangnya, seperti: osteogenesis imperfecta (tulang rapuh dan mudah patah).

Risiko melahirkan forceps?

Ketika anda melakukan penghantaran forceps, ada beberapa risiko yang mungkin timbul. Risiko ini boleh memberi kesan kepada kesihatan anda dan anak kecil anda. Berikut adalah risiko yang dapat anda alami jika menjalani proses kelahiran menggunakan forceps:
  • Kecederaan pada pundi kencing
  • Kelemahan otot dan ligamen yang menyokong organ pelvis
  • Mengalami kerosakan pada saluran kemaluan bawah
  • Kesukaran membuang air kecil atau mengosongkan pundi kencing
  • Koyakan dinding rahim, boleh menyebabkan bayi atau plasenta terdorong ke rongga perut
  • Sakit di perineum (tisu yang menghubungkan vagina dan dubur) selepas anda melahirkan
  • Kerosakan teruk yang disebabkan oleh penggunaan forceps boleh menyebabkan anda membuang air kecil dan membuang air besar secara tidak sengaja.
Sementara itu, risiko yang mungkin dialami oleh bayi semasa melahirkan anak forceps , termasuk:
  • Lebam pada kulit kepala bayi, biasanya akan hilang dalam beberapa hari
  • Kecederaan dan pendarahan di dalam kepala, tetapi keadaan ini sangat jarang berlaku
  • Kerosakan pada saraf wajah dalam jangka pendek, tetapi keadaan ini jarang berlaku
  • Bengkak kepala bayi, secara amnya akan mengempis dan kembali normal setelah beberapa hari
Baca juga: Disproporsi Cephalopelvic Atau CPD Adakah Komplikasi Semasa Bersalin, Apa Itu?

Petua untuk pemulihan selepas melahirkan dengan forceps

Berikut adalah petua agar proses pemulihan selepas kelahiran normal dapat dilakukan dengan cepat:
  • Tekanan panas atau sejuk pada badan yang terasa sakit
  • Duduk perlahan-lahan dan elakkan tempat duduk yang keras
  • Elakkan terlalu keras semasa duduk
  • Lakukan senaman Kegel secara berkala untuk melatih otot-otot dasar pelvis dan membantu proses pemulihan
  • Minum air secukupnya dan tingkatkan pengambilan serat anda
  • Memohon minyak lavender ke badan yang cedera akibat melahirkan anak
Sekiranya keadaan anda tidak bertambah baik dan mula menyebabkan demam, keluarnya nanah dari faraj, kelemahan, segera hubungi doktor.

Catatan dari SehatQ

Sebilangan keadaan memerlukan penghantaran forceps, mulai dari anda mengalami kesukaran untuk mendorong bayi keluar, masalah dengan degupan jantung bayi, hingga bayi tersekat di saluran kelahiran. Walaupun dapat mempermudah proses kelahiran, penggunaan forceps perlu berhati-hati kerana boleh membahayakan kesihatan anda dan bayi anda. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai penggunaan forceps dan risiko untuk kesihatan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play .